Perkenalkan, pemuda yang lolos dari serangan ular, terkaman beruang, dan gigitan hiu

Dylan McWilliams points to the sea where he was bitten Hak atas foto Dylan McWilliams

Pepatah mengatakan, nasib sial datang tiga kali, dan untuk Dylan McWilliams, pemuda 20 tahun dari Colorado, Amerika Serikat, ungkapan ini sayangnya terbukti kebenarannya.

Betapapun, anak muda itu masih selamat dari perjumpaan berdarahnya yang ketiga dengan anggota kerajaan hewan - serangan ikan hiu sewaktu ia melakukan seluncur di lepas pantai Hawaii.

"Ini sedikit gila," kata Dylan yang sedang berada pulau Kauai, kepada BBC. "Saya agaknya sangat tidak beruntung, tapi toh ini sepertinya merupakan kemujuran dalam situasi yang sial."

Dia sedang santai menikmati ombak Pasifik pada Kamis pagi ketika dia merasakan sesuatu menghantam kakinya.

Dia menjelaskan, "Ternyata ada hiu di bawah saya. Saya lalu menendanginya - tendangan saya mengenainya setidaknya sekali - dan lekas berenang ke pantai secepat yang saya bisa."

Kepada media lokal setelah serangan itu ia mengatakan bahwa ia sempat panik melihat jejak darah yang tercecer.

"Saya sampai tidak tahu apakah saya sudah kehilangan separuh kaki saya atau apa."

Ikan penyerangnya itu diyakini sebagai hiu harimau sepanjang sekitar dua meter, meninggalkan bekas gigi yang khas di kaki Dylan, yang kemudian membutuhkan tujuh jahitan.

"Ibu saya cemas sekali," Dylan berkisah tentang percakapannya dengan orang tuanya segera setelah paramedis memeriksa cederanya.

Dylan adalah seorang petualang alam yang melakukan perjalanan dengan biaya seadanya, backpacking di seantero Amerika Serikat dan Kanada selama beberapa tahun terakhir, mendanai perjalanannya dengan pekerjaan-pekerjaan serabutan, mulai dari petugas peternakan hingga menjadi instruktur dalam pelatihan survival -hidup di alam.

PERINGATAN: Artikel ini dilengkapi foto yang bisa membuat Anda merasa tidak nyaman

Kakeknya adalah orang pertama yang mengajarinya teknik bertahan hidup dalam keadaan darurat di alam bebas saat ia berusia tiga atau empat tahun, membuatnya jadi orang yang cinta pada alam terbuka.

"Saya telah mengajar anak-anak dan orang-orang dewasa, siapa pun yang ingin, bagaimana bertahan hidup di alam liar dan hidup dari apa yang didapat, seperti yang dilakukan para penjelajah," kata penggemar Crocodile Hunter ini dari tempat kempingnya di sebuah pantai Hawai.

Keterampilan bertahan hidup inilah yang digunakannya Juli lalu, saat berkemah di Colorado. Saat itu, sekitar pukul 4 pagi, saat tidur di udara terbuka, dia mendadak terbangun dan mendapati kepalanya sudah dijepit di antara rahang beruang.

Hak atas foto Dylan McWilliams
Image caption Dylan McWilliams diseret beruang di kepalanya pada tahun 2017 (kiri) dan digigit hiu pekan lalu (kanan)

"Beruang hitam ini menyeret saya dengan mencengkeram bagian belakang kepala saya dengan mulutnya, dan saya melawan balik, menusuk matanya sampai akhirnya dia melepaskan saya dan membiarkan saya pergi," Dylan menjelaskan dengan ekspresif.

Teman-temannya terbangun karena keributan itu, tetapi beruang jantan sekitar 135 kg beratnya itu kemudian melengos pergi setelah ketemu batunya dalam berurusan dengan Dylan.

Petugas taman kemudian menangkap beruang itu keesokan paginya, dan setelah tes mengukuhkan bahwa darah Dylan ada di cakar beruang itu, penjaga taman alam itu membunuh sang beruang -itu prosedur di taman alam tertentu terhadap hewan berpopulasi banyak yang menyerang manusia.

Sembilan hujaman bekas gigi beruang di bagian belakang kepalanya meninggalkan bekas luka dan sakit ketika disentuh, tetapi pengalaman itu belum uga mengurungkan cinta pemuda terhadap alam terbuka.

"Saya selalu mencintai satwa dan menghabiskan waktu sebanyak mungkin dengan mereka," kata petualang ini dari pulau Kauai, yang baru-baru ini dilanda banjir.

Dia menyebut, kejadian-kejadian itu lebih karena berada di tempat yang salah pada saat yang salah. "Saya tidak menyalahkan hiu, saya tidak menyalahkan beruang, dan saya tidak menyalahkan ular derik."

Dan ini membawa kita ke peristiwa sial Dylan tiga tahun lalu, yang sepintas merupakan yang paling tidak mengancam jiwa - serangan ular derik saat melakukan perjalanan hiking di Utah.

"Saya sedang berjalan di jalan setapak, dan suatu ketika saya menyangka telah menendang sebuah kaktus tetapi saya tidak bisa melihatnya. Lalu saya melihat seekor ular berbisa yang kemudian meringkuk."

Dylan yang saat itu masih berusia 17 tahun itu memutuskan untuk tidak pergi ke rumah sakit karena dia pikir hanya menderita gigitan kering -tanpa semburan bisa. Betapa pun, "ada sedikit racun juga, jadi saya agak sakit selama beberapa hari," kata pemuda yang bercita-cita jadi polisi itu.

"Kita harus menghormati wilayah hidup (hewan) tetapi saya yakin saya tidak menyerang atau memprovokasi serangan-serangan itu -semuanya terjadi begitu saja."

Dylan McWilliams sekarang tidak sabar untuk segera sembuh dari luka-lukanya agar dia bisa kembali menikmati ombak.

Kendati mengalami berbagai peristiwa nahas itu, ia menyerukan orang untuk menikmati alam bebas.

"Saya masih naik gunung, masih menangkap ular, dan masih akan berenang di laut."

Ketika ditanya apakah dia membayangkan masih akan mengalami perjumpaan lainnya dengan satwa liar yang berbahaya, dia berkata, "Saya harap tidak, tapi saya menghabiskan sebagian besar waktu saya di alam terbuka, bersama satwa ... jadi saya kira apa pun bisa saja terjadi."

Topik terkait

Berita terkait