Lebih dari 700 gereja dan satu mesjid 'yang tidak aman dan bising' ditutup

Rwanda, gereja
Image caption Banyak gereja yang berkegiatan di bangunan kecil, seperti Gereja Bethlehem yang ditutup ini.

Lebih dari 700 gereja ditutup di Rwanda karena tidak memenuhi peraturan keselamatan dan polusi suara.

Sebagian besar yang ditutup adalah gereja-gereja Pentakosta yang kecil namun ada juga satu masjid yang ikut ditutup.

Seorang pejabat pemerintah mengatkan kepada BBC bahwa sejumlah gereja yang ditutup itu sudah dibuka kembali setelah mendapat persetujuan dari inspektur bangunan.

Sebuah rancangan undang-undang kini sedang diproses dengan persyaratan bahwa semua pengkhotbah harus menjalani pendidikan teologi sebelum membuka gereja.

Gereja-gereja Pentakosta -yang biasanya dipimpin oleh para pengkhotbah yang karismatik dan mengaku mampu menghadirkan mukjizat- berkembang pesat di sejumlah negara Afrika dalam beberapa tahun belakangan.

Beberapa berkembang menjadi gereja besar dengan menarik ribuan jemaat saat kebaktian Minggu, namun banyak yang tetap merupakan gereja di sebuah bangunan kecil yang tak punya izin bangunan.

Hak atas foto AFP
Image caption Sebagian besar warga Rwanda merupakan pemeluk Kristen namun juga masih melaksanakan tradisi budaya.

Para pengkhotbah gereja juga dikritik karena menggunakan sistem pengeras suara untuk menarik agar jemaat datang ke gerejanya.

Seorang pejabat pemerintah, Justus Kangwagye, mengatakan kepada BBC Focus Africa, bahwa mereka hanya meminta agar gereja-gereja memenuhi 'persyaratan tertentu'.

Sejumlah bangunan gereja, tambahnya, membuat para jemaat menghdapi risiko keselamatan yang tidak perlu.

Langkah penutupan ratusan gereja tersebut dilakukan oleh pemerintah lokal masing-masing dengan dukungan Badan Pemerintah Rwanda, menurut surat kabar Rwanda New Times.

Dalam pernyataan sebelumnya, Badan Pemerintah Rwanda mengatakan sekitar 700 gereja beroperasi secara gelap.

Mayoritas warga Rwanda memeluk agama Kristen namun banyak juga yang masih mengikuti tradisi budayanya.

Topik terkait

Berita terkait