Bianca Devins: Kisah pembunuhan seorang remaja yang dieksploitasi di media sosial

Bianca Devins Hak atas foto @Escty
Image caption Bianca Devins, dalam gambar yang ia unggah di Instagram pada Mei lalu.

Seperti banyak remaja seusianya, Bianca Devins menjalani kehidupan di dunia maya.

Remaja berusia 17 tahun itu baru lulus SMA dan berencana kuliah di jurusan psikologi di universitas lokal akhir tahun ini.

Menjelang hari Sabtu dua pekan lalu, ia menulis di sebuah platform video gim tentang betapa tak sabarnya ia untuk pergi ke sebuah konser musik di Queens dari rumahnya di bagian utara New York. Tapi sebelum ia tiba di rumah pada hari Minggu pagi, Bianca tewas.

Seperti apa tepatnya hubungan ia dan pria yang dituduh membunuhnya belum jelas. Namun dalam beberapa jam setelah pria itu ditangkap, ketahuan bahwa ia telah membagikan foto-foto pembunuhan sadis itu di dunia maya.

Pada hari-hari setelah itu, cerita Bianca tersebar ke seluruh dunia — beserta foto-foto kematiannya.

Pembunuhan itu, yang terjadi secara publik, adalah alasan terbaru untuk menilik bagaimana perusahaan media sosial mengawasi konten ekstrem. Dalam tulisan ini, kami memperinci bagaimana pembunuhan Bianca dibagikan dan dieksploitasi di dunia maya, dalam beberapa jam dan hari setelah kematiannya.

"Here comes Hell. It's redemption, right?" (Inilah Neraka. Ini penebusan, kan?)

Brandon Andrew Clark mengajukan pertanyaan itu, yang diambil dari lirik sebuah lagu rock, kepada para pengikutnya di Instagram dalam fitur story sebelum fajar hari Minggu dua pekan lalu.

Gambar berikutnya yang ia bagikan jauh lebih mengganggu. Sebuah foto kabur disertai tulisan "I'm sorry Bianca" ("Maafkan aku Bianca") tampaknya menunjukkan tubuh seorang perempuan yang berlumuran darah.

Sebelum itu akun Instagram miliknya, yang tidak akan kami ungkap namanya, kerap ia gunakan untuk mengunggah swafoto dan kiriman tentang musik dan seni. Polisi percaya pria berusia 21 tahun itu bertemu dengan bianca lewat platform berbagi gambar itu dua bulan sebelumnya, dan hubungan mereka di dunia nyata berkembang sejak itu.

Image caption Kutipan dari film Fight Club (kiri) juga dibagikan di akun tersangka.

Pada Sabtu, ia mengantarkan Bianca ke New York City dari Utica, tempat gadis itu tinggal, untuk menonton penampilan penyanyi Kanada Nicole Dollanganger. Polisi mengatakan mereka percaya pasangan itu bertengkar dalam perjalanan pulang, mungkin tentang Bianca yang mencium orang lain, dan pria itu menyerangnya dengan pisau.

Polisi mengatakan tersangka membagikan foto mayat Bianca yang lebih jelas di Discord — platform bertukar pesan yang populer di kalangan para pemain video gim. Gambar itu menunjukkan parahnya luka di tenggorokan Bianca dan memastikan bahwa lukanya fatal.

Tangkapan layar dari percakapan pribadi yang kini telah dihapus di Discord, tampaknya digunakan oleh kawan-kawan Bianca, menunjukkan tersangka membagikan gambar itu pada sekitar pukul 06:00.

Kawan-kawan yang khawatir segera berusaha mencari tahu apakah foto itu asli; sementara itu, tersangka terus mengirim konten ofensif di grup. Anggota grup yang lain kemudian mengambil tangkapan layar pesan-pesan yang ia kirimkan dan akun Snapchat-nya, dan lapor polisi.

