Wabah bakteri kebal antibiotik bisa tewaskan puluhan ribu orang

Hak atas foto SPA
Image caption Peningkatan penggunaan obat-obatan antibiotik di Inggris kini sedang disoroti mengingat dampak jangka panjang yang membahayakan.

Sekitar 80.000 orang amat mungkin meninggal dunia jika terdapat wabah infeksi darah yang disebabkan bakteri kebal antibiotik, sebut laporan pemerintah Inggris.

Berdasarkan dokumen yang diterbitkan Badan Risiko Darurat Sipil, wabah tersebut diperkirakan akan menjangkiti 200.000 orang. Dari jumlah tersebut, sebanyak dua di antara lima orang bakal meninggal dunia.

‘Jika wabah menyebar luas, kami memprediksi sekitar 200.000 orang akan terdampak infeksi darah yang disebabkan bakteri. Penyakit itu tidak bisa ditangani secara efektif oleh obat-obatan yang ada dan sekitar 80.000 orang akan meninggal’, sebut laporan itu.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa jumlah kasus infeksi yang mengalami komplikasi akibat kekebalan antibiotik diperkirakan bertambah secara signifikan dalam 20 tahun mendatang.

‘Tanpa antibiotik yang efektif, operasi kecil dan operasi rutin dapat menjadi prosedur yang sangat berisiko. Tindakan itu bisa berimbas pada peningkatan durasi sakit dan berujung pada kematian dini’, sebut laporan itu, seraya merujuk ke transplantasi organ, operasi wasir, dan pengobatan kanker.

Hak atas foto spl
Image caption Bakteri yang kebal terhadap antibiotik disinyalir akan meningkat secara signifikan dalam 20 tahun mendatang.

Perdana Menteri Inggris David Cameron sebelumnya memperingatkan bahwa dunia bisa kembali ke obat-obatan jaman pertengahan apabila tiada aksi yang dilakoni untuk menangani kekebalan antibiotik.

Pejabat kesehatan Inggris, Sally Davies, mengatakan masalah kekebalan antibiotik ialah bom waktu yang sedang berdetik.

Penggunaan antibiotik di Inggris saat ini sedang disoroti dan Institut Kesehatan Nasional baru-baru ini menyeru kepada seluruh dokter di Britania Raya untuk mempertanyakan kolega mereka yang biasa memberi resep antibiotik secara berlebihan.

Berita terkait