Ridwan Kamil berinovasi setiap hari

Hak atas foto ridwan kamil
Image caption Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil, mempraktekkan konsep menjemput bola dengan mendatangi warganya.

Semenjak dipercaya sebagai Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil melakukan berbagai terobosan dalam menerapkan berbagai program kerjanya di tengah kebekuan birokrasi.

Semenjak dilantik sebagai wali kota pada 2013 lalu, dia membuat terobosan dengan menghidupkan kembali taman-taman kota, memberikan denda kepada perokok di tempat umum, hingga mempercepat pembuatan akte kelahiran bagi warganya.

Walaupun langkahnya itu terkadang dihadang berbagai kendala, Ridwan yang berlatar arsitek ini mengaku telah berusaha berinovasi -yang barangkali dulu tidak pernah dilakukan para pendahulunya.

Misalnya saja, Emil -begitu sapaan akrabnya- nyaris rutin "menyapa" warganya melalui media sosial atau menemui secara langsung warganya yang kurang beruntung dengan mengajaknya makan bersama.

"Saya mencoba berinovasi setiap hari, di mana bisa ditemukan metode atau cara baru untuk memperbaiki sistem, ya saya lakukan," kata Ridwan Kamil dalam wawancara khusus dengan wartawan BBC Indonesia, Heyder Affan, di sela-sela kesibukannya, Rabu, 26 Maret 2014 lalu, di Jakarta.

Berbagai langkahnya ini kemudian menarik perhatian media, sehingga namanya pun banyak disebut. Pria kelahiran 1971 ini lantas dianggap contoh pemimpin di tingkat lokal yang mampu berinovasi.

Hak atas foto diskominfo bdg
Image caption Ridwan Kamil melakukan blusukan dengan antara lain makan bersama dengan warga Bandung.
Hak atas foto persib official
Image caption Ridwan Kamil dalam sbeuah acara bersama pemain dan pengurus klub Persib Bandung.

"Saya jadi walikota mencoba menjawab permasalahan masyarakat, dan selalu membayangkan kalau saya menjadi masyarakat," kata alumni ITB Bandung ini.

Wartawan senior asal Bandung, Budiana Kartawijaya, mengatakan, Ridwan Kamil bukanlah nama baru di benak masyarakat kota itu. Dia juga bukanlah sosok yang tiba-tiba muncul dan menghiasi judul utama berbagai media massa.

"Ridwan Kamil dikenal oleh masyarakat Bandung bukan sekedar sebagai seorang walikota," kata Budiana kepada BBC Indonesia. "Social investmentnya sudah banyak sejak dari dulu."

Menurutnya, sudah sejak lama Emil telah mendorong kegiatan kreatif pada tingkat komunitas. "Sehingga kehadirannya membawa paradigma baru," kata Budiana.

Dan setelah terpilih sebagai Wali kota Bandung, lanjutnya, Ridwan mampu membuang jauh-jauh "keangkeran" jabatan itu.

"Kalau dulu jabatan wali kota itu dipandang sebagai birokrat yang berjarak, sekarang anak muda di Bandung menganggap Ridwan Kamil sebagai teman," ujar mantan Pemimpin Redaksi harian Pikiran Rakyat ini.

Hak atas foto ridwan kamil
Image caption Beberapa program kerja inovatif yang telah dia terapkan di wilayah kerjanya.

Memanfaatkan sepenuhnya media sosial, alumni teknik arsitektur ITB Bandung (1990-1995) ini melakukan dialog langsung dengan warganya.

"Dia mampu menghilangkan jarak komunikasi, orang bisa menyapa dia lewat media sosial," kata Budiana. "Semua warga bisa tanya (kepadanya), kemudian dia feedback (membalasnya)."

Memanfaatkan Facebook dan Twitter

Apa komentar Ridwal Kamil terhadap pilihannya dalam mengoptimalkan media sosial dalam berkomunikasi dengan warganya?

"Karena negeri ini sudah melewati sebuah tahapan, di mana teknologi bukan lagi masalah," ungkapnya dalam wawancara dengan BBC Indonesia di dalam kendaraan miliknya, di sela-sela kesibukan kunjungan kerjanya di Jakarta.

Hal ini, menurutnya, terbukti dari kenyataan "betapa terhubungnya masyarakat Indonesia melalui media sosial."

"Contohnya, di Bandung yang penduduknya 2,6 juta, yang punya Facebook, 2, 3 juta. Pembantu saya bahkan (akun) Facebook-nya dua," ungkapnya memberi contoh.

Dari kenyataan inilah, dia kemudian memilih untuk memanfaatkan media sosial untuk berhubungan dengan warganya.

"Sehingga semua kegiatan saya, sekarang saya informasikan di sosial media. Saya gunakan untuk menginformasikan kegiatan, menjawab pertanyaan, berdebat terhadap kritikan-kritikan."

