Hillary Clinton bantah kaitan yayasannya dengan Deplu

Hillary Clinton

Sumber gambar, Reuters

Keterangan gambar,

Kumpulan email terbaru ini tidak masuk dalam sekitar 30.000 yang sudah diserahkan Clinton ke Deplu AS.

Hillary Clinton menepis tuduhan bahwa yayasan amalnya memiliki pengaruh atas Departemen Luar Negeri ketika menjabat sebagai menteri luar negeri.

Satu kumpulan email yang belum pernah diungkapkan memperlihatkan komunikasi antara yayasan Clinton dengan staf di Departemen Luar Negeri.

Email-email tersebut diperoleh sebuah kelompok beraliran konservatif, Judicial Watch, yang menggunakannya sebagai bagian dalam gugatan atas Deplu Amerika Serikat.

Namun calon presiden dari Partai Demokrat tersebut menegaskan email-email itu tidak melibatkannya atau berhubungan dengan kegiatan yayasannya.

Kumpulan surat elektronik yang sudah diedit itu berasal dari masa tiga bulan pertama Clinton menjabat menteri luar negeri tahun 2009.

Dan email-email itu tidak termasuk dalam 30.000 lebih email yang sudah diserahkan Clinton kepada Departemen Luar Negeri pada Maret lalu untuk diselidiki.

Sumber gambar, AFP

Keterangan gambar,

Penggunaan email prbadi saat menjabat menlu tampaknya masih membayang-bayangi kampanye Clinton.

Minta pekerjaan?

Dalam salah satu email, seorang staf yayasan amal Clinton, Doug Band, meminta kepada asisten Clinton, Cheryl Mills dan Huma Abedin, agar rekan dari yayasan mendapat pekerhjaan di Deplu.

Dan surat itu dibalas Abedin, "Kami sudah memasukkan dia dalam radar kami. Personalia sudah mengirimkan pilihan-pilihan kepadanya," .

Bagaimanapun, juru bicara Deplu, Elizabeth Trudeau, mengatakan kepada ABC News bahwa Deplu merekrut pekerja bagian politik melalui 'berbagai jalan'.

Sementara kubu kampanye Clinton mengatakan email yang diangkat Judicial Watch itu merujuk pada Doug Band sebagai asisten pribadi dari mantan presiden Bill Clinton dan bukan sebagai Ketua Prakarsa Global Clinton.

Masalah penggunaan email pribadi saat menjabat menteri luar negeri tampaknya masih terus membayang-bayangi pencalonan Hillary Clinton.

Orangtua dua warga negara Amerika Serikat yang tewas saat serangan di Benghazi, Libia, tahun 2012 juga sudah menuntutnya dengan alasan, antara lain, karena penggunaan email pribadi membahayakan keamanan kedua korban.