Pengumuman KPU 22 Mei: Polisi sebut akan ada 'yang melempar bom ke kerumunan massa'

Terdsangka teroris Hak atas foto Antara
Image caption Orang-orang yang oleh Polri dikatakan merencanakan aksi teror pada 22 Mei, saat KPU umumkan hasil pemilu.

Polri menangkap sejumlah tersangka teroris yang diklaim bakal melancarkan aksi saat Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengumumkan secara resmi hasil penghitungan suara pada 22 Mei.

Kepala Divisi Humas Polri, Irjen M Iqbal, mengatakan sebanyak 11 tersangka yang ditangkap merupakan anggota kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD), yang disebut punya kaitan dengan kelompok ISIS.

Mereka ditangkap di berbagai lokasi di Jakarta, Jawa Tengah, dan Jawa Timur.

"Dari 11 tersangka ini, sembilan tersanga merupakan anggota aktif JAD yang telah mengikuti pelatihan paramiliter di dalam negeri dan dilanjutkan ke Suriah. Dua tersangka, deportan, hijrah ke Suriah belajar membuat bom asap di Aleppo," papar Iqbal.

Hak atas foto BBC News Indonesia
Image caption Polri menghadirkan sejumlah tersangka teroris dengan pengawalan ketat para petugas bersenjata lengkap.

Pengamat terorisme Al Chaidar mengatakan dirinya bisa memahami jika ada pihak-pihak yang ingin melancarkan aksi teror ketika Indonesia menggelar tahapan pemilu.

"Bagi mereka pemilu dan demokrasi merupakan kekufuran ... siapa saja yang melakukannya disebut kafir. (Saat) pemilu, kampanye, debat, mereka mungkin akan lakukan serangan, termasuk (saat pengumuman hasil) penghitungan suara 22 Mei," kata Al Chaidar.

"Mereka akan memanfaatkannya sebagai sebuah momen menyerang polisi dari jarak dekat yang tentunya akan mengorbankan nyawa demonstran dan tentunya ini sudah mereka rencanakan," katanya.

Pengamat terorisme Taufik Andrie mengatakan anggota kelompok JAD "masih berbahaya dan harus diwaspadai".

"Publik perlu waspada," katanya.

Menurut Andrie mereka "bisa memanfaatkan momen seperti pemilihan presiden untuk melakukan aksi".

Kedutaan AS di Jakarta keluarkan peringatan

Dengan mengutip polisi, kedutaan besar Amerika Serikat pada Kamis (17/05) mengeluarkan peringatan adanya peningkatan risiko terorisme.

Disebutkan, demonstrasi atau unjuk rasa yang terkait dengan finalisasi hasil pemilu mungkin akan digelar di sejumlah tempat umum di Jakarta Pusat, termasuk di kompleks KPU di Menteng dan di kantro Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) di Jalan Thamrin.

Demonstrasi mungkin juga terjadi di kota-kota lain seperti Surabaya dan Medan.

Kedutaan AS meminta agar kawasan yang dipakai untuk demonstrasi atau berkumpulnya kerumunan dalam skala besar untuk dihindari.

Hak atas foto BBC News Indonesia
Image caption Polri menampilkan video pria tersangka teroris. Dalam video itu, tersangka mengatakan berencana melemparkan bom di kerumunan massa pada 22 Mei mendatang.

'Manfaatkan momen'

Juru bicara Mabes Polri, Iqbal, mengatakan "pelaku tindak pidana terorisme betul-betul memanfaatkan momentum pesta demokrasi".

Dia memutar video yang diklaim sebagai pengakuan tersangka.

Dalam video itu seorang pria mengatakan dirinya "merencanakan amaliah jihad pada 22 Mei pada saat pengumuman penghitungan suara pemilu dengan cara melemparkan bom di kerumunan massa".

Pria itu menyebut "pemilu merupakan kesyirikan, mulai dari penyelenggara hingga peserta pemilu."

Pria tersebut, menurut M Iqbal, adalah salah seorang tersangka teroris.

Karenanya, dia mengimbau agar massa tidak berkumpul saat KPU mengumumkan hasil penghitungan suara Pemilu 2019.

Hak atas foto BBC News Indonesia

"Kepolisian Negara Republik Indonesia mengimbau agar pada beberapa tahapan yang akan datang, terutama pada tanggal 22 Mei, kami mengimbau tidak ada kumpulan massa. Ini akan rawan aksi teror, bom, dan senjata-senjata lain," kata Iqbal.

Publik diminta waspada

Pengamat terorisme dari Universitas Malikussaleh Aceh, Al Chaidar mengungkapkan bahwa kewaspadaan masyarakat perlu ditingkatkan, karena upaya penangkapan yang dilakukan polisi sejauh ini mencakup orang-orang yang berada di dalam struktur JAD.

"Kita belum bisa mengetahui siapa yang lone wolf dan orang-orang yang berada di luar struktur organisasi yang menggunakan metoda telekomunikasi lainnya yang tidak terdeteksi polisi, imbuh Al Chaidar.

Menurut Al Chaidar, mereka yang belum terdeteksi oleh polisi menggunakan jaringan telekomunikasi selain whatsapp dan telegram.

"Mereka bisa berkomunikasi lewat game online, mereka berkomunikasi antara satu sama lainnya," kata Al Chaidar.

Hak atas foto BBC News Indonesia
Image caption Kepala Divisi Humas Polri, Irjen M Iqbal (tengah) menampilkan sejumlah barang bukti.
Hak atas foto BBC News Indonesia
Image caption Barang bukti yang disita dari para tersangka teroris.

Berita terkait