Mengapa Fifty Shades Freed adalah film yang gagal total?

Fifty Shades Freed Hak atas foto Universal

Sering dikatakan bahwa otak adalah zona erotis yang paling penting. Sering dikatakan juga, bahwa tidak ada yang lebih seksi daripada selera humor.

Saya tidak yakin apakah salah satu dari pernyataan ini telah terbukti secara ilmiah, tetapi jika memang demikian, bisa dijelaskan mengapa Fifty Shades Freed sama merangsangnya dengan menatap selembar kertas yang enteng dan dingin.

Ini adalah film ketiga yang diadaptasi dari trilogi 'pecandu seks S&M' karya EL James tentang dua tokoh protagonis: dua pasangan yang tidak tahan untuk sekdar bepegangan tangan -jadi pastinya selalu terangsang.

Namun, Fifty Shades Freed begitu tidak menggariahkannya sehingga mungkin bisa digunakan sebagai terapi di klinik kecanduan seks. Absennya kecerdasan dan keasyikan pasti merupakan faktornya.

Film ini dibuka dengan Ana Steele (Dakota Johnson) menikah dengan Christian Grey (Jamie Dornan), lulusan Seattle yang paling keren. Pernikahan mewah mereka diungkapkan melalui suatu montase. Sama halnya dengan bulan madu mewah mereka di Prancis dibagikan dalam sebuah montase.

Dan kemudian, semua yang lain hanyut dengan struktur atau intrik begitu sempit sehingga bisa juga menjadi montase.

Ana dan teman-temannya membeli gaun; Christian membeli rumah. Ana mengendarai mobil; Christian mengendarai sebuah jet ski. Konsumsi yang merupakan iklan-iklan product placement yang sangat mencolok itu terus berlangsung, tapi hampir tidak ada pemaknaan pribadi, dan bahkan plotnya pun minim.

Apakah akan terlalu kejam pada tahap ini jika disebutkan bahwa penulis skenario, Niall Leonard, juga kebetulan suami EL James sendiri? Mungkin.

Tapi, untuk bersikap adil, naskahnya tidak lebih hancur-hancuran ddari penyutradaraan James Foley. Di antara mereka, mereka tampaknya telah mengarah pada ketidaknyamanan yang akan terjadi pada acara TV realitas Kardashian yang diawasi Tommy "The Room" Wiseau.

Meski begitu, Fifty Shades Freed tidak sepenuhnya tanpa insiden.

Hak atas foto Universal

Sesekali, Ana pergi ke kantornya di sebuah perusahaan penerbitan, dan kemudian ternyata dia adalah satu-satunya editor senior fiksi di Amerika yang tidak memiliki satu naskah atau buku besutannya di rumahnya.

Dan sesekali dia dan Christian bertengkar tentang apakah akan memiliki anak-anak - semacam konflik antara kerja dan kehidupan yang yang akan susah masuk alur kisah Charlotte dalam episode Sex and the City.

Dan terkadang - aduh, sangat jarang - pembuat film ingat bahwa Ana dikuntit oleh mantan bosnya yang psikotik, Jack Hyde (Eric Johnson), yang pada titik itu, kebodohan mulai marak, tapi semangatnya tidak.

Serangan-serangan Hyde yang motifnya kabur terhadap Ana diurungkan dengan enteng dan menggelikan: koleksi cambuk Christian kemungkinan lebih akan membuatnya mengalami cedera. Tapi masih sulit untuk memahami mengapa Jack diperlakukan dengan sangat acuh tak acuh oleh aparat.

Di tengah film, dia mencoba menculik Ana dari flat megah keluarga Grey. Setelah pengawalnya mengatasinya - tanpa bersusah payah - seorang detektif polisi meyakin Ana: "Jangan khawatir tentang Hyde, kami punya cukup bukti untuk menahannya."

Dan, entah bagaimana, dia mengatakannya dengan muka datar. Cukup untuk menahannya?! Orang itu baru saja masuk ke rumah Christian Grey - pria terkaya dan paling berpengaruh di kota ini! Dan dia menodongkan pisau begitu panjang kepada pengantin baru Christian Grey!

Tentu saja Anda sudah cukup punya bukti untuk menahannya! Anda bahkan mungkin sudah cukup punbya bukti untuk mengirimnya langsung ke kursi listrik! Tapi ternyata tidak.

Beberapa menit kemudian, Hyde diberi pembebasan dengan jaminan dan keluar menghirup udara bebas - dan tidak ada yang memberitahu Christian. Begitulah keterlaluan bodohnya Fifty Shades Freed.

Bisa saja dikatakan bahwa semua itu tidak apa-apa, dan bahwa film itu toh hanya penting untuk adegan seksnya. Tapi itu pun datar-datar saja.

Christian, tampaknya, sangat terobsesi dengan cambuk dan rantai sejak serial ini dimulai. Dia mungkin sangat mengendalikan berbagai aspek kehidupan Ana secara menjengkelkan, tapi ihwal seks bondage?

Paling banter, pengantin baru ini melakukan seks di dalam mobil (mobil yang diparkir, ingatlah: utamakan keselamatan), dan seks di meja dapur di rumah liburan mereka di Aspen, itupun kemudian Christian takut bisa membangunkan tamu mereka.

Dan kendati persetubuhan mereka, secara teori, bisa menggemaskan, berbagai hal tidak asyik film ini jadi ibarat pancuran air dingin.

Dornan yang selalu mengerutkan kening harus disalahkan.

Seperti biasa, Johnson membawa rayuan yang sangat dibutuhkan dan emosi manusia wajar kepada Ana, tapi Dornan selalu terdengar seolah hidungnya tersumbat, dan selalu terlihat seakan dia lebih suka berada di rapat dewan keesokan harinya.

Dalam satu adegan, Christian sangat dongkol kepada Ana sehingga dia memberi isyarat keras "jangan-malam ini-saya sudah-sakit kepala", dan itulah satu-satunya saat ketika penampilan Dornan terlihat meyakinkan

Begitu payah di semua lini, Fifty Shades Freed mungkin lebih bisa ditonton jika Christian dimainkan oleh Hugh Grant era Bridget Jones atau oleh Michael Douglas pada era Wall Street - atau oleh aktor manapun yang memiliki kepercayaan diri, keangkuhan, dan sedikit kilasan jahat.

Tapi sebaliknya, kita terjebak dengan seorang lelaki terkemuka yang nampaknya sedang mengalami masa-masa menyengsarakan. dan setiap orang di jajaran penonton akan mengalami masa-masa menyengsarakan juga.


Anda bisa membaca versi bahasa Inggris artikel ini, Fifty shades freed is a total disaster, di BBC Culture.

Topik terkait

Berita terkait