Spesies baru orangutan Tapanuli ditemukan di Pulau Sumatra

Media playback tidak ada di perangkat Anda
Temuan spesies baru atau ketiga orangutan setelah Borneo dan Sumatra

Para ilmuwan yang selama beberapa tahun bingung dengan 'keanehan genetika' dari populasi kecil orangutan di Pulau Sumatra, Indonesia, akhirnya menyimpulkan bahwa mereka merupakan spesies baru.

Orangutan yang sempat menimbulkan pertanyaan itu dilaporkan keberadaannya setelah satu ekspedisi di hutan pegunungan terpencil Batang Toru, Kabupaten Tapanuli Selatan, pada tahun 1997 lalu.

Sejak itu sebuah proyek riset berusaha mengungkap rahasia biologisnya, dan membuahkan hasil.

Image caption Orangutan Tapanuli merupakan spesies ketiga setelah Borneo dan Sumatra.

Spesies baru diberi nama orangutan Tapanuli, yang merupakan spesies ketiga setelah Borneo dan Sumatra.

Orangutan Tapanuli itu merupakan spesies pertama kera besar yang baru ditemukan selama hampir satu abad.

Dalam hasil riset yang diterbitkan di jurnal Current Biology, tim -yang terdiri dari para peneliti Universitas Zurich, Universitas John Moores Liverpool, dan Sumatran Orangutan Conservation Programme- mengatakan tinggal 800 ekor yang ada sehingga menjadikannya sebagai spesies kera yang kelangsungannya paling terancam di dunia.

Hak atas foto ANDREW WALMSLEY
Image caption Keberadaan orangutan Tapanuli dilaporkan setelah satu ekspedisi di hutan pegunungan terpencil tahun 1997.

Dalam studi awalnya, para peneliti mengambil DNA dari orangutan itu yang memperlihatkan 'keanehan' dibandingkan dengan orangutan lain di Sumatra.

Jadi para ilmuwan melakukan penyelidikan yang seksama dengan merekonstruksi sejarah evolusioner satwa itu dengan menggunakan kode genetikanya.

Salah seorang peneliti utama, Profesor Michael Krützen dari Universitas Zurich, Swiss, menjelaskan kepada BBC, "Analisis genomik benar-benar memungkinkan kami untuk melihat rincian dalam sejarahnya."

"Kami bisa membuktikan jauh ke masa lalu dan bertanya 'kapan populasi ini terpisah."

Analisis dari 37 genome, kode untuk susunan biologis masing-masing binatang, yang utuh dari orangutan ini memperlihatkan mereka terpisah dari keluarga orangutan Borneo kurang dari 700.000 tahun lalu, waktu yang tergolong singkat dalam masa evolusi.

Hak atas foto NATER ET AL
Image caption Peneliti menemukan perbedaan dalam bentuk tengkorak antara orangutan Sumatra, Borneo, dengan apanuli.

Sementara Prof Serge Wich dari Universitas John Moores Liverpool memusatkan perhatiannya pada 'karakter bunyinya', yaitu suara yang keras dari orangutan jantan untuk mengumumkan kehadirannya.

"Bunyi itu bisa sampai sejauh satu kilometer di dalam hutan," jelas Prof Wich.

"Jika Anda melihat bunyi-bunyi itu, Anda bisa memecahnya terpisah-pisah dan kami menemukan perbedaan yang tidak kentara antara bunyi mereka dan populasi lainnya."

Keping terakhir dari kebingungan -yang juga merupakan perbedaan halus namun konsisten- adalah perbedaan dalam bentuk tengkorak antara orangutan Sumatra, Borneo, dengan Tapanuli.

Prof Wich menjelaskan kepada BBC News bahwa kolaborasi studi genetika, anatomi, dan akustik selama beberapa dekade berhasil menghasilkan 'terobosan yang mengagumkan'.

"Hanya ada tujuh spesies kera besar -tidak termasuk kita. Jadi menambah satu dalam daftar yang sedikit itu adalah spektakuler." Itu sesuatu yang menurut saya dimimpikan oleh banyak ahli biologi."

Image caption Begitu ditemukan langsung akan masuk dalam daftar spesies yang Terancam Punah.

Namun orangutan Tapanuli akan ditambahkan dalam daftar spesies yang Terancam Punah selain ke buku-buku pelajaran zoologi.

"Amat mengkhwatirkan," tambah Prof Wich, "menemukan sesuatu yang baru dan kemudian langsung menyadari bahwa kita harus menyatukan semua upaya kita sebelum kehilangannya."

Topik terkait

Berita terkait