10 film terbaik tahun 2018: Dari SpiderMan sampai astronot pertama di bulan

Spider-Man: Into the Spider-Verse Hak atas foto Marvel Entertainment

BBC Culture memilih 10 film terbaik yang dirilis tahun ini. Selain film-film superhero seperti Spider-Man: Into the Spider-Verse, film independen seperti Shoplifters yang memenangi Palme d'Or di Festival Film Cannes tahun ini menjadi pilihan kami.

A Quiet Place

Aktor serial The Office, John Krasinski, menulis skenario, menyutradarai sekaligus membintangi A Quite Place bersama istrinya, Emily Blunt, yang juga berperan sebagai istrinya di film ini.

A Quiet Place adalah film horor menegangkan yang menawarkan suatu konsep baru: monster alien telah memusnahkan sebagian besar umat manusia, tetapi karena mereka tak terlihat, mereka memburu buruan mereka dengan mendengar suara yang mereka buat.

A Quiet Place Hak atas foto Platinum Dunes

Ini artinya, sang aktor utama dan istrinya serta anak-anak mereka harus berbicara dalam bahasa isyarat dan berjalan dengan kaki telanjang; bahkan cangkir yang jatuh atau tawa yang keras dapat menyebabkan kematian yang mengerikan dan secepat kilat.

Krasinski mengambil konsep film-B untuk A Quite Place dan ancaman terhadap keluarga - dengan serius. Dia terus menemukan cara baru untuk menyiksa para karakter dan penonton, tetapi mereka semua muncul secara logis dari premis dan latar belakang.

A Quiet Place membuat Anda tertawa akan kepintarannya sambil menggeliat dengan ketegangan yang konstan.

Shoplifters

Dari sudut pandang tertentu, para pahlawan dalam Shoplifter (pengutil) bukan hanya sekedar pengutil: mereka adalah penipu, penculik anak, dan lebih dari itu.

Tapi drama sosiopolitik karya Hirokazu Kore-eda, yang memenangkan Palme d'Or di Festival Film Cannes tahun ini, mengambil pandangan yang lebih simpatik.

Shoplifters Hak atas foto AOI Promotion

Film ini mengisahkan tiga generasi keluarga yang penuh kasih, dipimpin oleh Osamu (Lily Franky) dan Nobuyo (Sakura Ando).

Terjepit di sebuah bungalow Tokyo yang sempit, mereka menambah penghasilan mereka dengan berbagai penipuan kecil dan pencurian, dan sementara Kore-eda tidak meromantisasi kejahatan mereka, skenarionya yang berlapis-lapis dan pemeran yang bagus menunjukkan betapa lembut dan sungguh berartinya anggota keluarga.

Akhirnya, tindakan mereka tampak perlu, bahkan heroik, dan kemalangan mereka akan membuat penonton yang berhati keras terisak.

Cold War

Film ini mendefinisikan kisah dua kekasih yang tidak dapat hidup dengan satu sama lain tetapi tidak dapat hidup tanpa satu sama lain.

Wiktor (Tomasz Kot) dan Zula (Joanna Kulig) bertemu di Polandia pada 1950-an ketika Wiktor merekrut penyanyi dan musisi untuk ansambel lagu rakyat yang disponsori negara.

Cold War Hak atas foto Opus Film

Perselingkuhan mereka yang penuh gairah membawa mereka bolak-balik melintasi 'Tirai Besi', tetapi, sama menyenangkannya dengan kebahagiaan yang mereka miliki di klub-klub jazz dan gedung konser di sepanjang jalan, mereka tidak pernah cukup puas.

Film besutan sutradara Polandia, Pawel Palikowski ini didasarkan pada memori akan orang tuanya ("Mereka berdua adalah orang-orang yang kuat dan luar biasa," katanya, "tetapi sebagai pasangan mereka adalah bencana yang tidak pernah berakhir.").

Namun, lebih luas lagi, perang dingin adalah sebuah periode sejarah dan penuh akan kisah tentang kehidupan imigran.

Selain itu, tidak ada film lain tahun ini yang memiliki sinematografi hitam-putih yang menggairahkan atau sejumlah lagu yang menarik.

