Virus Corona: Fakta-fakta yang terungkap dari 99 orang pasien pertama

Virus Corona, China, pneumonia Hak atas foto Getty Images

Memerangi virus corona jenis baru menjadi semacam pertempuran melawan musuh yang tak terlihat bagi para dokter.

Bagaimana virus ini menyerang tubuh? Apa saja gejala detailnya? Siapa yang lebih mungkin sakit parah atau mati? Bagaimana Anda mengobatinya?

Namun kini, akun petugas medis yang bekerja di garis depan epidemi ini, Rumah Sakit Jinyintan, di Wuhan, memberikan jawaban.

Analisis terperinci dari 99 orang pasien pertama yang dirawat di rumah sakit tersebut telah diluncurkan dalam jurnal medis Lancet.

Serangan paru-paru

Semua dari 99 orang pasien yang dibawa ke rumah sakit menderita pneumonia. Paru-paru mereka meradang dan kantung-kantung kecil tempat oksigen bergerak dari udara ke darah dipenuhi dengan air.

Gejala lain adalah:

• 82 orang mengalami demam

• 81 orang batuk

• 31 orang mengalami sesak napas

• 11 orang mengalami sakit otot

• Sembilan orang mengalami kebingungan

• Delapan orang menderita sakit kepala

• Lima orang menderita sakit tenggorokan

Kematian pertama

Dua orang pasien pertama yang meninggal tampaknya sehat, meskipun mereka perokok jangka panjang dan kebiasaan itu dapat melemahkan paru-paru mereka.

Yang pertama, seorang pria berusia 61 tahun, menderita pneumonia parah ketika tiba di rumah sakit.

Ia mengalami kesulitan pernapasan akut, yang artinya paru-parunya tidak dapat memberikan oksigen yang cukup ke organ-organnya untuk menjaga tubuhnya tetap hidup.

Meskipun memakai ventilator, pria itu mengalami kegagalan paru-paru dan jantungnya berhenti berdetak.

Ia meninggal 11 hari setelah dirawat.

Pasien kedua, seorang pria berusia 69 tahun. Ia juga menderita sindrom gangguan pernapasan akut.

Ia menggunakan paru-paru buatan atau mesin ECMO (oksigenasi membran ekstra-korporeal) tetapi ini tidak cukup.

Ia meninggal karena pneumonia parah dan syok septik ketika tekanan darahnya runtuh.

Sedikitnya 10% meninggal

Per 25 Januari 2020, dari 99 pasien:

• 57 orang masih dirawat di rumah sakit

• 31 orang telah dipulangkan

• 11 orang meninggal

Namun, bukan berarti tingkat kematian penyakit virus corona adalah 11%, karena ada berbagai kemungkinan atas mereka yang masih dirawat.

Pekerja pasar

Hewan hidup yang dijual di pasar seafood Huanan dianggap sebagai sumber infeksi dari virus yang dinamakan 2019-nCoV.

Dan 49 orang dari 99 orang pasien memiliki koneksi langsung ke pasar Huanan:

• 47 orang bekerja di sana, baik sebagai manajer atau menjaga kios

• Dua orang adalah pembeli yang mampir di pasar

Pria paruh baya, kelompok yang paling parah terdampak

Sebagian besar dari 99 orang pasien berusia setengah baya, dengan usia rata-rata 56 tahun, dan 67 orang di antaranya adalah pria.

Namun, angka yang lebih baru menunjukkan data jenis kelamin yang lebih merata. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok mengatakan 1,2 pria terinfeksi untuk setiap 1,0 wanita.

Ada dua penjelasan yang mungkin untuk perbedaan ini:

• Pria bisa lebih cenderung menjadi sakit parah dan membutuhkan perawatan di rumah sakit

• Pria, karena alasan sosial atau budaya, mungkin lebih mungkin terpapar virus pada awal wabah

Dr Li Zhang, di rumah sakit, mengatakan: "Berkurangnya kerentanan wanita terhadap infeksi virus dapat dikaitkan dengan perlindungan dari kromosom X dan hormon seks, yang memainkan peran penting dalam imunitas."

Mereka sudah mengalami sakit lainnya

Sebagian besar dari 99 orang pasien yang dirawat memiliki penyakit lain yang mungkin membuat mereka lebih rentan terhadap virus, ini karena "fungsi kekebalan tubuh yang lebih lemah dari pasien terkait":

• 40 orang menderita lemah jantung atau pembuluh darah yang rusak karena kondisi dari penyakit jantung, gagal jantung dan stroke

• 12 orang pasien menderita diabetes

Berita terkait