Lagipula, lanjutnya, "Saya tidak punya media, tidak seperti konglomerat lainnya."

"Jadi," imbuhnya, "sosial media adalah media paling revolusioner di masa depan. Tidak hanya mengurusi hal pribadi, tapi juga mengurusi hal-hal serius."

Hak atas foto Twitter
Image caption Ridwan Kamil aktif melakukan komunikasi dengan warganya dengan menggunakan media sosial.

Akte kelahiran, menjemput bola

Melalui beberapa foto yang diunggah di akun Facebooknya pada bulan Mei 2014 lalu, Ridwan Kamil terlihat menyerahkan sebuah dokumen akte kelahiran kepada sebuah keluarga.

Di halaman sebuah rumah sakit, keluarga muda itu, bersama bayi yang masih berwarna merah, terlihat tersenyum gembira. Mereka tidak perlu lagi bersusah-payah untuk membuat akte kelahiran melalui birokrasi yang bertele-tele.

Melalui penyerahan dokumen akte kelahiran di halaman rumah sakit, Ridwan Kamil secara simbolis ingin menunjukkan apa yang disebutnya sebagai "konsep menjemput bola".

"Konsep jemput bola, mendatangi warga, akan saya jadikan cara pelayanan publik yang lebih baik, baik urusan pajak, akte kelahiran," katanya.

Dengan kata lain, "Jika butuh akte kelahiran, (warga kota Bandung) nggak usah datang ke kantor. Karena bayi yang lahir, akte kelahirannya akan dibuat di rumah sakit."

Kebijakan ini dia lakukan, karena sebagai wali kota, dia selalu mencoba menjawab permasalahan masyarakat. Caranya? Ya, dengan berinovasi setiap hari, katanya.

"Di mana bisa ditemukan metode atau cara baru untuk memperbaiki sistem, ya kita lakukan," cetusnya.

Walaupun dihadapkan pilihan untuk mendahulukan dari persoalan yang menggunung di Bandung, Ridwan mengaku harus mencicil satu per satu, tetapi tetap dengan semangat inovasi dan perubahan.

"Karena bagi saya, inovasi ini akan membedakan siapa pemimpin dan siapa pengikut," tandas peraih penghargaan Urban Leadership dari University Pensylvania, Amerika Serikat (2013) ini.

PR utama Bandung: Kemacetan

Setiap akhir pekan, warga Kota Bandung selalu dihadapkan kenyataan pahit yaitu kemacetan parah. Jalan-jalan utama kota itu dipenuhi kendaraan dari luar kota, utamanya milik warga Jakarta yang sedang plesiran.

Inilah pekerjaan rumah yang tidak mudah diselesaikan siapapun yang menjadi wali kotanya.

"Karena kemacetan ada di mana-mana, telah memperpanjang jam kerja, membuat anak telat masuk sekolah, tingkat stres tinggi," kata Budiana Kartawijaya, wartawan senior di Bandung.

Menurutnya, kemacetan merupakan persoalan utama di Bandung yang mendesak untuk diselesaikan segera.

Ridwan Kamil tidak memungkiri masalah kemacetan merupakan salah-satu persoalan penting yang dia prioritaskan untuk diselesaikan dalam tiga tahun pertama kepemimpinannya.

"Saya akan fokus dulu ke infrastrukutur, masalah jalan bolong, banjir, sampah, kaki lima, dan kemacetan," kata Ridwan Kamil.

"Kenapa? Karena infrastruktur ini ibarat rumah, dia fondasinya. Jadi dari pada saya benerin genteng, saya betulin dulu fondasinya, yang membuat rumah ini kokoh."

Dia kemudian menyebut visinya dalam membangun kotanya. "Visi pertama saya itu membuat Bandung nyaman lagi, lalu lintas akan dinyamankan lagi, proyek monorail dalam proses lelang, misalnya."

Apa kabar sampah di Bandung?

Bagaimana dengan persoalan sampah yang disebut identik dengan kota Bandung, apa jalan terobosan yang bisa Anda lakukan? Tanya saya.

"Beri saya waktu 3 tahun," kata Ridwan Kamil, tanpa nada kalimat yang retoris. Tetap terkesan datar.

"Karena," demikian lanjutnya, "pengalaman saya sebagai konsultan, tiga tahun ini waktu yang reasonable untuk membuat kota menjadi nyaman."

"Saya 'kan baru enam bulan. Karena masalahnya masih banyak, tidak bisa dalam setahun masalahnya beres," katanya kepada BBC Indonesia dalam wawancara yang berlangsung 26 Maret 2014 lalu.

Menurutnya, saat ini pihaknya sedang menggelar kampanye pengurangan sampah di tingkatan rumah tangga.

"Salah satu inovasinya dalam 2 tahun ini dengan memperbanyak biodigester. Sebuah tabung sebesar meja belajar yang bisa memakan sampah organik... Kalau kita punya 10 ribu mesin ini, setengah sampah di Bandung bisa hilang," jelas Master of Urban Design dari Universitas California, Berkeley, AS (1999-2001) ini.