Pada pukul 07:20, kepolisian Utica menerima "banyak" panggilan telepon, termasuk dari negara bagian AS lain, tentang kiriman-kiriman itu. Polisi mengatakan tersangka juga menelepon 911 (layanan darurat di AS) dan membuat "pernyataan yang memberatkan dirinya" tentang tindakannya.

Ketika seorang petugas berhasil melacaknya ke area berpohon di penghujung jalan perumahan, tersangka menusuk dirinya sendiri di bagian leher. Ia kemudian berbaring di atas terpal, yang menurut polisi sebelumnya ia pakai untuk menutupi tubuh Bianca, sambil terus mengambil foto-foto dan mengunggahnya ke dunia maya.

Setelah pergumulan singkat, tersangka ditangkap dan dibawa ke rumah sakit. Sehari kemudian, setelah operasi darurat, ia didakwa dengan pembunuhan Bianca.

Hak atas foto @beegtfo

Berita pembunuhan menyebar di dunia maya

Instagram belum mengonfirmasi kapan mereka menerima laporan pertama tentang gambar kekerasan di story tersangka yang terbuka untuk publik. Tapi pada Minggu keesokan harinya, kabar mulai menyebar ke luar lingkaran sosial Bianca, banyak yang dibuat keruh oleh informasi keliru.

Pada Minggu sore, para pengguna Twitter mulai membicarakannya dan membagikan kiriman-kiriman Instagram itu. Pengguna lainnya memohon orang-orang untuk tidak melihat story tersangka dan melaporkan akunnya.

Awalnya, para pengguna mengatakan laporan mereka ditolak karena kiriman itu tidak melanggar ketentuan Instagram. Ketika ditanyai BBC, Instagram tidak mengatakan berapa lama kiriman asli pada story tersangka dibiarkan, tapi tangkapan layar menunjukkan bahwa kiriman-kiriman itu bisa dilihat oleh publik selama lebih dari 20 jam.

Dr. James Densley, pakar hukum pidana di Minnesota, mengatakan kekerasan yang dilakukan secara terang-terangan seperti ini berisiko menimbulkan trauma sekunder pada penonton, juga terus-menerus menempatkan Bianca sebagai korban.

"Kita punya istilah untuk membiarkan orang meninggal istirahat dengan tenang," ujarnya kepada BBC. "Yah, sungguh, Bianca tidak bisa, karena ia terus hidup dalam kehinaan di dunia maya setiap kali gambarnya dibagikan."

Beberapa orang yang pertama membicarakan pembunuhan ini adalah para pengguna di situs web 4chan — forum internet yang hampir tidak dimoderasi tempat pengguna bisa berkirim pesan secara anonim.

Situs web itu, dan versi lain yang lebih ekstrem 8chan, mendapat reputasi buruk dalam beberapa tahun belakangan karena retorika radikal yang diunggah beberapa penggunanya dan kaitan mereka dengan sejumlah serangan mematikan.

Sebelum 51 orang tewas ditembak di dua masjid di Christchurch pada Maret lalu, manifesto tersangka penembaknya diunggah ke 8chan. Ia juga menyiarkan aksinya secara langsung lewat streaming di Facebook, di awal aksinya mengajak para penonton untuk "Berlangganan ke PewDiePie".

Meme ironis tentang seorang YouTuber populer ini juga tampaknya digunakan oleh tersangka pembunuh Bianca setelah ia mengunggah gambar-gambar aksinya ke Discord.

Tindakan ini, dan komentar lain yang dikaitkan dengan tersangka mirip dengan bahasa yang digunakan di komunitas ekstrem di dunia maya ini, kata Robert Evans, jurnalis investigatif yang berspesialisasi dalam radikalisasi di dunia maya, kepada BBC.

Baik tersangka maupun Bianca disebut pernah menggunakan 4chan. Para pengguna di forum tersebut pada hari Minggu dua pekan lalu merayakan "satu lagi pembunuhan 4chan" dan membicarakan kematian Bianca dengan istilah-istilah kasar dan misoginis, menyalahkan korban dan bahkan mengedit foto-foto perempuan itu menjadi meme.