If Beale Street Could Talk

Film ini mengisahkan pasangan muda (Stephan James dan KiKi Layne) yang terpisah karena kemiskinan, brutalitas polisi dan rasisme yang melembaga.

Film yang diadaptasi oleh Barry Jenkins dari novel karya James Baldwin ini pula memuat polemik yang marah.

If Beale Street Could Talk Hak atas foto Sony Pictures

Namun, sebenarnya, If Beale Street Could Talk adalah balada lembut yang memuji penyembuhan cinta yang datang dari pasangan romantis, anggota keluarga dan teman-teman.

"Saya menggali orang-orang yang saling mencintai," kata karakter Dave Franco.

"Hitam, putih, hijau, ungu, tidak masalah bagiku."

Yang lebih ajaib adalah kesan bahwa Jenkins baru saja menemukan media film. Artinya, Anda hampir bisa percaya bahwa dia tidak memiliki prasangka tentang kronologi atau warna atau suara, jadi dia telah menemukan sendiri bagaimana musik dan gambar bergerak dapat disatukan.

Dia telah membuat film yang mengawang-ngawang dan bernuansa jazz, yang tidak ada duanya.

The Favourite

Sutradara Yorgos Lanthimos mengkhususkan diri dalam visi yang keliru dari masyarakat kontemporer, seperti dalam film-filmnya: Dogtooth, The Lobster, The Killing of a Sacred Deer. Jadi, sulit membayangkan apa yang akan ia lakukan dengan drama sejarah tentang bangsawan Inggris.

The Favorite ternyata sama anehnya dengan film-filmnya yang lain, tetapi tidak satu pun di antara film-film itu yang lucu, mewah, atau menyentuh.

The Favourite Hak atas foto Film4

Berlatar belakang pada awal 1700-an, ketika Ratu Anne yang sakit (Olivia Colman) bergantung pada sahabatnya Sarah (Rachel Weisz), Duchess of Marlborough, untuk bernegosiasi dengan bangsawan yang bertengkar di negara itu.

Tapi ketika sepupu Sarah yang ambisius Abigail (Emma Stone) pindah ke istana, film ini menjadi panggung untuk mereproduksi film All About Eve, dengan lebih banyak seks, muntah dan lobster.

Skenario yang ditulis oleh Deborah Davis dan Tony McNamara adalah jamuan penghinaan yang lezat; dan ketiga bintangnya layak menjadi favorit dalam ajang penghargaan.

Spider-Man: Into the Spider-Verse

Tahun ini menjadi tahun yang sensasional untuk film-film superhero, dengan film Black Panther membuka jalan bagi superhero orang Afrika, dan The Avengers: Infinity War yang mengumpulkan puluhan superhero dalam satu film.

Namun, tak satu pun dari mereka yang seistimewa Spider-Man: Into the Spider-Verse. Sebuah karya seni psikedelik pop yang memadukan animasi digital dan ilustrasi yang dilukis dengan tangan.

Spider-Man: Into the Spider-Verse Hak atas foto Marvel Entertainment

Dalam penggunaan teks dan gaya ilustrasi yang berbenturan, film ini lebih dekat dengan buku komik daripada kebanyakan film superhero, tetapi juga sinematik yang memukau.

Dan kisah bertema superhero laba-laba dari berbagai realitas alternatif adalah kisah postmodern yang berani, tetapi juga, pada dasarnya, adalah kisah seorang remaja Brooklyn yang penuh cinta.

Pencipta Spider-Man, Stan Lee dan Steve Ditko, keduanya meninggal pada tahun 2018. Spider-Man: Into the Spider-Verse adalah monumen yang sempurna.

The Rider

Film kedua yang ditulis dan disutradarai oleh ChloƩ Zhao ini merupakan film koboi modern tentang seorang pembalap rodeo muda, Brady Jandreau, yang ditendang kepalanya oleh seekor kuda.

Dia tahu bahwa jika dia kembali ke rodeo, dia mempertaruhkan nyawanya - kerusakan otak sahabatnya bahkan lebih parah - tetapi dia tidak bisa membayangkan apa lagi yang harus dilakukan.

