Guru terpukul karena hinaan di media sosial

online bullying
Image caption Guru merasa trauma dan terpukul akibat hinaan online

Serikat guru Inggris, NASUWT, mendapat kabar bahwa media sosial online seringkali disalahgunakan untuk menghina, mengintimidasi dan memfitnah staf pengajar.

Menurut survei yang dilakukan terhadap sekitar 7.500 anggota serikat guru, satu dari lima guru mendapat "komentar negatif" di website.

Seperempat penghinaan tersebut berasal dari orang tua - dan serangan dari murid-murid yang berusia paling muda tujuh tahun.

Para guru seringkali merasa "hancur" oleh perlakuan tidak patut ini, kata pemimpin serikat Chris Keates.

Bentuk penghinaan yang ditulis di jejaring sosial itu menyerang "penampilan, kompetensi atau seksualitas" guru-guru tersebut, menurut survei NASUWT.

Lebih dari seperempat termasuk video atau gambar diambil tanpa persetujuan dari guru.

Guru menghadapi berbagai tuduhan seperti penghinaan yang bersifat rasis, memukul murid, memaki murid dan "perilaku yang tidak pantas", kata serikat guru. Ada juga yang memberikan ancaman kepada guru.

'Trauma oleh komentar keji'

Para murid bertanggung jawab atas sebagian besar kekerasan secara online - tetapi sekitar 27% kekerasan itu diyakini berasal dari orang tua dan 9% dilakukan secara bersama sama oleh orang tua dan murid.

"Guru merasa terpukul oleh hinaan yang mereka terima," kata Keates.

"Mereka juga menderita trauma akibat serangan-serangan yang dilancarkan melalui media sosial."

"Banyak yang kehilangan percaya diri untuk mengajar setelah melihat komentar-komentar keji yang dibuat oleh murid di kelas mereka dan bahkan memutuskan untuk meninggalkan profesi guru.

"Yang lainnya sangat terganggu dengan komentar-komentar itu hingga kesehatan mereka terkena dampaknya."

Berita terkait