Umat Kristen di Aceh Singkil masih beribadah di 'gereja tenda'
Media playback tidak ada di perangkat Anda

Umat Kristen di Aceh Singkil masih beribadah di 'gereja tenda'

Pada 2015, massa membakar dan melempari batu Gereja HKI Suka Makmur karena gereja ini tak memiliki izin. Belasan gereja lain dibongkar paksa karena alasan yang sama.

Selang empat tahun kemudian, permasalahan izin gereja tak kunjung selesai. Menurut hukum Qanun di Aceh, pendirian gereja harus didukung juga oleh umat Islam - selain oleh umat Kristen sendiri.

Hal ini menyulitkan umat Kristen di daerah ini untuk mendirikan gereja. Padahal, populasi umat Kristen terus bertambah.

Simak juga:

Akibatnya, umat Kristen di Aceh Singkil kini beribadah di 'gereja tenda'. Dalam empat tahun terakhir, setidaknya sudah tiga kali gereja darurat ini berpindah lokasi, bergantian meminjam lahan milik salah satu jemaat.

"Ini Aceh," ujar Bupati Aceh Singkil, Dul Musrid, ketika ditemui di kantornya di ibu kota kabupaten, Singkil.

"Umat Islam sudah memfatwakan dirinya haram hukumnya dan tidak boleh memberikan dukungan terhadap pendirian rumah ibadah. Karena itu sudah dianggap dosa, sama dengan 'umat Islam kok membantu mendirikan rumah ibadah gereja sih?'," ujarnya.

Konflik pada 2015 bukan yang pertama terjadi di Aceh Singkil. Sejak 1979, beberapa konflik terkait pendirian gereja terjadi di kabupaten yang terletak di dekat perbatasan dengan Sumatera Utara itu.

Video produksi: Ayomi Amindoni dan Dwiki Marta

Topik terkait