Neymar yang dibenci pendukung Brasil dan hal lain yang perlu diketahui di Piala Dunia

Neymar celebrates scoring against Costa Rica Hak atas foto Francois Nel
Image caption Neymar: something of a villain

Piala Dunia 2018 di Rusia sudah menggelar separuh dari total pertandingan dan ada banyak drama atau insiden, baik di dalam maupun di luar pertandingan.

Daftar drama atau kejadian itu bisa panjang, namun untuk kali ini kami pilihkan sembilan di antaranya:

Neymar, musuh bersama?

Di media sosial, pemain Brasil Neymar punya jutaan pengikut, namun sejauh ini tak mendulang banyak simpati di Rusia.

Ia memprotes wasit di laga melawan Kosta Rika yang dimenangkan Brasil 2-0 melalui gol dramatis di injury time babak kedua.

Ia juga berpura-pura jatuh agar mendapat hadiah tendangan penalti.

Bahkan di mata para pendukung Brasil, Neymar sepertinya dimusuhi.

Inggris dan Belgia membuat turnamen kali ini jadi ajang pesta gol

Hak atas foto MLADEN ANTONOV
Image caption Belgia, yang berada di Grup G, sejauh ini tampil menjanjikan dengan rata-rata mencetak empat gol di satu pertandingan.

Sebelum akhir pekan, turnamen di Rusia ini tercatat sebagai salah satu penyelenggaraan dengan rata-rata gol paling sedikit.

Hingga Jumat (22/06) malam, di tiap pertandingan hanya ada 2,33 gol.

Tapi kemudian Belgia mengalahkan Tunisia 5-2 dan Inggris melibas Panama 6-1, sementara Jepang bermain 2-2 saat melawan Senegal. Total gol yang tercipta di 32 pertandingan mencapai 78.

Perkembangan ini membuat rata-rata gol turnamen 2018 menjadi 2,65 per pertandingan, jauh lebih baik dibandingkan rata-rata gol di tiga dari empat penyelenggaraan Piala Dunia terakhir.

Penyelenggaraan putaran final Piala Dunia 2014 di Brasil membukukan rata-rata 2,70 gol per pertandingan.

Tidak ada skor 0-0

Hak atas foto Alex Livesey
Image caption Iran vs Maroko, tadinya dikhawatirkan akan berakhir imbang 0-0. Gol akhirnya tercipta, di menit-menit terakhir.

Pendukung sepak bola dan media biasanya mengeluhkan taktik negatif yang ditujukan untuk memaksakan hasil seri atau untuk menghindari kekalahan, misalnya dengan bertahan total.

Model pertandingan seperti ini tentu saja menjemukan dan tidak enak ditonton.

Untungnya selama setengah perjalanan turnamen, tidak ada satu pun laga yang berakhir 0-0.

Kalau pun berakhir imbang, tetap ada gol yang tercipta. Dari 31 pertandingan pertama, hanya lima laga yang berakhir imbang.

Persaingan ketat jadi pencetak gol terbanyak

Hak atas foto PIERRE-PHILIPPE MARCOU
Image caption Ronaldo bisa tercatat di buku sejarah... tapi ia harus bisa melampaui catatan gol Harry Kane.

Efek langsung dari pesta gol pada akhir pekan adalah, pemain dan kapten timnas Inggris, Harry Kane, bisa menjadi pemain Inggris pertama yang meraih Sepatu Emas pertama di Piala Dunia sejak 1986.

Terakhir kali prestasi ini diraih oleh pemain depan Gary Lineker, yang sekarang berprofesi sebagai pembawa acara olahraga di televisi.

Kane sejauh ini sudah mencetak lima gol, namun ditempel ketat oleh penyerang timnas Belgia Romelu Lukaku dan bintang Portugal Cristiano Ronaldo yang masing-masing membukukan empat gol.

Jika pada akhirnya Lukaku dinobatkan sebagai pencetak gol terbanyak, maka dia akan menjadi pemain berkulit hitam pertama yang meraih predikat ini sejak 1966 ketika predikat itu diraih oleh pemain Portugal, Eusebio, yang menyarangkan sembilan gol.

Ketika selebrasi dianggap bermuatan politik

Hak atas foto LAURENT GILLIERON
Image caption Selebrasi simbol elang oleh pemain Swiss, Xhaka dan Shaqiri, resmi diselidiki oleh FIFA.