Hak atas foto ridwan kamil
Image caption Ridwan Kamil mengakui sampah sebagai persoalan yang belum tuntas di Bandung.

Lainnya? Ridwan mengaku akan memperbanyak infrastruktur sampah yang memadai. "Kita juga membuat tempat pembuangan sampah di Bandung menjadi tertutup. Karena selama in terbuka sehingga terlihat jorok."

"Kita juga akan memperbanyak biopori. Target satu juta lubang, sekarang baru 350 ribu lubang," tambahnya.

"Terakhir, kita kampanye jangan membuang sampah sembarangan. Kami mempersiapkan aturan termasuk denda. Dan siapa yang melaporkan, dia bakal mendapat income dari orang yang membuat sampah," imbuh Ridwan.

'DPRD tidak memahami 100 persen'

Sebagai arsitek, Ridwan Kamil terbiasa bertindak secara langsung setelah memiliki gagasan. Tetapi saat ini, sebagai wali kota, dia mengaku membutuhkan waktu agar ide atau gagasannya dipahami terlebih dulu oleh pihak lain.

"Masalahnya bukan pada solusinya. Tapi tantangannya ada pada prosesnya," katanya ketika saya menanyakan apa hikmah yang dia petik setelah kurang-lebih setahun memangku jabatan sebagai Wali kota Bandung .

"Misalnya, ada solusi yang mudah, tapi anggota DPRD tidak memahami 100 persen," Ridwan Kamil memberikan contoh.

"Jadi untuk menjelaskan satu tambah satu sama dengan dua, itu butuh waktu," tambahnya, diplomatis.

Hak atas foto ridwan kamil
Image caption Ridwan Kamil mempelopori naik sepeda ke kantor pada setiap hari tertentu.

Apakah ini yang disebut sebagai kendala politik? Tanya saya, setengah mengejar.

"Ya, bedanya, saya dulu datang dari dunia entrepreneur. Saya punya gagasan, saya eksekusi sendiri dan langsung jadi aksi," jawabnya.

"Kalau sekarang," lanjutnya, "butuh dulu approval, butuh persetujuan, butuh pemahaman. Jadi urusan yang seharusnya bisa beres besok, jadi dua hari, karena butuh sosialisasi."

Tantangan lainnya, lanjutnya, adalah pola pikir warga yang diakuinya terkadang bagian dari problem itu sendiri. "Jadi ini harus ada perubahan pola pikir."

"Maka dalam setahun kedepan, selain kita bergerak di lapangan untuk melakukan inovasi perubahan, kita juga akan melakukan kampanye kreatif di mana-mana agar pola pikir ini ikut berubah."

'Desentralisasi kepemimpinan'

Ada kekhawatiran: ketika Anda tidak lagi menjabat wali kota, tidak ada jaminan gaya kepemimpinan serta langkah inovatif yang melekat pada diri Anda, akan terus berlanjut, tanya saya.

Bagaimana Anda menjadikan kepemimpinan itu bisa menjadi sistem? Tanya saya lagi.

"Ya, terus terang dalam dua tahun pertama ini, saya akan banyak eksperimen. Apa yang saya gagas, saya akan turun sendiri, sopir jadi montir," kata Ridwan, sambil tersenyum tipis.

"Tapi, setelah dua tahun, saya akan full jadi sopir, karena sistem akan berjalan," jelasnya.

Hak atas foto diskoinfo
Image caption Ridwan Kamil secara simbolis menyerahkan akte kelahiran kepada warga Bandung di sebuah rumah sakit.

"Nanti kalau sudah berhasil, baru kita buat sistemik dengan peraturan-peraturan yang mengikat, sehingga siapapun walikota yang akan menggantikan saya, dapat melanjutkan sistem yang sudah dibangun," paparnya lebih lanjut.

Tetapi betulkah Anda saat ini telah memerintahkan para camat dan lurah di Kota Bandung untuk melakukan blusukan? Tanya saya lagi.

Ridwan Kamil membenarkan: "Saya merasa, sistem leadership ini harus dilembagakan. Kalau gubernur, wali kota blusukan, kenapa lurah dan camatnya tidak juga blusukan?"

Karena itulah, lanjutnya, konsep "menyapa warga" harus dijadikan sistem. "Maka saya perintahkan seluruh camat dan lurah di Bandung untuk mendatangi warga, blusukan. Minimal hari Jumat, dimulai sholat Jumat dulu, kemudian menyapa warga, dan seterusnya."

"Hanya dengan sistem desentralisasi, saya yakin perubahan itu akan datang lebih cepat, karena leadership terbesarnya sampai ke ujung terjauh," katanya, sekaligus mengakhiri wawancara.

Berita terkait