Kisah pekerja rumah tangga pria: ‘Saya minoritas di antara minoritas'

Eman Villanueva Hak atas foto Eman Villanueva

Pekerjaan Eman Villanueva membuat dia terus berusaha - secara harfiah dan metaforis.

Dia bangun pukul tujuh dan mulai segera bekerja. Tugas pertamanya adalah menyapu, mengepel, dan menyedot debu lantai.

Setelah bersih-bersih, dia mengganti seprai keluarga dan mencuci pakaian. Terkadang, dia memasak sarapan untuk majikannya. Di sore hari, dia harus berbelanja bahan makanan.

Dia bekerja delapan jam sehari, lima hari seminggu, tetapi sangat menyadari bahwa banyak orang lain dalam perannya yang tidak seberuntung itu dan bekerja berjam-jam.

Dia pembantu rumah tangga dan jenis kelaminnya adalah apa yang membuat profesinya sangat tidak biasa di Hong Kong.

"Saya bagian dari minoritas di antara minoritas," kata orang Filipina berusia 46 tahun, yang telah bekerja di kota itu selama hampir tiga dekade.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Suhu udara rata-rata di Hong Kong mencapai 31 derajat celcius - dan pemakaian AC oleh pembantu rumah tangga sempat menjadi persoalan

Jarang sekali

Terdapat 11,5 juta pekerja rumah tangga migran di seluruh dunia, menurut laporan 2015 oleh International Labour Organization.

Negara-negara di Timur Tengah, Asia Tenggara dan Pasifik, serta Eropa Utara, Selatan dan Barat menampung 66% populasi pekerja rumah tangga migran.

Dan kelompok ini didominasi perempuan, dengan jumlah perempuan lebih dari 70%.

Di Hong Kong pembagian ini bahkan lebih jelas; hampir seluruhnya perempuan. Hanya sebagian kecil dari pekerja ini - kurang dari 2% dari 370.000 pekerja rumah tangga asing, banyak di antaranya berasal dari Filipina dan Indonesia - adalah laki-laki.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Pembantu rumah tangga di Hong Kong kebanyakan mendapat satu hari libur dalam seminggu

Merendahkan wanita

Villanueva percaya bahwa stereotip gender patut disalahkan atas kesenjangan dan alasan mendasar mengapa begitu sedikit pekerja rumah tangga pria yang dipekerjakan di Hong Kong.

"Jika wanita bisa memasak, pria juga bisa. Jika wanita bisa membersihkan rumah, pria juga bisa," katanya.

"Adalah salah untuk berpikir bahwa pekerjaan semacam ini sebenarnya hanya untuk wanita. Ini merendahkan atau memandang rendah perempuan," tuturnya kemudian.

"Pembantu rumah tangga adalah orang yang bisa melakukan berbagai hal sekaligus. Mereka pengasuh, juru masak, petugas kebersihan dan perawat," zlanjutnya.

Ketika Villanueva baru berusia 18 tahun, ia memutuskan untuk menyelesaikan pendidikan dan pergi bekerja sehingga ibunya bisa pensiun.

Satu-satunya tujuannya adalah menghasilkan cukup uang untuk menempatkan kedua saudara perempuannya di universitas - demi mendapatkan kehidupan yang lebih layak. Keduanya menyelesaikan universitas karena dia.

Sebagai seorang anak, tumbuh di Laguna, sekitar 60 mil dari Manila, Villanueva terbiasa melakukan pekerjaan rumah. Ibunya, yang menjadi pencari nafkah satu-satunya keluarga setelah ayahnya meninggal, bersikeras bahwa semua anaknya membantu dalam pekerjaan rumah.

Meskipun demikian, Villanueva benar-benar tidak siap untuk menjadi pembantu rumah tangga penuh waktu di Hong Kong.

Keluarga pertama tempat dia bekerja tinggal di apartemen seluas 2.000 kaki persegi, lima kamar tidur. Dia harus mencuci semua jendela dan tiga mobil setiap hari. Selain membersihkan, dia juga pengasuh untuk tiga anak majikannya.

"Ketika Anda tidak melakukannya secara sukarela dan Anda harus melakukannya untuk mencari nafkah, itu benar-benar berbeda," tambahnya.

"Ini adalah pekerjaan yang sangat sulit; Saya tidak berpikir banyak orang di sini ingin mengambilnya. "

Hak atas foto Eman Villanueva
Image caption Villenueva melakukan aksi bersama pekerja migran Filipina yang lain, menuntut kehidupan yang lebih layak.

'Kami tidak disambut'

Di bawah hukum Hong Kong, pekerja rumah tangga asing memiliki perlindungan yang sama atas hak-hak mereka sebagai pekerja lokal.

Mereka dijamin satu hari libur per minggu. Pengusaha wajib menyediakan makanan dan perawatan medis gratis, dan upah minimum bulanan ditetapkan sebesar HK $ 4,520 (£ 450).

Tetapi tidak ada batasan pada jumlah jam yang diminta pembantu rumah tangga. Karena mereka tinggal bersama majikan mereka, mereka secara efektif selalu siaga.

Lebih dari 70% pekerja rumah tangga asing mengatakan mereka bekerja lebih dari 13 jam sehari, menurut sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Chinese University of Hong Kong pada 2017.

Dan ada sejumlah kasus pelecehan di tangan majikan yang tidak bermoral.

Villanueva mengatakan masalah terbesar adalah hukum imigrasi yang diskriminatif.

Pekerja terampil dari luar negeri yang tinggal di Hong Kong selama tujuh tahun berturut-turut memenuhi syarat untuk tinggal permanen - tetapi pekerja rumah tangga asing tidak memenuhi syarat.

"Hong Kong tidak menyambut kita," katanya.

"Ketika kita tua atau sakit, mereka akan meminta kita untuk kembali ke negara kita."

Villanueva telah memperjuangkan hak-hak yang lebih besar untuk sesama pekerja rumah tangga selama 26 tahun.

"Pekerja rumah tangga dibayar rendah," katanya.

"Mereka kurang dihargai di masyarakat. Banyak politisi di Hong Kong berpikir bahwa pekerja rumah tangga tidak terampil, tidak profesional atau bahkan tidak berpendidikan. "

Villanueva telah menjadi pemimpin kelompok pekerja migran yang berkampanye untuk kondisi yang lebih baik sejak tahun 1993 - dan dia telah memimpin 2.000 pekerja rumah tangga asing turun ke jalanuntuk menuntut bayaran yang lebih baik.

Kontribusi mereka terhadap ekonomi negara asal mereka tidak dapat diremehkan. Misalnya, pengiriman uang dari pekerja luar negeri pada umumnya menyumbang US$28 miliar pada 2017, atau sekitar 9% dari PDB Filipina.

Tidak mudah mencari nafkah sebagai pembantu rumah tangga yang jauh dari rumah - dan harapan terbesar Villanueva adalah agar putrinya yang berusia dua tahun tidak perlu mengikuti jejaknya.

"Saya berharap suatu hari nanti, kita tidak perlu lagi meninggalkan keluarga kita dan bekerja di luar negeri."

Anda bisa membaca versi bahasa Inggris dari artikel ini, 'The minority within the minority' di laman BBC Capital.

Berita terkait