Hak atas foto @bt.artistry
Image caption Orang-orang menggunakan tagar #RIPBianca untuk membagikan kiriman-kiriman positif setelah kematiannya — termasuk berupa karya seni.

Evans mengatakan gambar kekerasan dan bahasa seperti ini "sangat umum" di platform-platform ini. Dia membandingkan cara beberapa pria muda diradikalisasi di situs web ini dengan cara perekrutan kelompok teroris.

"Yang perlu Anda lakukan hanyalah meluncurkan propaganda dengan harapan bahwa beberapa kali dalam setahun, satu orang akan memiliki cukup komitmen dan rasa benci dalam hati mereka untuk melakukan sesuatu," katanya kepada BBC.

Ia percaya para penegak hukum perlu lebih serius dalam menghadapi radikalisasi di situs web seperti ini.

"Saya pikir ISIS tidak akan sukses berkembang di tempat seperti 8chan," katanya.

"Tetapi pada saat yang sama — beginilah internet. Dan saya tidak tahu bagaimana Anda bisa mengawasi setiap sudut yang kelam di dunia maya. Ini adalah masalah yang sangat khas Abad 21 — dan tidak ada peta jalan untuk menyelesaikannya."

Dr Densley mengatakan situs web seperti ini telah menjadi tempat "jiwa-jiwa yang hilang" berkumpul.

"Ini adalah pandangan-pandangan yang akan sangat menyinggung dalam masyarakat yang sopan," katanya kepada BBC. "Saya pikir karena ini adalah ruang gema, orang-orang ini mengobrol dan saling memanas-manasi."

Pada hari Senin, ketika polisi mengonfirmasi bahwa gambar-gambar Bianca itu asli, kasus tersebut telah luber dari pinggiran internet ke media sosial arus utama. Selama berjam-jam, #RIPBianca bahkan menjadi tren di Twitter di AS.

Seiring beritanya berkembang pesat, beberapa orang akhirnya mencoba mencari akun dan gambar yang disebutkan di lini masa mereka. Dengan perhatian ini, jumlah pengikut Instagram Bianca mulai meningkat pesat.

Remaja itu memang pengguna internet yang antusias, tetapi beberapa outlet berita secara drastis melebih-lebihkan jumlah pengikutnya. Tajuk sensasional menggambarkan pembunuhan "influencer Instagram" atau menggunakan istilah "e-girl" yang kerap bernada menghina dan misoginis.

Kenyataannya, Bianca hanya memiliki sekitar 2.000 pengikut di akun Instagram utamanya sebelum berita pembunuhannya menyebar, menurut catatan situs web SocialBlade. Tapi dalam sepekan setelah itu, jumlahnya meningkat menjadi lebih dari 160.000.

Hak atas foto Instagram
Image caption Jumlah pengikut dalam akun Instagram Bianca terus bertambah.

Akun si tersangka juga menarik perhatian. Meskipun profilnya diubah untuk mencerminkan niat bunuh diri pada suatu waktu selama aksinya, Instagram tidak menonaktifkannya sampai polisi mengkonfirmasi identitasnya pada hari Senin, lebih dari sehari setelah pembunuhan. Pada saat itu, pengikutnya telah bertambah ribuan dan profilnya dibanjiri dengan komentar.

Beberapa orang memanfaatkan pembunuhan Bianca, yang sudah terjadi secara begitu terbuka, sebagai kesempatan untuk mendapatkan pengikut. Komentar seperti: "IKUTI SAYA !!! & DM !! saya untuk video dan gambar lengkap" menjadi spam di kiriman tersangka.

Puluhan pengguna berjanji gambar mayat Bianca disembunyikan di halaman pribadi mereka. Yang lain mencoba menipu orang agar melihat meme yang kejam atau bahkan produk yang mereka jual.

Beberapa orang bahkan melangkah lebih jauh dengan mengubah nama pengguna mereka, atau membuat akun baru, untuk meniru nama akun tersangka dan memikat orang yang mencari foto-foto itu.