Organisasi sepak bola dunia FIFA mengumumkan pada hari Minggu (24/06) bahwa mereka menggelar investigasi aksi selebrasi dua pemain Swiss, Xhaka dan Shaqiri, setelah mencetak gol ke gawang Serbia, yang berakir dengan kemenangan 2-1 untuk Swiss.

Xhaka dan Shaqiri menyilangkan kedua tangan di depan dada, yang melambangkan simbol dua burung elang pada bendera Albania.

Kedua pemain punya kaitan dengan Kosovo, kawasan otonom di Serbia yang secara sepihak menyatakan berpisah dari Serbia pada 2008.

Sebagian besar warga Kosovo berasal dari Albania.

FIFA sudah merampungkan investigasi dan hasilnya Xhaka dan Shaqiri tidak dinyatakan melanggar pasal 54 peraturan disiplin FIFA tentang memprovokasi publik.

Keduanya terhindar dari sanksi larangan dua kali bertanding namun didenda atas 'perilaku tidak sportif' sebesar 10.000 franc Swiss atau sekitar Rp143 juta.

Jumlah kartu kuning

Hak atas foto ERIK S. LESSER
Image caption Anggota timnas Kolombia, Carlos Sanchez, pemain pertama di Piala Dunia 2018 yang mendapat kartu merah.

Wasit di Piala Dunia 2018 mengeluarkan 95 kartu kuning di 30 pertandingan pertama, atau jika dirata-rata sama dengan 3,06 kartu kuning per pertandingan.

Itu bukan angka yang tinggi jika dibandingkan dengan penyelenggaraan sejak 1994, tapi melebihi angka rata-rata kartu kuning per pertandingan di Piala Dunia 2014, yang memiliki rata-rata kartu kuning 2,92.

Penonton penuh

Hak atas foto Clive Rose
Image caption Stadion Luzhniki penuh sesak oleh penonton yang ingin menyaksikan laga Piala Dunia 2018.

Panitia Penyelenggara Piala Dunia 2018 mengatakan hingga akhir pekan, tak kurang dari 1,4 juta orang menonton secara langsung di berbagai stadion di Rusia dengan tingkat okupansi mencapai 97%

Pertandingan dengan penonton terbanyak adalah pertandingan tuan rumah Rusia melawan Arab Saudi yang berakhir dengan kemengan Rusia 5-0.

Laga ini digelar di Stadion Luzhniki di Moskow.

Dua laga lain di stadion ini, Portugal vs Maroko dan Jerman vs Meksiko yang masing-masing dimenangkan oleh Portugal dan Meksiko dengan skor 1-0 juga dipadati oleh penonton.

Messi, lagi-lagi hadapi turnamen kelabu

Hak atas foto EPA
Image caption Pencapaian internasional terbaik Lionel Messi sejauh ini: medali emas Olimpiade 2008.

Setelah hanya membukukan dua poin di dua pertandingan, Argentina harus menang melawan Nigeria untuk membuka peluang maju ke babak 16 besar.

Jika gagal menang, Lionel Messi lagi-lagi gagal mempersembahkan piala paling bergengsi turnamen internasional bagi negaranya, Argentina.

Pencapaian internasional terbaik Lionel Messi sejauh ini: medali emas Olimpiade 2008.

Panama, tersingkir tapi berpesta

Hak atas foto Clive Brunskill
Image caption Panama boleh saja terlempar, tapi mereka membuat sejarah dengan mencetak gol pertama di turnamen Piala Dunia, melalui Felipe Baloy ke gawang Inggris.

Panama boleh saja terlempar, tapi mereka membuat sejarah dengan mencetak gol pertama di turnamen Piala Dunia.

Hak atas foto Clive Brunskill
Image caption Piala Dunia 2018 termasuk turnamen yang sangat produktif, seperti terlihat di laga Inggris-Panama, yang dimenangkan Inggris dengan skor 6-1.

Saat melawan Inggris, Panama tak berdaya dan kalah telak 6-1.

Tapi gol satu-satunya yang disarangkan ke gawang Inggris adalah gol bersejarah bagi mereka.

Inilah untuk pertama kalinya mereka mencetak gol di Piala Dunia.

Berita terkait