Benang merah yang menghubungkan Adam dan Hawa dengan Tinder

Hak atas foto Kredit: Kunsthalle Bremen
Image caption Adam dan Hawa sering dilihat sebagai pasangan asli, dan telah digambarkan dalam seni selama berabad-abad, seperti lukisan ini oleh Adriaen Isenbrant dari 1520

Perjalanan cinta ternyata tidak berubah terlalu banyak dari berabad-abad lalu. Telusuri benang merah penggambaran kisah cinta dari zaman kuno hingga Tinder.

Cinta adalah subjek yang telah mengilhami seniman selama berabad-abad, bahkan mungkin ribuan tahun. Dan karena semakin banyak yang beralih ke aplikasi kencan untuk menemukan cinta, pengalaman kencan online adalah sesuatu yang mulai dieksplorasi oleh para seniman kontemporer.

Sebuah pameran menarik di Kunsthalle Bremen, Jerman, menelusuri gambaran cinta dan hubungan dalam seni lintas zaman, dari ideal klasik hingga era komputer.

Ada lima bagian berbeda: Pasangan Proto-typical, Pasangan Sejati, Cinta Diri Sendiri, Kecantikan, dan Erotis. Mereka menunjukkan bahwa meskipun penggambaran dan harapan akan cinta mungkin telah berubah, masih ada beberapa kesamaan tak terduga antara pengalaman kuno dan modern.

Adam dan Hawa, tentu saja pasangan sejati dan telah digambarkan oleh banyak seniman terbesar dalam sejarah - umumnya digunakan untuk menggambarkan bahaya kesenangan duniawi dan sifat manusia yang penuh dosa.

Bagi kurator Jasmin Mickein, saat Hawa ditunjukkan tergoda oleh ular (seperti dalam gambaran Adriaen Isenbrant yang memerankan pasangan itu pada tahun 1520), saat itu juga Hawa menjadi model yang diikuti oleh semua hubungan di masa depan.

"Mereka berdua tinggal di surga dan tergila-gila satu sama lain, dan kemudian datang saat ketika Anda menyadari bahwa pasangan Anda tidak sempurna, dan ada krisis," kata Mickein. Meskipun untungnya, masalah masa kini tidak akan menyebabkan hal sedramatis petikan apel Hawa.

Mickein juga melihat keselarasan antara kencan online dan kisah Cupid and Psyche, pasangan lain yang telah menginspirasi seniman dari generasi ke generasi.

Psyche terpesona oleh Cupid yang hanya datang padanya di malam hari. "Akhirnya dia mengetahui bahwa 'Ya Tuhan, saya tidur dengan dewa cinta,' dan ini mirip dengan cara petak umpet kencan online di mana orang takut untuk mengungkapkan jati diri mereka," kata Mickein.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Kunsthalle Bremen
Image caption Potret keluarga Carl Friedrich Demiani dari tahun 1806 tampaknya menunjukkan kebebasan untuk menikah demi cinta

Saat ketika akhirnya mereka mengungkapkan jati dirinya adalah "saat hubungan dimulai", katanya.

Konsep pasangan sejati terkait erat dengan gagasan cinta 'romantis' yang baru benar-benar dimulai sekitar 1800.

Sebelum itu, struktur kekerabatan atau kebutuhan ekonomi dan politik lebih penting daripada cinta. Jika pasangan memilih untuk dilukis, pada umumnya itu bertujuan untuk menunjukkan penyatuan sosial atau politik.

Lukisan potret keluarga Carl Friedrich Demiani dari tahun 1806 sangat menarik, karena nampaknya menunjukkan kebebasan baru untuk menikah demi cinta.

Kencan pertama

Tentu saja saat ini kita bebas untuk menikah atau berpacaran dengan siapa saja. Tetapi kebebasan ini punya sisi negatif ketika kita masuk dalam arus kencan monoton tanpa henti demi menemukan "jodoh".

Seniman video Katharina Dacrés, Lena Heins, dan Jakob Weth meniru proses berliku-liku ini dengan merekam pasangan yang duduk berseberangan satu sama lain sambil mengucapkan jenis dialog hambar yang sangat akrab di telinga siapa saja yang mencoba mencari hubungan lewat aplikasi kencan.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Dacrés, Heins and Weth
Image caption Seniman video Katharina Dacrés, Lena Heins, dan pasangan film Jakob Weth yang melantunkan obrolan ringan kencan online.

Kencan online sering dikritik karena terlalu fokus pada penampilan. Tapi kita menipu diri kalau berpikir bahwa kecantikan bukan elemen utama ketertarikan, dan setiap usia punya estetika idealnya sendiri.

Pada abad ke-19, model Italia Vittoria Caldoni begitu dipuja oleh seniman Jerman yang tinggal di Roma, dan disebut "dari masa ini semua wajah terlihat seperti dia".

Sementara pelukis Anselm Feuerbach mengagumi penampilan klasik model Italia Anna Risi sehingga ia melukis dia setidaknya 20 kali. Dan bukan kepribadian Sylvette David yang menarik perhatian Picasso ketika sang pelukis melihatnya di taman sebelah rumah dan memutuskan ingin melukisnya.

"Sama saja seperti di dunia maya. Anda menemukan seseorang yang menarik dan ingin mengenal mereka," kata Mickein.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Kunsthalle Bremen
Image caption Anselm Feuerbach mengagumi model Italia Anna Risi sehingga ia melukisnya setidaknya 20 kali, seperti dalam The Mandolin Player, 1868.

