Para perempuan Cina memikul 'biaya dan beban' ekonomi pasar

Chinese female workers Hak atas foto STR/AFP/Getty Images

Komentator soial dan penulis terkemuka, Zhang Lijia, menganalisis dampak ekonomi pasar bagi para perempuan Cina.

Selama dua dekade terakhir, pemerintah Cina telah mendorong serangkaian reformasi yang dirancang untuk merevitalisasi dan meliberalisasi ekonominya. Tapi hasilnya belum tentu positif bagi para perempuan Cina.

Di negara berpenduduk paling banyak di dunia, dengan jumlah pria melebihi wanita, sangat menarik bahwa lebih sedikit perempuan yang bergabung atau bertahan di angkatan kerja, daripada di dekade sebelumnya.

Mantan pemimpin Partai Komunis di Cina, Mao Zedong, dikenal mempromosikan slogan bahwa "perempuan memegang setengah langit." Dengan 90% perempuan usia kerja bekerja di kota-kota pada 1970-an, hal itu tampaknya yang terjadi.

Hak atas foto AFP/Getty Images
Image caption Foto-foto pada bulan Januari 2018 ini menunjukkan bahwa para pekerja Cina membuat mainan di sebuah pabrik di provinsi Jiangsu di timur Cina.

Tetapi semenjak diberlakukannya reformasi pasar, lebih banyak perusahaan swasta yang terbentuk, tingkat tenaga kerja perempuan pun terus menurun. Pada 2010, sensus menunjukkan bahwa hanya 44,7% perempuan yang bekerja.

Proporsi itu jauh lebih tinggi dari beberapa negara maju, tapi tetap saja sebuah penurunan besar.

Salah satu kritikus terhadap reformasi, komentator sosial dan penulis, Zhang Lijia, mengatakan bahwa pergeseran China dari ekonomi terencana ke model ekonomi pasar telah membawa perubahan dan peluang bagi pria dan wanita - terutama wanita perkotaan yang berpendidikan. Tapi itu juga membawa kemunduran, termasuk kehilangan pekerjaan.

"Saya pikir perempuan memanggul sebagian besar biaya dan beban selama transisi dari ekonomi terencana ke ekonomi pasar," katanya.

"Sebagai contoh, di perusahaan milik negara yang merugi, perempuan selalu yang [pertama] diberhentikan."

Zhang memiliki pengalaman pribadi tentang perubahan itu yang ditulisnya di dalam bukunya, Socialism is Great (Sosialisme itu Sangat Bagus).

Tumbuh di Nanjing, ibu kota provinsi Jiangsu di timur Cina, dia mulai bekerja di sebuah pabrik rudal pada usia 16 tahun. Desa tempat tinggalnya berfungsi sebagai kawasan perumahan bagi pabrik mesin lokal, yang dikelola oleh Kementerian Industri Aviasi dan Ruang Angkasa..

"Mereka memiliki peraturan bahwa perempuan berusia sekitar 45 tahun diberhentikan dari unit pekerjaan saya," katanya, menunjukkan bahwa ini adalah peraturan umum yang berlaku di pabrik itu.

Dia berpendapat bahwa peralihan ke ekonomi pasar telah memungkinkan lebih banyak usaha bisa berjalan dengan praktik-praktik tidak bermoral terhadap pekerja perempuan di Cina.

"Sebelumnya, ada semacam kesetaraan gender bergaya Mao. Sekarang digantikan oleh seksisme terbuka, "katanya.

Zhang melanjutkan dengan mengatakan bahwa "menjadi jauh lebih sulit untuk mendapatkan pekerjaan karena mereka membuat tuntutan ekstra ... beberapa perusahaan akan menolak mempekerjakan perempuan usia subur. Dan terkadang jika seseorang hamil, mereka akan memecatnya.

Terkadang mereka memaksa perempuan untuk menulis bahwa 'dalam sepuluh tahun ke depan saya berjanji bahwa saya tidak akan memiliki anak.'"

Angka terbaru menunjukkan bahwa perempuan di kota-kota Cina sekarang hanya mendapatkan 67,3% dari apa yang dihasilkan pria. Dan untuk perempuan di pedesaan, angkatnya bahkan kurang dari 56%.

Seperti halnyadi negara lain, ada beberapa faktor penyebab kesenjangan gaji berdasarkan gender ini. Tapi satu perbedaan di Cina adalah usia pensiun wajib. Perempuan harus pensiun lebih awal dari pria - usia 55 tahun untuk pegawai negeri, dibandingkan usia 60 tahun untuk pria.

Hak atas foto Johannes Eisele/AFP/Getty Images
Image caption Perusahaan perintis e-commerce di Cina menarik banyak pekerja milenial, termasuk perempuan.

Mungkin Anda tidak perlu melihat lebih jauh ke elite politik Cina untuk melihat perbedaan antara representasi laki-laki dan perempuan dalam angkatan kerja.

Partai Komunis yang berkuasa hanya memiliki satu perempuan di antara 25 anggota Politbiro. Ssementara Komite Tetap Politbiro yang lebih kuat tidak pernah memiliki anggota perempuan. Dari 204 anggota, hanya 10 orang yang perempuan.

Cina telah mengalami masa pertumbuhan yang pesat. Tetapi kenyataan bahwa persepsi tradisional tentang peran laki-laki dan perempuan tetap beredar berarti bahwa masih panjang jalan yang harus ditempuh sebelum mencapai terobosan nyata yang mendasari ekonomi Cina yang besar.

Cerita ini berdasarkan dari klip di program Business Daily di BBC World Service. Untuk mendengarkan lebih banyak episode silahkan klik disini. Diadaptasi oleh Sarah Keating.

Anda bisa membaca artikel aslinya Women shouldering 'cost and burden'atau artikel lainnya dalam BBC Capital

Berita terkait