Kontroversi Kepa: Ketika pemain terang-terangan menolak perintah pelatih

Kepa Arrizabalaga Hak atas foto Getty Images
Image caption Kiper Spanyol Chelsea, Kepa menolak meninggalkan lapangan pada final Carabao Cup.

Dalam kehidupan, pada umumnya, menolak mentah-mentah perintah atasan jarang dipandang sebagai hal yang baik.

Tetapi ini tidak menghentikan penjaga gawang Chelsea, Kepa Arrizabalaga, untuk memutuskan tidak memperhatikan manajer Maurizio Sarri, yang berusaha menggantikannya mendekati akhir pertandingan final Carabao Cup melawan Manchester City, pada Minggu (24/02).

Sementara pertandingan akan diakhiri dengan penalti, Sarri ingin menurunkan Willy Caballero, kiper yang berpengalaman menyelamatkan tendangan dalam situasi seperti itu, contohnya pada pertandingan melawan Liverpool di tahun 2016, di mana dia menyelamatkan tiga tendangan.

Tetapi Kepa menolak meninggalkan lapangan. Sarri berteriak dan melambaikan tangan - Kepa tetap tidak menerima. Dia tetap menjaga gawang, sementara Sarri keluar.

Kepa hanya menyelamatkan satu - bergerak kurang ke bawah untuk menyelamatkan gawang dari tendangan yang sebenarnya dapat dengan mudah dihentikan - dan Manchester City menang.

Ini semua menimbulkan perdebatan tentang masa depan Kepa dan juga Sarri, yang sebagian pihak pandang keotoritasannya sangat direndahkan.

Tetapi Sarri sebenarnya bukanlah pelatih pertama yang diserang oleh anggota timnya sendiri.

Mithali Raj vs Ramesh Powar, Piala Dunia Perempuan T20 2018

Hak atas foto Getty Images
Image caption Mithali Raj dari India memberontak keputusan pelatihnya.

Pertikaian antara bintang battting veteran India, Raj dengan pelatihnya pada Piala Dunia T20 Perempuan sangat pahit dan berkepanjangan sehingga menjadi sebuah penyelidikan menyeluruh tentang otorita kriket India.

Setelah Powar menolak menurunkan Raj pada pertandingan pembukaan turnamen, Raj yang merupakan andalan tim perempuan India selama 15 tahun, mengemas tasnya dan mengancam akan sama sekali meninggalkan kriket kecuali dia dipilih - sebagai pemain pembuka - pada pertandingan selanjutnya melawan saingan kuat Pakistan.

Powar mengatakan Raj bisa dikatakan "memaksa" dia untuk menurunkannya.

Raj sendiri merasa diasingkan dari anggota tim lainnya oleh Powar dan telah didiskriminasi.

Powar akhirnya menerima pandangannya dan Raj diberikan gelar Player Of The Match melawan Pakistan. Tetapi Powar merasa tingkat lari Raj yang lambat berisiko negatif terhadap tim.

Raj kemudian mengalami cedera pada perempat final, tetapi sebenarnya tetap cukup sehat untuk bermain pada semi final melawan Inggris. Powar tetap menolak memilihnya. India akhirnya kalah telak.

Meskipun India sekarang di bawah pelatih baru, Raj masih tetap tidak dipilih dan catatannya sebagai bintang selama bertahun-tahun sepertinya akan berakhir secara memalukan.

Serena Williams lawan Patrick Mouratoglou, final AS Terbuka, 2018

Hak atas foto Getty Images
Image caption Williams menentang wasit Carlos Ramos dan menyangkal menerima isyarat dari pelatihnya.

Final AS Terbuka Perempuan 2018 antara Serena Williams dengan Naomi Osaka berakhir agak menyedihkan dan pahit karena Williams menerima pelanggaran kode dari pelatih, mendapatkan angka hukuman karena merusak raket dan pengurangan satu game karena pelecehan kata-kata.

Williams menyebut wasit seorang "pembohong" dan "pencuri" setelah dia menghukumnya karena menerima masukan dari pelatih Patrick Mouratoglou yang ikut menonton.

Williams menegaskan dirinya tidak diberitahu. Tetapi Mouratoglou sendiri melemahkannya dengan mengatakan dirinya memang mengirimkan isyarat.

"Saya tidak mengerti apa yang dia bicarakan," kata Williams.

"Dia mengatakan dia bergerak. Jadi saya mengatakan, 'Anda melakukan gerakan dan sekarang Anda kepada orang lain bahwa Anda memberikan masukan ke saya - itu tidak masuk akal, mengapa Anda mengatakan itu?"

Jean Alesi vs seluruh tim Benetton, Grand Prix Australia, 1997

Hak atas foto Getty Images
Image caption Radio Alesi tidak bekerja - tetapi ini tidak menjelaskan mengapa dia tidak melihat papan pit.

