Bagaimana Instagram bisa menghasilkan para perancang

Pierre Yovanovitch Hak atas foto Pierre Yovanovitch

Tidak mengherankan bahwa Instagram, dari semua platform media sosial, memicu imajinasi penggemar desain di seluruh dunia - baik itu desainer, penulis, fotografer, atau penggemar desain.

Formatnya terutama bersifat visual dan bisa dipelajari baik seluruh komposisi ato hanya cuplikan snapshot. Format perseginya, yang bisa dibagi dengan jaring-jaring sejajar, sangat sederhana, menarik dan rapi.

Instagram digunakan oleh pecinta desain sebagai bentuk ekspresi diri, untuk mengkomunikasikan kepekaan dan inspirasi mereka kepada orang lain dengan cara kurasi yang sangat tinggi, yang mewakili kepribadian dan selera mereka, sekaligus, berpotensi, dengan caption yang menyampaikan wawasan pribadi.

Dalam bentuk gambar, foto, atau video, Instagram dapat menampilkan karya perancang dan mempublikasikan bisnis mereka, dan karena itu adalah alat komersial yang berguna dan gratis. Bagaimana Instagram bisa menghasilkan para perancang

Ini juga media visual serbaguna: ini memungkinkan foto dan video disajikan dengan menggunakan fitur insta story yang dirancang mirip komidi putar (berbagai gambar yang dilekatkan pada satu tulisan yang bisa dilihat dengan menggesek gambar pertama).

Hak atas foto Justina Blakeney
Image caption Instagram adalah platform ideal bagi perancan interior seperti @jungalow, yang memiliki karya dengan suasana bohemian, dan diikuti oleh banyak orang

Instagram yang berbasis desain digunakan oleh perorangan, usaha kecil, majalah seperti Dezeen (lihat @dezeen) dan It's Nice That (@itnsicethat), museum termasuk Cooper Hewitt, Smithsonian Design Museum di New York (@cooperhewitt) dan Desain London Museum (@designmuseum) serta perusahaan besar seperti konsultan desain Pentagram (@pentagram) dan produsen furnitur Herman Miller (@hermanmiller).

Melalui hashtag, Instagram menghubungkan orang-orang dengan sensibilitas visual yang sama dan sangat spesifik, namun dengan cara yang relatif organik dan tidak dapat diprediksi. Bila seseorang merespons gambar akun lain dengan baik, mereka bisa berada di manapun di dunia ini.

"Komunitas desain Instagram sangat beragam, berbagi segala sesuatu mulai dari praktik desain tradisional sampai bentuk seni khusus," kata juru bicara perusahaan tersebut.

Hak atas foto Pierre Yovanovitch
Image caption "Saya suka interaktif," ujar perancang interior Pierre Yovanovitch, yang bergabung dengan platform ini sejak 2015.

Dan sementara Twitter dipandang agresif, Instagram adalah ruang yang lebih aman dan kurang menghakimi untuk bertukar gambar dan pemikiran secara langsung dan mudah dicerna.

Komunitas ini berkembang pesat sejak Instagram diluncurkan pada 2010. Hingga September 2017, platform ini memiliki 800 juta pengguna.

Salah satu pengguna awal adalah desainer dan artis Justina Blakeney yang berbasis di Los Angeles. Dia memiliki sebuah blog dan toko desain online bernama Jungalow dan penulis The New Bohemians Handbook: Come Home to Good Vibes (Abrams, £ 19,99).

Akunnya, @thejungalow, sekarang memiliki lebih dari 880.000 pengikut, dan platform ini mungkin merupakan ruang pamer yang sempurna untuk kecintaannya pada warna juicy dan motif botani mewah.

"Saya sudah di Instagram sejak awal 2011," katanya.

"Seorang teman menyebut itu sebagai versi visual dari Twitter untuk orang-orang visual. Ini platform media sosial favorit saya karena bersifat visual dan sederhana. Bagi saya, banyak hal yang membuat sebuah gambar menarik - bisa indah, berkaitan, lucu, penuh warna, merangsang pemikiran atau bergerak. "

Kate Watson-Smyth yang berbasis di Inggris memiliki bisnis multi-lini yang sama dengan nama payung Mad About the House.

Hak atas foto Kate Watson-Smyth
Image caption Akun yang sangat berpengaruh, @mad_about_the_house adalah buku harian visual dengan teks yang lucu.

Seorang jurnalis desain, dia memiliki sebuah blog dan akun instagramnya @mad_about_the_house (dengan hampir 80.000 pengikut) adalah buku harian visual, yang terutama menampilkan gambar rumahnya disertai dengan teks lucu.

