Xinjiang: Kisah Muslim Uighur yang dipaksa berpisah dengan anak-anak mereka
Media playback tidak ada di perangkat Anda

Xinjiang: Kisah Muslim Uighur yang dipaksa berpisah dengan anak-anak mereka

Pemerintah China dengan sengaja memisahkan anak-anak Muslim di wilayah Xinjiang dari keluarga, agama, dan bahasa mereka, menurut penelitian baru.

Berdasarkan dokumen yang terbuka untuk publik, dan didukung oleh puluhan wawancara dengan keluarga di luar negeri, BBC telah mengumpulkan beberapa bukti yang paling komprehensif hingga saat ini tentang apa yang terjadi pada anak-anak di wilayah tersebut.

Bersamaan dengan upaya untuk mengubah identitas orang dewasa di Xinjiang, bukti menunjukkan bahwa ada upaya paralel untuk secara sistematis memisahkan anak-anak dari akarnya.

Simak juga:

Dalam 54 wawancara yang terpisah, dalam testimoni yang sarat dengan kecemasan dan kesedihan, orang tua dan kakek-nenek mengungkapkan detail tentang hilangnya lebih dari 90 anak di Xinjiang.

"Saya tidak tahu siapa yang sekarang mengurus mereka," kata seorang ibu, sambil menunjuk foto tiga anak perempuannya, "tidak ada kontak sama sekali."

Seorang ibu yang lain, memeluk foto tiga anak laki-laki dan satu anak perempuan, menyeka air matanya. "Saya dengar mereka telah dibawa ke panti asuhan," ujarnya.

Namun, hal ini dibantah oleh pemerintah China. Berbicara kepada BBC, Xu Guixiang, seorang pejabat senior di Departemen Propaganda Xinjiang, menyangkal bahwa negara harus merawat sejumlah besar anak-anak yang terpisah dari orang tua.