Kadang-kadang sulit untuk mengetahui siapakah yang benar dan salah ketika terjadi pertikaian antara pemain dengan pelatih bahkan yang terjadi di depan arena penuh orang dan penonton TV dunia.

Pada kejadian lain, peristiwanya sangat jelas.

Contohnya yang terjadi pada Grand Prix Australia 1997.

Jean Alesi memulai balap pada urutan ke-8 untuk Benetton tetapi telah menaikkan peringkatnya - ini terjadi saat mobilnya lebih sering rusak dari pada sekarang - dan terlihat bagus di podium, ketika tim pit-nya memberikan isyarat baginya untuk memasuki pit guna mengisi bahan bakar.

Tetapi ketika Alesi melintas pada putaran berikutnya, dia tetap membalap melintasi pit. Sehingga tim mencoba lagi. Dan sekali lagi, tetapi Alesi terus melanjutkan balapan.

Karena mengkhawatirkan bahan bakar Alesi, awak pit semakin berusaha keras untuk memberikan isyarat. Mereka bahkan meraih lollipop pit yang berwarna terang dan melambaikannya di atas tembok. Alesi tetap tidak memperhatikan mereka.

Sehingga tidaklah mengejutkan - dan ini membuat Benetton sangat marah - Alesi akhirnya harus parkir di jalur samping, sama sekali kehabisan bahan bakar dan tidak ada asisten pinggir jalan yang dapat segera membantunya.

Di TV, komentator Murray Walker melaporkan "Anda bisa melihat dari gerakan tubuh mekanik Benetton bahwa mereka sangat MARAH."

Bos Alesi, Flavio Briatore ketika ditanyakan setelah balapan tetang apa yang akan dia lakukan jika Alesi melakukannya lagi.

Dengan dingin dia menjawab, "Pada putaran pertama dia tidak masuk ke pit, saya akan mengacungkan senapan besar. Jika dia masih tidak berhenti, saya akan mulai menembak."

Paula Radcliffe vs Gary Lough, Kejuaraan Atletik Dunia, 2001

Hak atas foto Getty Images
Image caption Tindakan Lough dikecam para penonton.

Hubungan pelatih dan atlet dapat menjadi bermasalah bahkan pada saat terbaik. Tetapi ketika hubungannya adalah juga antara suami dan istri, ketegangannya menjadi semakin terasa.

Itulah yang terjadi ketika Paula Radcliffe nyaris mendapatkan medali pada lari 10.000 m perempuan di Edmonton tahun 2001.

Lough berada di belakang garis finis dan meneriakkan masukan taktik kepada Radcliffe. Dia akhirnya berada di belakang atlit Etiopia Derartu Tulu, Berhane Adere dan Gete Wami, Lough menghampirinya - sementara Paula menangis - untuk mengatakan kesalahan atlitnya.

Sekarang kemungkinan kejadian disebut sebagai mansplaining atau cara pria menjelaskan sesuatu, tetapi istrinya tidak terima dan mendorongnya.

"Dia pelari dan pengambil keputusan," kata Lough. "Saya keterlaluan. Saya meminta maaf dan berharap dia dapat menerimanya kemudian."

Radcliffe mengatakan dia menerima bahwa semua orang "terjebak dalam perasaannya" tetapi menambahkan bahwa kemungkinan "ini bukanlah waktu yang tepat untuk mengatakan kepada saya bahwa saya melakukan kesalahan."

PJ Carlesimo vs Latrell Sprewell, Golden State Warriors, 1997

Hak atas foto Getty Images
Image caption Kejadian dengan kekerasan terus membayangi karir Sprewell.

Selain ketegangan, kemarahan dan ketegangan perasaan, tidak satupun konflik yang kita kaji sampai sejauh ini menjadi bentrokan fisik (Radcliffe hanya mendorong suaminya ke samping).

Tetapi di AS, salah satu pertikaian satu tim paling terkenal terjadi pada akhir tahun 1990-an.

Saat latihan di Oakland, California, pelatih Golden State, PJ Carlesimo mulai mengkritik penjaga Latrell Sprewell karena memberikan operan yang lemah. Reaksi Sprewell sangat keras.

Pertama dia berteriak ke Carlesimo bahwa dia akan membunuhnya. Tetapi Carlesimo terus mengkritik dan Sprewell mencekiknya.

Anggota tim memisahkan keduanya dan Sprewell ke kamar ganti - untuk kemudian meninju Carlesimo dan membantingnya ke tanah.

Sprewell akhirnya dilarang bertanding sebanyak 68 games dan bayarannya dikurangi sepanjang sisa musim pertandingan NBA.

"Anda menyaksikan banyak hal sepanjang sebuah karir dan Anda bersiap-siap akan terjadinya berbagai kejadian, tetapi tidak seorangpun memperkirakan hal seperti ini, kata Carlesimo.

Berita terkait