Para ulama Tajik sisihkan sedekah umat untuk mendirikan lagi patung Lenin

Lenin Hak atas foto Yuen Kim/YouTube
Image caption Patung Lenin di Shahritus, Tajikistan, sebelum dirubuhkan pada 2013.

Asia Tengah dihebohkan oleh kabar bahwa sekelompok ulama di Tajikistan selatan menggunakan dana yang diperoleh dari sedekah para umat untuk memperbaiki patung Lenin, tokoh komunis Rusia pemimpin Revolusi Bolshevik yang selama 70 tahun memaksakan ateisme di negara mereka.

Para khatib dan imam di masjid-masjid di Shahritus itu menghabiskan hampir seluruh sumbangan jemaah untuk mengembalikan patung Lenin ke tempat semula di pusat kota, setelah dua tahun lalu dirubuhkan, lapor Radio Liberty Radio Ozodi.

Patung itu sudah dicat ulang dengan disepuh emas, dan bagian tangannya yang hilang telah pula diganti.

Mehriniso Rajabova dari Dewan Kota Shahritus mengatakan, semua itu merupakan prakarsa para imam sendiri. "Mereka memperbaiki patung itu. Mereka sudah pula membersihkan taman di sekitar lokasi monumen, serta memperbaiki air mancurnya," kata Rajabosa kepada radio Ozodi.

Seorang imam yang diwawancarai Radio Ozodi enggan berbicara tentang jumlah uang yang telah dihabiskan, tetapi mengatakan bahwa setiap masjid setiap pekannya dana yang terkumpul dari sumbangan jemaah, mencapai sekitar Rp14,5 juta.

Hak atas foto Radio Ozodi
Image caption Patung Lenin bersepuh emas mengulurkan tangan barunya menyambut publik di Shahritus, Tajikistan, 2018

Patung Lenin ini dibangun dan dipasang saat Soviet masih berkuasa pada tahun 1980, dan merupakan patung tertinggi di seluruh Tajikistan selatan.

Setelah kemerdekaan negeri itu 11 tahun kemudian, sejumlah besar patung pendiri Uni Soviet itu dirubuhkan dan digusur. Namun monumen yang satu ini dianggap memiliki nilai historis dan selamat dari pemusnahan.

Sampai tahun 2016, ketika pemerintah daerah menyambut sebuah gelombang baru politik dan budaya, untuk menggantikan patung-patung era Soviet dengan patung para pahlawan nasional Tajik dari masa pra-Rusia.

Mereka pun menggusur patung Lenin ini dan mengangkutnya ke desa Obshoron, untuk teronggok di sebuah pekarangan.

'Sejarah kita'

Lokasi bekas patung Lenin itu yang terletak di pusat kota tetap kosong selama lebih dari dua tahun sejak pembongkaran. Namun para imam tidak menjelaskan terlalu rinci, mengapa mereka membiayai kembalinya patung Lenin ke Shahritus.

Hak atas foto DIMITRI BORKO/AFP/Getty Images
Image caption Runtuhnya Uni Soviet membuat berbagai patung raksasa juga dirubuhkan, sebagaimana menimpa patung Lenin di Dushanbe, Tajikistan, pada 1991.

Kabar itu memicu berbagai reaksi di media sosial, sebagian di antaranya mengungkapkan kebingungan, bahkan hujatan.

"Mereka bukan ulama, mereka penyembah berhala," tuduh seorang warga yang berkomentar di situs Ozodi. Ada pula yang mengatakan dana itu seharusnya digunakan untuk "membantu orang miskin".

Tetapi sebagian segera membandingkan keadaan Tajikistan saat ini dengan standar hidup di bawah pemerintahan Soviet dulu.

"Mereka melakukan hal yang benar. Jika bukan karena Lenin, semua orang Asia Tengah akan masih buta huruf seperti di Afghanistan," tulis seorang yang menyebut dirinya 'Muhojir'.

Ada juga pengguna media sosial yang mengatakan, lebih baik mengakui masa lalu negara itu. "Pemimpin atau bukan, ini adalah sejarah kita, dan anak-anak kita perlu mengetahuinya," tulis seorang warga yang berkomentar di situs berita Ozodi.

Topik terkait

Berita terkait