Ulat seharga Rp260 juta per kilo

Ulat-jamur Hak atas foto Getty Images\Kevin Frayer
Image caption Jasad kering ulat yang dijangkiti parasit dapat laku dengan harga sekitar Rp260 juta (atau $20.000 ) per kilogram.

Di sebuah kios dekat toko kelontong di Cina selatan, pelanggan disambut dengan kumpulan benda kering yang tertata rapi. Amati lebih dekat, dan Anda akan menemukan ternyata mereka adalah ulat berukuran sekitar 2,5 cm, dengan semacam tangkai keluar dari kepala mereka.

Ulat itu, dan anggota badan tambahannya, digemari di seluruh negeri. Ulat-ulat itu didapat dari Tibet dan Himalaya, dan tangkai itu adalah sejenis fungi (jamur) - tepatnya, Ophiocordyceps sinensis - yang mengambil alih tubuh inang mereka, membunuhnya, kemudian menerobos keluar kepala si inang yang malang.

Pertumbuhan parasit ini menarik dari sudut pandang ilmu alam. Akan tetapi alasan ulat-ulat itu ditata begitu rapi di hadapan pelanggan ialah ilmu pengobatan tradisional Cina menganggap mereka dapat menyembuhkan hampir semua penyakit, dari asma hingga kanker.

Hak atas foto Getty Images\Kevin Frayer
Image caption Ulat-ulat itu 'dipanen' di kawasan pegunungan terpencil di Cina.

Ulat-ulat itu juga dapat menjadi benda yang menaikkan status pemiliknya, efek yang juga diberikan kaviar dan mantel bulu. Jadi mereka dijual dengan harga sangat mahal, $20.000 (sekitar Rp266 juta) per kilogram, terkadang jauh lebih mahal.

Cerita menarik tentang kepopuleran ulat-jamur ini dapat Anda baca di majalah National Geographic. Michael Finkel menulis tentang perjalanan ke Tibet untuk melihat mereka 'dipanen' beberapa tahun lalu. Satu pasangan suami-istri yang ia ikuti berhasil menjual 30 ulat yang mereka dapat seharga 580 RMB, atau $90 (sekitar Rp 1,2 juta); namun di kota, satu pon (sekitar 500 gram) spesimen berkualitas tinggi bisa laku seharga $50.000 (sekitar Rp66 juta).

Anda tidak perlu memakannya sebanyak itu, tidak sekaligus. Orang biasanya merendam satu-dua ulat dalam air kemudian mencampurkannya dengan ramuan obat. Anda tetap perlu merogoh kocek cukup dalam untuk ini; satu-dua ulat dengan kualitas baik dapat dibeli dengan $10-15 (sekitar Rp133.000-200.000). Satu pint es krim impor, barang yang sangat mahal di toko kelontong Cina, kira-kira seharga itu. Ulat-ulat itu juga sering dijual bersama barang mewah lainnya, seperti teripang, dan kepopulerannya di Cina telah menyebabkan orang berlomba-lomba berburu teripang di belahan dunia lain, yang mengurangi populasinya.

Ulat-ulat dan parasitnya juga menghadapi ancaman itu. Industri yang sama mendorong pembantaian gajah dan badak; ketika makhluk dengan kecerdasan tinggi dibunuh manusia demi merasakan efek dari memakan tanduk mereka, itu cukup membuat spesies apapun gugup.

Hak atas foto Getty Images\Kevin Frayer
Image caption Ulat yang dikeringkan dapat terjual seharga $20.000 (Rp266 juta) per kilogram.

'Demam ulat-jamur' juga tidak sehat bagi beberapa manusia. Pada 2010, dua laki-laki tewas setelah berkelahi memperebutkan mereka di Nepal. Jamur parasit itu kemudian disertakan dalam daftar spesies dilindungi di Cina.

Akan tetapi, laporan CNN pada 2016 mengisyaratkan bahwa permintaan akan ulat-jamur ini mungkin menurun akibat kampanye antikorupsi yang tengah berjalan di Cina; hadiah Ophiocordyceps sinensis yang mahal mungkin lebih menjadi beban daripada kesenangan bagi seorang pejabat.

Dan tampaknya ulat-ulat itu semakin sulit ditemukan. Kevin Frayer, jurnalis foto Getty, pergi meliput kegiatan panen dan mengatakan bahwa di beberapa wilayah tempat pernah ditemukan 100 ekor per hari, kini hanya ditemukan empat atau lima.

Belum pasti apa yang akan terjadi pada ulat-jamur yang harganya mahal itu dan komunitas yang telah bergantung kepadanya. Siklus naik-turunnya tren bukan hal asing dalam hal makanan mewah. Seperti industri kaviar di Amerika Serikat, yang berkembang pesat selama beberapa dekade pada tahun 1800-an sebelum akhirnya bangkrut.

Pada saat ini, meskipun nasib si ulat dan parasitnya masih belum pasti, jasad keringnya masih laku dijual dengan harga mahal; di kios dekat toko kelontong yang saya ceritakan di awal, dua paket hadiah dijual dengan harga diskon 12.000 RMB (sekitar Rp24 juta); hidangan mahal, apapun mata uang yang Anda pakai.

----------

Anda dapat membaca versi bahasa Inggris artikel ini, The worms that cost $20,000 a kilo, di BBC Future.