Panorama pelangi yang menakjubkan di padang garam Bolivia

Hak atas foto Juan Martinez

Padang garam Salar de Uyuni masuk di daftar destinasi wisata banyak orang, namun kebanyakan dari mereka tidak tahu bahwa area yang mengelilingi danau putih ini sangat berwarna.

Hak atas foto Juan Martinez

Padang garam terbesar di dunia

Membentang lebih dari 10.500 km persegi di Andean Plateau pada ketinggian 3.656m, Salar de Uyuni adalah padang garam terbesar di dunia dan sejauh ini menjadi tujuan wisata paling populer di Bolivia.

Pengunjung datang ke sini dari seluruh dunia untuk menjelajahi lanskap monokromatik unik ini.

Hak atas foto Juan Martinez

Titik-titik hitam di tengah ketiadaan

Bukit-bukit vulkanik yang tersingkap terlihat seperti pulau-pulau di tengah dataran garam, membentuk titik-titik hitam di lanskap yang tidak berwarna.

Yang paling terkenal dari bukit vulkanik ini dikenal sebagai 'rumah Inca', atau 'Incahuasi' di Quechua, dan digunakan oleh suku Inca sebagai tempat perlindungan sementara ketika bepergian melintasi flat garam.

Ketika saya berjalan di sekitar bukit yang tersingkap, setinggi 40 m, struktur seperti karang yang langka dan fosil kerang terlihat. Ini adalah sisa-sisa terakhir dari sebuah danau prasejarah raksasa, Danau Minchin, yang mengering antara 20.000 dan 40.000 tahun yang lalu.

Hak atas foto Juan Martinez

Ekosistem kaktus raksasa

Incrossusi, ribuan kaktus raksasa (Trichocereus pasacana) perlahan-lahan menjangkau ke arah langit. Tanaman eksotis ini, yang tumbuh hanya 1cm hingga 2cm setahun, dapat mencapai ketinggian lebih dari 10m dan usia hingga 300 tahun.

Hak atas foto Juan Martinez

Tempat langit dan bumi bertemu

Karena padang garam sangat datar, hujan atau air yang meluap dari danau terdekat dapat mengubah daerah itu menjadi danau raksasa. Karena itu, waktu terindah untuk mengunjungi Salar de Uyuni adalah tepat setelah musim hujan (Desember hingga Maret atau April).

Selama periode ini, lapisan air yang sangat tipis mengubah garam menjadi cermin besar yang merefleksikan pergerakan awan di langit.

Hak atas foto Juan Martinez

Dari lanskap tanpa warna ke dunia multiwarna.

Menurut para pakar di Layanan Nasional Kawasan Lindung (SERNAP) Bolivia, kekuatan bawah tanah yang kuat yang membentuk Salar de Uyuni telah mempengaruhi banyak wilayah barat daya Bolivia.

Kurang dari 300 km selatan Salar de Uyuni, Cagar Alam Andes Nasional Eduardo Avaroa mencakup banyak fitur panas bumi yang berwarna-warni seperti cekungan air mancur panas Sol de Mañana (Matahari Pagi), rumah bagi salah satu lanskap paling beragam di negara ini.

Hak atas foto Juan Martinez

Geyser terbaik terlihat di pagi hari

Sol de Manaña dibumbui dengan geyser, fumarol, dan lumpur yang terus menerus membuat air menggelegak dan gas belerang keluar dari kerak bumi.

Tepat setelah matahari terbit, karavan kendaraan tiba di Sol de Mañana untuk melihat solfataras (mata air panas alami). Pagi di sini bisa sangat dingin, dan dengan perbedaan suhu yang besar antara udara dan gas bawah tanah, aktivitas geotermik paling terlihat saat ini, dengan letusan mencapai ketinggian hingga 100m.

Hak atas foto Juan Martinez

Laguna yang semerah darah

Hanya 45 km dari Sol de Mañana di dalam suaka margasatwa, di ketinggian hampir 4.300 m, adalah Laguna Colorada (Laguna Merah). Danau garam dangkal ini memiliki kedalaman kurang dari 1m dan sebagian besar dikenal dengan airnya yang berwarna merah cerah.

Rona danau disebabkan oleh beberapa mata air panas bawah tanah yang meningkatkan suhu air yang kaya mineral, memungkinkan pertumbuhan alga Dunaliella salina. Pigmen merah ganggang ini, bersama dengan sedimen zooplankton dan fitoplankton, bertanggung jawab atas pewarnaan yang unik ini.

Hak atas foto Juan Martinez

Surga bagi flamingo

Perairan Laguna Colorada menyediakan lingkungan yang sempurna untuk flamingo yang bersarang, karena perairannya memiliki persediaan plankton yang besar, sementara pantai berbatu dan berlumpur menghalangi predator.

Dari enam spesies flamingo dunia, tiga dapat ditemukan di laguna ini: Andean, Chili, dan James's. Faktanya, flamingo James ditemukan kembali di sini pada tahun 1957 setelah dianggap punah selama beberapa dekade.

Hak atas foto Juan Martinez

Pemandangan alam yang sureal

Apa yang membuat Laguna Colorada begitu indah adalah keseimbangan sempurna antara elemen-elemen alami dan warna-warna cerahnya.

Endapan boraks putih dan lumut hijau dan kuning kontras dengan warna merah menyala dari air menciptakan pemandangan kaleidoskopik.

Sayangnya, lingkungan multi-warna ini dapat berubah secara drastis segera.

Pada awal 2019, Kementerian Ekonomi dan Keuangan menyetujui sebuah proyek untuk membangun pembangkit panas bumi yang hanya berjarak 40 km dari Laguna Colorada — sebuah proyek yang ditentang keras oleh pakar biologi Eliana Flores karena ekstraksi air panas akan mengganggu dinamika alami akuifer.

"Melanjutkan pembangunan pembangkit panas bumi mewakili kepunahan flamingo James, serta penghancuran ekosistem yang rapuh ini," tulisnya pada 2012 untuk surat kabar Bolivia La Razon.

Hak atas foto Juan Martinez

Laguna dengan berbagai jenis mineral

Laguna Colorada bukan satu-satunya danau berwarna di wilayah tersebut. Dekat sudut barat daya Suaka Margasatwa Andes Nasional Eduardo Avaroa, Laguna Verde (Green Lagoon) dan Laguna Blanca (White Lagoon) hidup berdampingan hanya beberapa meter dari satu sama lain.

Laguna Verde memiliki warna mint karena arsenik dan tembaga dalam jumlah besar, sedangkan rona Laguna Blanca disebabkan oleh boraks di dalam air.

"Kadang-kadang kita mendapati aktivitas seismik dan kita tidak dapat melihat warna sebenarnya dari laguna," kata Mauro Berna, seorang pemandu wisata yang menemani saya berkeliling wilayah. Namun, teori lain menyiratkan pewarnaan air tergantung pada suhu, waktu hari dan angin.

Hak atas foto Juan Martinez

Sebuah pemandangan dari planet alien

Mungkin itu adalah suhu es di pagi hari atau debu boraks yang bertiup di permukaan air, tetapi berada di lokasi dan waktu itu seperti berkeliaran di sekitar planet alien yang ditinggalkan.

Anda bisa membaca versi bahasa Inggris dari artikel ini, Bolivia's surreal rainbow landscape di laman BBC Travel.

Berita terkait