Satu orang di belakang salah satu akun ini, ketika ditanyai tentang motivasi mereka lewat pesan pribadi, mengatakan bahwa mereka mengubah nama mereka karena penasaran tetapi "merasa sedikit bersalah" pada korban dan keluarganya. Mereka awalnya bersumpah untuk berhenti, tetapi sekitar satu jam setelah mengganti nama akun, mereka mengubahnya kembali.

Pengguna lain yang meniru nama akun tersangka mengatakan kepada BBC bahwa mereka melakukannya "untuk ketenaran media sosial", dan menambahkan: "Orang-orang akan melakukan apa saja untuk mendapatkan followers dan popularitas."

Pada hari Selasa, pengguna itu mengklaim telah mengumpulkan lebih dari 1.000 permintaan pengikut dan sekitar 100 pesan. Mereka bahkan mempertimbangkan untuk mencoba menagih uang untuk gambar-gambar Bianca, kata mereka.

Instagram mengatakan kepada BBC bahwa mereka sedang meninjau tagar dan akun yang digunakan orang-orang yang mengklaim membagikan konten kekerasan itu. Pada waktu tulisan ini terbit, sebagian besar tampaknya telah dihapus.

Hak atas foto Beegtfo
Image caption Ibu Bianca (kanan) berkata keluarga mereka "remuk karena kehilangan malaikat cantik kami".

Masalah yang dihadapi perusahaan media sosial

Dr. Densley mengatakan kasus seperti Bianca mengungkap "struktur insentif yang aneh" dalam media sosial yang kita gunakan setiap hari.

"Seluruh usaha ini dibangun di atas angka likes dan retweet dan teman dan pengikut yang Anda kumpulkan," ujarnya, menjelaskan bahwa orang yang melakukan kekerasan di dunia maya melihat nilai dalam penghujatan yang bisa didapatkannya.

Ia berkata mereka yang melihat gambar-gambar kekerasan kemudian menghadapi pilihan: "Apakah saya melaporkannya? Apakah saya mengabaikannya dan berpura-pura tidak melihatnya? Atau apakah saya menangkapnya dengan cara saya sendiri, dan kemudian membagikannya sendiri?"

Persebaran gambar pembunuhan Bianca kembali menyoroti cara media sosial dipantau dari hari ke hari, hanya empat bulan setelah berbagai platform berjuang untuk mencegah penyebaran video sadis dari serangan Christchurch.

Situs seperti Instagram, Twitter, dan Facebook memang mempekerjakan moderator manusia — tapi juga mengandalkan teknologi kecerdasan buatan dan laporan pengguna untuk mendukung sistem mereka.

Jumlah anggota mereka, yang dalam kasus Instagram adalah satu miliar pengguna per bulan, menjadi tantangan yang luar biasa.

"Mereka menggunakan teknik yang disebut hashing - yang pada dasarnya menciptakan sidik jari digital dari suatu gambar atau video," kata reporter teknologi BBC Zoe Kleinman. "Ini berarti apa pun yang menggunakan sidik jari itu dapat secara otomatis ditandai dan dihapus, atau bahkan diblokir pada saat pengunggahan."

"Tapi, itu hanya berfungsi jika konten aslinya disalin secara keseluruhan. Jika gambar atau video diedit atau dipotong," sidik jari "tidak lagi lengkap dan bisa lebih sulit untuk diidentifikasi."

Hak atas foto GoFundMe
Image caption Bianca baru saja lulus SMA.

Kasus Bianca, setelah kasus Christchurch, tidak akan mengurangi tekanan pada platform media sosial dari pemerintah internasional. Inggris dan Australia telah mengumumkan peraturan baru yang mengancam perusahaan media sosial dengan denda, atau bahkan tuntutan pidana, jika gagal memoderasi konten mereka dengan baik.

Tahun ini, eksekutif Facebook menerapkan pembatasan baru pada perangkat live-streaming mereka. Instagram juga meluncurkan inisiatif anti perisakan baru dan penindakan terhadap konten tentang melukai diri sendiri setelah kasus bunuh diri seorang remaja Inggris.