Dinding rumahnya yang hijau dan muram, merupakan elemen pemersatu dalam postingannya, yang oleh British Vogue disebut salah satu dari 10 alamat utama Instagram.

"Saya memposting gambar baru sekitar jam 7 pagi, Senin sampai Jumat. Saya menggunakannya sebagai situs micro-blogging, terkadang memberi tip tentang desain interior, "kata Watson-Smyth, juga penulis buku baru Mad About the House: How to Decorate Your Home with Style, yang akan diterbitkan pada bulan Maret.

Foto-fotonya dibuat dengan susah payah: "Saya menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mengejar citra yang sempurna dan bisa menghabiskan satu jam untuk memindahkan benda-benda ke kiri atau ke kanan satu atau dua inci. Saya membeli kamera yang sangat bagus tahun lalu dan memiliki grid untuk memastikan vertikal vertikal dan horisontal horizontal saya. "

Kehidupan di dalam rumah

Sementara itu, desainer interior Prancis Pierre Yovanovitch, yang bergabung dengan Instagram pada tahun 2015 dan memiliki hampir 80.000 pengikut (di @ pierre.yovanovitch), mengatakan "Saya langsung menyukainya. Saya sangat ingin berkenalan dengan platform yang merupakan sifat kedua milenium karena mereka adalah influencer masa depan. Saya suka interaktivitas gambar juga - Anda dapat memperbesarnya, mengirimnya ke pengguna Instagram lain ... "

Untuk perancang furnitur dan blogger Paddy Pike - yang menggunakan kamera Leica TL2 untuk mengirim gambar interior dan perabotan yang dia kagumi di akunnya @ paddy.designs - instagram adalah alat vital:

"Ini jauh lebih hemat biaya daripada kebanyakan iklan seperti itu. bebas. Ini hanya masalah waktu sebelum desainer mengeluarkan sebagian besar anggaran iklan mereka ke media sosial. "

Hak atas foto Paddy Pike
Image caption Seperti para instagrammer laiinnya, perancang furnitur Paddy Pike menggunakan platform ini untuk promosi, sekaligus sebagai mood board di akun @paddy.designs

Menurut Miguel Flores-Vianna, seorang fotografer lepas, fotografer, dan penulis Haute Bohemians, pemilik akun Instagram @miguelfloresvianna memiliki 64.000 pengikut,

"Motivasi utama saya adalah untuk berbagi apa yang saya alami. Saya sering bepergian, melihat hal-hal hebat. Saya harap gambar saya membantu pengikut saya untuk belajar tentang tempat-tempat ini juga."

"Instagram bisa menjadi alat yang murah hati dan saya mengagumi mereka yang menggunakannya dengan cara ini. "

Hak atas foto Miguel Flores-Vianna
Image caption "Motivasi utama saya adalah untuk berbagi apa yang saya alami," ujar penulis dan fotografer Miguel Flores-Vianna

Halaman Instagram yang terkenal dengan warna-warni dari perancang Camille Walala yang berbasis di London ini merupakan cerminan dari karya bersemangatnya yang sangat memukau, yang berbentuk mural besar dan peralatan rumah tangga yang bermotif, dan dipengaruhi oleh Op Art 1960 dan desain kolektif Memphis tahun 1980an.

Tapi lebih dari itu - ini memberi wawasan tentang apa yang membuat dia sebagai perancang yang andal, karena ini mencakup banyak sekali gambaran tentang apa yang memengaruhinya.

"Apa pun yang saya lihat yang mengilhami saya, saya akan memotret. Saya akan mengunggahnya ke Instagram dan menggunakannya sebagai bagian dari penelitian saya," katanya.

Hak atas foto Camille Walala
Image caption Laman instagram dengan warna-warna mencolok miliki Camille Walala mencerminkan karya bersemangatnya yang sangat memukau

Seperti yang ditunjukkan oleh juru bicara Instagram: "Selain menyoroti disain yang luar biasa, akun yang sukses melibatkan dan memelihara komunitas mereka dengan berbagi di balik layar, konten pribadi yang tidak akan Anda lihat di tempat lain."

Memang, terlihat secara kolektif, laman Instagram dapat terlihat seperti menggambarkan suasana hati pribadi perancang - dan satu yang dapat ditambahkan ke ad infinitum.

Anda bisa membaca versi asli dari tulisan ini di The designers made by Instagram di BBC Culture

Berita terkait