Kebakaran hutan: Polusi udara Palangkaraya tembus 20 kali lipat batas normal

Hak atas foto Ulet Ifansasti/Getty Images
Image caption Siswa sekolah di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, memakai masker meskipun masker yang mereka gunakan tidak mempan untuk melindungi saluran pernapasan dari kabut asap yang melanda pada Sabtu (14/09) lalu.

Polusi udara di Palangkaraya, Kalimantan Tengah,selama empat hari terakhir berada dalam taraf membahayakan - 20 kali di atas ambang normal- akibat asap kebakaran hutan dan lahan atau karhutla.

Pada Senin (16/09), kandungan partikel polutan yang disebut PM2,5 tercatat mencapai 1.413,4 mikrogram/m³, sementara ambang batas normal polusi PM2,5 yang ditetapkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) adalah 65 mikrogram/m³.

Partikel PM 2,5 ini memiliki ukuran yang sedemikian kecil hingga bisa menembus masker yang biasa digunakan.

Polusi udara dengan taraf berpuluh kali lipat dari ambang batas normal tak kunjung berubah sejak Jumat (13/09), menurut AirVisual.com yang merujuk data KLHK.

karhutla Hak atas foto BBC News Indonesia

Partikulat (PM2,5) adalah partikel udara yang berukuran lebih kecil dari 2,5 mikron (mikrometer). Ukurannya yang sangat kecil bisa diibaratkan hanya 3% dari diameter rambut manusia.

palangkaraya Hak atas foto Bjorn Vaughn
Image caption Walau polusi udara yang menyelubungi Palangkaraya mencapai puluhan kali lipat dari batas normal, sebagian warga tampak tidak memakai masker dan merokok sembari mengendarai motor.

Sedemikian kecilnya, Greenpeace Indonesia mengatakan bahwa PM 2,5 bisa dengan mudah menembus masker hijau yang biasa dipakai warga.

palangkaraya Hak atas foto Bjorn Vaughn
Image caption Siswa yang orang tuanya mampu secara ekonomi dan berwawasan memakai perangkat masker yang lebih baik di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Kamis (12/09).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut polusi udara, terutama yang sangat halus seperti PM 2,5, amat berbahaya bagi kesehatan terutama kelompok rentan seperti bayi, anak-anak, ibu hamil dan lanjut usia.

Penyakit yang dapat terjadi akibat PM 2,5 yang tinggi ini antara lain stroke, penyakit jantung, infeksi saluran pernapasan, kanker dan penyakit paru kronis.

Khusus untuk penyakit pernapasan, PM 2,5 menjadi partikel yang dapat memperparah dengan lebih cepat sebab dapat mengendap pada saluran pernapasan daerah bronki dan alveoli.

Figur menunjukkan titik api di Indonesia antara tanggal 1-15 September 2019 berdasarkan data dari LAPAN. Terlihat bahwa sebagian besar titik api terjadi di pulau Kalimantan.

Titik api di Indonesia sepanjang 2018 hingga September 2019

Peta menunjukkan titik api dengan tingkat kepercayaan tinggi berdasarkan deteksi satelit. Tekan tombol putar untuk melihat.
Peta menunjukkan titik-titik api di seluruh Indonesia dari Januari 2018 hingga 15 September 2019. Terlihat bahwa jumlah titik api pada bulan September 2019 sangat tinggi dan sebagian besar terjadi di pulau Kalimantan.
Sumber: LAPAN (Data per 15 September 2019)

Bolak-balik ke rumah sakit

Lilis Alice, seorang warga Palangka Raya, mengaku terpaksa bolak-balik ke rumah sakit karena sakit tenggorokan. Dokter mengatakan, sakitnya itu karena menghirup asap.

"Masyarakat kan keluhan di sini mata pedas, tenggorokan sakit, badan terasa nggak enak. Kalau saya ke dokter dua kali. Sempat sembuh, tapi kena lagi," tukasnya.

"Ini kayaknya sama seperti tahun 2015."

palangkaraya Hak atas foto Ulet Ifansasti/Getty Images
Image caption Api melalap kawasan Taman Nasional Sebangau di dekat Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Sabtu (14/09).
palangkaraya Hak atas foto Bjorn Vaughn
Image caption Kawasan hutan di dekat Palangkaraya, Kalimantan Tengah, dilanda kebakaran sehingga mengepulkan asap yang mengganggu warga sekitar.

Senada dengan Lilis, warga Pekanbaru, Ilham juga mengatakan begitu. Menurutnya buruknya udara menyerupai kondisi empat tahun silam; udara menguning dan bau asap pekat.

"Aroma (asap) sudah tajam tercium. Tajam banget. Sama kayak tahun 2015," ujarnya geram saat dihubungi BBC News Indonesia.

"Jadi istriku, nggak pernah kena iritasi sama asap selama ini. Tapi di kulit mukanya merah-merah dan bentol juga mengelupas. Saat dibawa ke IGD, ternyata penyebabnya iritasi asap," jelas Ilham kepada BBC News Indonesia.

Asap karhutla dikhawatirkan bakal menimbulkan penyakit baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Pada 2016, kajian para ahli di Universitas Harvard dan Columbia di Amerika Serikat menyebutkan bahwa kabut asap yang berasal dari pembakaran lahan dan hutan di Indonesia pada tahun sebelumnya mungkin saja telah menyebabkan 100.000 kematian prematur.

Ditambahkan, lebih dari 90% dari kematian tersebut berada di Indonesia, sisanya terdapat di Malaysia dan Singapura.

Kajian yang akan diterbitkan di jurnal Environmental Research Letters tersebut menggunakan data satelit dan model komputer tentang efek kesehatan untuk menentukan probabilitas statistik kematian dini.

karhutla Hak atas foto Antara/Wahdi Septiawan
Image caption Para pemadam beraksi di tengah kebakaran hutan yang melanda Muaro Jambi, Provinsi Jambi.

Pelaksana Harian Kepala Dinas Kesehatan Riau, Yohanes, mengatakan sejak akhir Agustus lalu Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU) di wilayahnya turun-naik di angka 400 atau termasuk kategori berbahaya.

Setidaknya sudah 11.654 pasien yang datang ke puskesmas di seluruh kabupaten dan kota dengan mayoritas gejala infeksi saluran pernapasan atas atau ISPA. Karena itu, kaya Yohanes, pihaknya membagikan setidaknya satu juta masker hijau ke masyarakat.

"Jadi keluhannya ada pneumonia dan ISPA. Tapi kebanyakan ISPA. Kami juga bagikan masker biasa, bukan N95, karena masker itu sirkulasi udaranya tidak cocok untuk situasi begini. Kalau digunakan 5-10 menit, akan sesak," jelasnya.

Dia juga menegaskan, semua biaya pengobatan akibat asap kebakaran hutan dan lahan ini ditanggung pemerintah.

BBC Indonesia

Topik terkait

Berita terkait