Tapi tentu saja keindahan adalah hal yang sangat subyektif, sebuah fakta yang ditunjukkan oleh seniman fotografi Turki, Eylül Aslan. Dia memutuskan untuk bertemu 25 pria di Tinder dan menanyakan apa yang mereka anggap menarik tentang dirinya dan apa yang tidak menarik.

Tidak mengherankan saat setiap orang memberikan jawaban yang berbeda sama sekali. Aslan menyusunnya jadi sebuah buku yang meniru cara Tinder menggeser ke kanan untuk "ya" dan kiri untuk "tidak". Foto bagian 'menarik' tubuhnya muncul di sebelah kanan, 'tidak menarik' di kiri.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Eylül Aslan
Image caption Eylül Aslan bertemu 25 pria di Tinder dan menanyakan apa yang mereka anggap menarik tentang dirinya dan apa yang tidak, untuk bukunya.

Ide 'cinta diri sendiri' umumnya memiliki konotasi negatif dalam sejarah seni, dengan gambaran figur di depan cermin yang digunakan untuk menunjukkan narsisisme. Tapi bagi Mickein, itu lebih soal "merefleksikan hubungan kita, bagaimana kita memperlakukan satu sama lain dan memenuhi kebutuhan kita".

Ini adalah sesuatu yang direnungkan oleh seniman Belanda Dries Verhoeven setelah lama menggunakan aplikasi Grindr.

Verhoeven tidak percaya "ranah online kurang nyata daripada yang offline" - tetapi dia berpikir "mereka membuat kita menampilkan bagian yang berbeda dari jati diri kita".

Saat online, Verhoeven menemukan bahwa fokusnya cenderung pada hubungan seks daripada keintiman, karena "sebagian besar aplikasi kencan gay tidak mendorong Anda untuk menjadi rentan dan ambigu," katanya.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Studio Dries Verhoeven/Willem Popelier
Image caption Dries Verhoeven menghabiskan 10 hari di wadah yang menghadap kaca saat berkomunikasi dengan pria melalui aplikasi kencan.

Dia mulai bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika dia menggunakan "area seksual eksplisit untuk mengekspresikan kebutuhan lain".

Hasilnya adalah Wanna Play? (Cinta di masa Grindr), di mana Verhoeven hidup sepuluh hari dalam wadah kaca saat berkomunikasi dengan pria melalui berbagai aplikasi. Dia akan bertemu dengan mereka untuk melakukan aktivitas non-seksual seperti memasak bersama atau menari.

Sejak itu Verhoeven menjadi "lebih kritis terhadap perkembangan yang membuat kita mengobjektifikasi dan bersaing satu sama lain", tetapi mengakui bahwa meskipun "sedang diet Grindr, saya masih menggunakannya ketika mencari seks".

Daging dan darah

Sisi erotis cinta telah menjadi sumber inspirasi yang tak habis sepanjang sejarah seni.

Meskipun seniman tidak selalu bisa eksplisit, perempuan dengan belahan dada luar biasa dalam lukisan Pecinta karya Christiaen van Couwenbergh tahun 1632 membuat kita tidak ragu tentang niatnya pada pria muda di sampingnya saat dia menunjuk ke tempat tidur.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Kunsthalle Bremen
Image caption Pria muda dan perempuan dalam lukisan Christiaen van Couwenbergh tahun 1632.

Pada akhir abad ke-19, para seniman merasa lebih bebas untuk menantang norma. Dalam karya Munch, 1895, berjudul Ciuman, tubuh telanjang para kekasih tampak berbaur satu sama lain dalam pelukan tanpa henti.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Kunsthalle Bremen
Image caption Lukisan Munch tahun 1895, Ciuman, saat tubuh kekasih bergabung saat mereka berciuman.

Gambar ini kemudian mengilhami seniman India Indu Harikumar ketika ia menciptakan ilustrasi untuk 100 Kisah Tinder-nya. Harikumar meminta orang-orang mengiriminya pengalaman saat menggunakan Tinder, yang kemudian dipublikasikan dengan ilustrasi yang terinspirasi oleh kisah mereka.

Hubungan Instan adalah kisah hubungan maya yang berakhir di ranjang lima menit setelah pasangan itu bertemu untuk pertama kalinya dalam kehidupan nyata, dan kemudian berkembang menjadi cinta abadi.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Kredit: Indu Harikumar
Image caption Indu Harikumar terinspirasi oleh Munch untuk salah satu ilustrasinya.

Tetapi tentu saja Venus sendiri, dewi cinta dan ibu dewa asmara, Cupid, yang telah terbukti menjadi inspirasi utama seniman. Venus dipakai untuk penggambaran cinta dan hasrat, meskipun kehidupan cintanya sendiri jauh dari kebahagiaan sempurna.

cinta, adam, hawa, tinder Hak atas foto Credit: Kunsthalle Bremen
Image caption Kisah Venus dan Cupid, seperti yang diperlihatkan dalam lukisan tahun 1740 oleh Carle (Charles André) van Loo, adalah kisah yang rumit.

"Venus menikah dengan Vulcan, tetapi Cupid bukan anak mereka. Cupid adalah hasil dari perselingkuhan dengan Mars," kata Mickein.

"Cinta itu tidak sederhana atau jelas. Cinta itu rumit, "katanya. Dengan atau tanpa bantuan internet, tidak ada yang akan mengubah itu.

Mungkin itulah mengapa tidak ada perwujudan cinta yang lebih sempurna yang bisa ditemukan.


Anda bisa membaca versi asli tulisan ini di BBC Culture dengan judul What connects Adam and Eve to Tinder.

Topik terkait

Berita terkait