Krisis air bersih di Pulau Jawa: Mencari air hingga ke dalam gua di Pacitan hingga sumur pompa yang makin mengering di Jakarta
Media playback tidak ada di perangkat Anda

Krisis air bersih di Jawa: Mencari air hingga 10 meter ke dalam gua

Warga di sejumlah tempat, termasuk di Pacitan, Jawa Timur dan Kecamatan Tambora, Jakarta, sudah merasakan sulitnya mencari air bersih.

Pulau Jawa termasuk salah satu kawasan yang terancam kehabisan air pada 2040 bila sumber daya air yang ada tidak dikelola, walaupun Indonesia menyimpan 6% potensi air dunia.

Miratin, warga Desa Klepu, Pacitan, Jawa Timur, termasuk warga yang sudah merasakan dampaknya.

Ia terpaksa berjalan kaki naik-turun lanskap berbukit, menuju sebuah gua vertikal yang berjarak satu kilometer dari rumahnya.

Sumur yang berada 100 meter dari tempat tinggalnya telah mengering sehingga air yang ada di dalam gua menjadi satu-satunya sumber air yang bisa ia gunakan untuk memenuhi kebutuhan keluarganya secara gratis.

Lihat juga:

Kesulitan yang sama dirasakan oleh Mamas, warga Kecamatan Tambora, Jakarta Pusat.

Ia kian bergantung pada pedagang air keliling pada musim kemarau ini. Pompa air manual miliknya semakin kepayahan menyedot air tanah dari sumur sedalam 14 meter.

Miratin dan Mamas adalah satu dari sebagian besar warga Pulau Jawa yang belum menikmati fasilitas jaringan PDAM.

Berdasar Water Environment Partnership in Asia (WEPA), Indonesia merupakan salah satu negara terkaya dalam sumber daya air karena menyimpan 6% potensi air dunia.

Namun kajian resmi pemerintah memprediksi Jawa bakal kehilangan hampir seluruh sumber air bersih tahun 2040.

Para peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyebut sejumlah faktor pemicu krisis air, dari perubahan iklim, pertambahan penduduk hingga alih fungsi lahan.

Pemerintah mengklaim proyek bendungan serta revitalisasi waduk dan danau yang terus berjalan dapat mencegah krisis air, walau akademisi menilai upaya itu belum cukup membendung bencana yang bakal datang.

Video/Edit:: Anindita Pradana

Producer: Abraham Utama