Perusahaan media sosial telah menegaskan kembali komitmen terhadap pedoman komunitas mereka sejak kematian Bianca. Meskipun demikian, beberapa konten kekerasan masih bisa lolos. Pada saat versi bahasa Inggris tulisan ini terbit, BBC menemukan foto-foto mayat Bianca yang paling jelas – diunggah hingga dua pekan yang lalu – masih ada di Twitter.

Internet melawan balik

Sehari setelah pembunuhan Bianca, ibu tirinya mengecam mereka yang membagikan gambar putrinya sebagai "menjijikkan".

"Saya SELAMANYA akan mengingat gambar-gambar itu dalam pikiran saya ketika saya memikirkan putri saya. Ketika saya menutup mata, gambar-gambar itu menghantui saya," ia menulis di Facebook, meminta orang-orang untuk mempertimbangkan perasaan keluarganya dan melaporkan konten yang menyinggung.

Banyak yang melakukannya. Dan banyak yang telah melangkah lebih jauh, menunjukkan bagaimana komunitas dunia maya bisa bertindak sebagai kekuatan untuk kebaikan.

Perang spam di dunia maya telah diluncurkan terhadap mereka yang mencoba mengeksploitasi kematian Bianca. Akun-akun bermunculan untuk menggunakan tag yang digunakan untuk berbagi foto dan meme kejam tentang remaja itu.

Hak atas foto Instagram
Image caption Kampanye di akar rumput bertekad untuk membanjiri Instagram dengan tagar #PinkForBianca

Sebagai gantinya, puluhan ribu pemandangan awan berwarna pastel, bunga, hati, dan foto-foto binatang lucu kini mengisi kiriman-kiriman dengan tagar itu.

Sebagian besar akun tampaknya dijalankan oleh gadis-gadis seusia Bianca, yang tampaknya menghabiskan waktu berjam-jam untuk upaya tersebut. Banyak akun juga menawarkan dukungan emosional dan panduan tentang cara melaporkan konten yang mengecewakan.

Seorang gadis remaja bernama Taylor telah membagikan hampir 1.000 gambar "filler" pada akun yang dia buat.

"Melihat gambar-gambar di dunia maya membuat saya sedih," katanya dalam pesan pribadi dari akunnya. "Saya ingin melakukan apa saja untuk melindungi Bianca dan keluarganya."

Seorang remaja berusia 19 tahun bernama Brianna adalah di antara mereka yang menciptakan karya seni Bianca sebagai bagian dari perjuangan untuk membasmi foto-foto kekerasan.

"Saya senang keluarganya tahu bahwa di antara semua kengerian itu, orang-orang masih peduli," katanya kepada BBC.

Naomi, 21, yang menjalankan akun lain, setuju: "Saya tidak bisa membiarkan monster-monster ini menang."

Ibu Bianca, Kimberly Devins adalah salah satu anggota keluarganya yang menerima #PinkForBianca dan menggunakan tagar itu di akun media sosialnya sendiri.

Dalam pernyataan yang dirilis pada hari Rabu, dia berkata: "Hati saya benar-benar hancur, karena kehilangan sahabat saya. Kita akan selalu ingat senyum indahnya yang menerangi hidup kita. Semangatnya akan menguatkan kita dan hidup selamanya."

Hak atas foto Utica Observer-Dispatch
Image caption Acara penghormatan untuk Bianca Devins digelar di Utica.

Setelah mengadakan pemakaman untuk Bianca, keluarganya juga meluncurkan dana beasiswa atas namanya, dengan harapan orang lain dapat memenuhi mimpinya membantu kaum muda dengan penyakit mental.

Kimberly Devins berterima kasih kepada mereka yang berbagi dukungan untuk keluarga, dan memohon orang untuk terus menyebarkan pesan "cinta, bukan kekerasan" atas nama putrinya.

"Kalian telah memberi kami banyak ketenangan dalam waktu yang sangat sulit ini."

Berita terkait