'Godzillanya Bumi' ditemukan ilmuwan

kepler -10c Hak atas foto david a aguilar cfa
Image caption Planet besar ini ditemukan dengan menggunakan teleskop Kepler.

Para ilmuwan di Amerika Serikat mengatakan mereka menemukan planet baru dengan diameter lebih dari dua kali lipat dibandingkan Bumi.

Planet baru yang disebut "mega-Bumi" ini disebut Kepler -10c, karena memiliki berat massa 17 kali dari Bumi.

Para astronom mengatakan mereka terkejut karena planet yang lebih besar dan lebih pekat ini bisa tetap solid tanpa kehilangan atmosfir.

Besarnya ukuran planet ini juga menunjukkan planet memiliki permukaan yang lebih besar dan kemungkinan adanya sejumlah bentuk kehidupan.

Kepler -10c diperkirakan lebih dari dua kali lipat lebih tua dari Bumi atau sekitar 11 miliar tahun.

"Cara terbaik menyebutnya adalah sesuatu yang lebih besar dari 'Bumi-super, jadi bagaimana dengan Bumi-mega," kata Profesor Dimitar Sasselov dari pusat astrofisika, Harvard-Smitshonian Centre for Astrophysics.

Ia juga menyebutkan planet itu sebagai 'Godzillanya Bumi.'

Kepler -10C dideteksi melalui teleskop Kepler milik badan ruang angkasa Amerika, NASA.

"Penemuan Kepler -10C menunjukkan bahwa planet-planet baru ini terbentuk lebih awal dari yang kita duga. Dan bila batu terbentuk, kehidupan juga mungkin ada," kata Profesor Sasselov.

Berita terkait