Catatan manusiawi tentang pemulihannya yang lambat ini memiliki banyak hal menarik untuk dikatakan tentang tekanan teman sebaya, ikonografi Wild West, dan orang-orang dengan ruang terbuka lebar di sekitar mereka, tetapi tidak ada tempat untuk pergi.

The Rider Hak atas foto Highwayman Films

Tapi apa yang benar-benar menakjubkan adalah cara Zhao menyatukan fakta dan fiksi. Jangan salah, The Rider adalah drama yang diasah dengan baik, tetapi ia memperoleh kekuatannya karena didasarkan pada pengalaman Jandreau sendiri, dan sebagian besar orang di dalamnya memainkan versi mereka sendiri.

Jarang ada film yang memiliki realisme dokumenter dan keagungan puitis yang digabungkan dengan begitu cekatan atau dengan efek yang begitu mengharukan.

Leave No Trace

Delapan tahun setelah Winter's Bone, sutradara dan penulis pendampingnya, Debra Granik kembali dengan film drama dewasa lainnya yang tanpa kompromi namun mudah dicerna, serta wawasan lain tentang kehidupan orang Amerika yang terpinggirkan.

Ben Foster benar-benar bisa dipercaya menjadi veteran perang yang tinggal jauh di dalam hutan di taman nasional; Penampilan Thomasin McKenzie yang penuh dengan kehati-hatian ketika putrinya yang remaja, Tom, mengingatkan bahwa Granik yang memberi Jennifer Lawrence peran utama yang terobosannya di industri film.

Leave No Trace Hak atas foto Topic Studios

Film ini tegang dan penuh dengan insiden, tetapi hangat dan bersahaja, juga: kisah pahit tentang seorang anak perempuan penyayang yang menyadari bahwa cara bertahan hidup ayahnya tidak pernah bisa menjadi miliknya.

Pidato perpisahannya berbunyi seperti ini: "Ayah. Saya tahu Anda akan tinggal jika Anda bisa." Tidak ada lagi yang bisa dikatakan.

First Man

Sutradara dan bintang dari La La Land, Damien Chazelle dan Ryan Gosling bersatu kembali untuk film biografi Neil Armstrong, orang pertama yang berjalan di bulan.

Film ini menyampaikan dengan kekuatan yang menghancurkan betapa susahnya menjadi perintis luar angkasa pada 1960-an, dan keberanian yang diperlukan untuk mengikat diri Anda dalam salah satu bentuk transportasi paling tidak nyaman dan berbahaya yang pernah dibuat.

First Man Hak atas foto Daniel McFadden/Universal Studios and Storyteller

Tapi Chazelle dan timnya menolak untuk mengubah Armstrong menjadi pahlawan Amerika. Bagi beberapa pemirsa, ketabahannya membuatnya membosankan, tetapi bagi orang lain (termasuk saya) kesederhanaan dan ketenangan Armstrong dalam menghadapi tragedi pribadi yang sangat besar dan tantangan profesional sangat menyayat hati.

Sebuah rekreasi melankolis dari kemenangan yang mendua, film ini membuat Anda bertanya apakah orang pertama di bulan bisa bahagia di Bumi.

Sweet Country

Film koboi karya Warwick Thornton berlatar belakang di Australia pada tahun 1920-an.

Tokoh utamanya, Sam (Hamilton Morris) adalah petani Aborigin yang membunuh pemerkosa istrinya demi membela diri, dan kemudian terus melarikan diri melalui padang pasir purba yang spektakuler.

Sweet Country Hak atas foto Bunya Productions

Pengejarannya diedit secara artifisial, dengan flashback disorientasi dan flashforwards bertitik melalui tindakan. Tetapi setiap bidikan dan setiap kata memiliki tujuan - sesuai dengan karakter Aborigin yang cenderung tetap diam sementara "whitefellas" (termasuk yang dimainkan oleh Sam Neill dan Bryan Brown) mengoceh.

Mengambil tema-tema asimilasi, perbudakan, agama, militer, aturan hukum, dan film itu sendiri, kisah indah keadilan dan ketidakadilan perbatasan ini adalah salah satu film terbaik dan paling penting yang pernah dibuat tentang sejarah Australia.

Anda bisa membaca versi bahasa Inggris dari artikel ini, The 10 best films of 2018 di laman BBC Culture.

Topik terkait

Berita terkait