Kebakaran Kutub Utara: Apa penyebab api besar yang juga melanda hutan bersalju?

Siberia Hak atas foto Getty Images
Image caption Kebakaran terjadi di hutan salju Siberia.

Kebakaran melanda Kutub Utara dengan bara api terjadi di wilayah Siberia bagian utara, Skandinavia bagian utara, Alaska dan Greenland.

Kilat sering kali memicu kebakaran di daerah tersebut tetapi tahun ini keadaan diperburuk suhu musim panas yang lebih tinggi dari rata-rata karena perubahan iklim.

Asap kebakaran yang terlibat sebagai gumpalan awan bahkan dapat terlihat dari angkasa luar.

Mark Parrington, pakar kebakaran dari Copernicus Atmosphere Monitoring Service (Cams), menyatakan hal ini "tidak pernah terjadi sebelumnya".

Seberapa parah kebakaran?

Parrington mengatakan tahun ini terdeteksi antara 250 sampai 300 titik api setiap hari di bagian utara Lingkaran Arktika.

Angka ini empat atau lima kali lebih tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Parrington mengatakan kebakaran yang biasa terjadi di Arktika dengan titik api antara 50 sampai 60 setiap hari.

Ratusan titik kebakaran melanda wilayah yang sebagian besar tidak berpenghuni di Rusia bagian timur, Skandinavia bagian utara, Greenland dan Alaska.

Image caption Sejumlah kebakaran yang terlihat satelit NASA.

Kota-kota di Rusia bagian timur diketahui mengalami penurunan kualitas udara secara signifikan sejak kebakaran terjadi.

Asap dilaporkan mencapai wilayah Tyumen, Rusia di Siberia bagian barat, yang berjarak enam wilayah waktu dari kebakaran di pantai timur.

Pada bulan Juni, kebakaran menghasilkan sekitar 50 megaton karbon dioksida - yang berarti sama dengan keluaran karbon per tahun Swedia, menurut Cams.

Media playback tidak ada di perangkat Anda
Sulit bagi pemerintah untuk memadamkan api.

Tidak biasa?

Kebakaran Kutub Utara biasa terjadi pada bulan Mei dan Oktober dan hal ini adalah bagian alamiah dari ekosistem. Peristiwa ini memberikan sejumlah keuntungan bagi lingkungan, menurut situs Alaska Centers.

Tetapi intensitas kebakaran tahun ini, disamping luasnya wilayah membuat kebakaran saat ini dipandang tidak biasa.

"Adalah tidak biasa melihat kebakaran dalam skala dan selama ini, dengan sebaran setinggi ini di bulan Juni," kata Parrington.

"Tetapi suhu di Kutub Utara memang telah meningkat pada tingkat yang lebih cepat dibandingkan rata-rata dunia dan keadaan yang lebih hangat membuat kebakaran membesar dan berlangsung terus begitu terpicu."

Tanah yang sangat kering dan panas dibandingkan suhu rata-rata, ditambah sambaran kilat dan angin kuat, menyebabkan api menyebar secara luar biasa.

Kebakaran bertahan karena tanah hutan yang terdiri dari gambut kering dan terbuka, yang tinggi kandungan karbonnya.

Analisa Jonathan Amos, wartawan sains BBC

Pantauan satelit menunjukkan kebakaran terjadi di dalam Lingkaran Kutub Utara. Keadaannya dimulai pada bulan Juni, yang merupakan bulan Juni terpanas yang terekam dalam sejarah.

Kebakaran mengeluarkan karbon dioksida dan metana dalam jumlah besar - karbon yang dalam beberapa kasus tersimpan di tanah selama ribuan tahun.

Sebagian besar elemen kebakaran akan mengendap di permukaan es di bagian utara, sehingga kawasan ini lebih cepat gelap dan mempercepat proses meleleh.

"Sebagian besar binatang mungkin telah mati"

Pemerintah Rusia pada dasarnya tidak melakukan tindakan apapun. Mereka menganggap biayanya lebih besar dibandingkan kerusakan akibat kebakaran.

"Kebakaran tidak mengancam tempat tinggal ataupun ekonomi," kata bagian pers kementerian kehutanan Wilayah Krasnoyarsk kepada situs berita Siberia.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Sulit bagi pemerintah untuk memadamkan api.

Tagar #putouttheSiberianfires (padamkan kebakaran Siberia) dan #saveSiberianforests (Selamatkan hutan Siberia) populer di Twitter karena warga Rusia mengeluh bahwa pemerintah tidak bertindak cukup dalam mengatasi masalah.

Sebagian mengatakan kebakaran Notre Dame Paris lebih banyak diperhatikan media dibandingkan kebakaran hutan.

"Ingat seberapa jauh penyebaran kebakaran Notre Dame? Sekarang saatnya melakukan hal yang sama terhadap kebakaran hutan Siberia," kata sebuah cuitan.

Yang lainnya menulis,"Marilah kita tidak melupakan bahwa alam sama pentingnya dengan sejarah. Banyak binatang kehilangan tempat tinggalnya dan sebagian besar kemungkinan telah mati. Memikirkan ini saja begitu menyakitkan."

Alaska Centers menyetujui bahwa "usaha memadamkan api kadang-kadang lebih merusak dari pada kebakaran".

Berita terkait