Mampukah teknologi mengubah nasib para petapa modern Jepang?

hikikomori Hak atas foto Maika Elan

Di Jepang, setengah juta orang hidup sebagai petapa zaman modern. Mereka dikenal sebagai hikikomori—petapa yang menarik diri dari semua kontak sosial dan sering tidak meninggalkan rumah mereka selama bertahun-tahun. Dalam dunia yang serba terhubung seperti sekarang ini, rasanya sulit untuk melepaskan diri dari kehidupan sosial.

Aliran email, posting, tweet, komentar, dan gambar yang tak ada habisnya membuat kita terus terhubung ke kehidupan modern.

Tetapi di Jepang, setengah juta orang hidup sebagai petapa zaman modern. Mereka dikenal sebagai hikikomori —petapa yang menarik diri dari semua kontak sosial dan sering tidak meninggalkan rumah mereka selama bertahun-tahun.

Sebuah survei yang dilakukan pemerintah menemukan sekitar 541.000 (1,57% dari populasi), tetapi banyak ahli percaya jumlah totalnya jauh lebih tinggi karena dapat memakan waktu bertahun-tahun sebelum mereka mencari bantuan.

Kondisi ini awalnya dianggap hanya ada di Jepang saja, tetapi dalam beberapa tahun terakhir kasus yang sama telah muncul di seluruh dunia.

Di negara tetangga Korea Selatan, analisis tahun 2005 memperkirakan ada 33.000 remaja yang menarik diri secara sosial (0,3% dari populasi) dan di Hong Kong, dalam survei tahun 2014 mencatat sebanyak 1,9%.

Bukan hanya di Asia, kasus muncul di AS, Spanyol, Italia, Prancis, dan di tempat lain.

Apakah karena peningkatan kesadaran atau masalah yang berkembang masih belum jelas, tetapi kekhawatiran tentang isolasi sosial terus meningkat secara global.

Januari lalu Inggris menunjuk menteri pertamanya untuk kesepian dan data Badan Statistik Nasional baru-baru ini menemukan hampir 10% dari 16 hingga 24 tahun melaporkan merasa "selalu atau sering" kesepian.

Tema kontroversial tetapi umum dalam penelitian hikikomori adalah pengaruh isolasi teknologi modern. Setiap mata rantai potensial masih jauh dari diselesaikan, tetapi ada kekhawatiran generasi yang hilang di Jepang bisa menjadi kenari di tambang batu bara untuk masyarakat kita yang semakin terpisah.

Pada saat yang sama ada harapan teknologi dapat membantu membawa orang kembali dari jurang isolasi ini.'

Hak atas foto Maika Elan
Image caption Hikikomori acap kali merasa terisolasi sebagai imbas dari tingginya ekspektasi yang dibebankan kepadanya.

Istilah hikikomori, sering digunakan secara bergantian untuk kondisi dan penderitanya, diciptakan oleh psikolog Jepang Tamaki Saito dalam bukunya Withdrawal Social- Adolescence Without End yang dibuat pada 1998.

Saat ini kriteria yang paling umum adalah kombinasi isolasi fisik, penghindaran sosial dan tekanan psikologis yang berlangsung enam bulan atau lebih.

Kondisi ini awalnya dianggap "terikat budaya" dan ada alasan untuk berpikir masyarakat Jepang sangat rentan, kata Takahiro Kato, seorang profesor psikiatri di Universitas Kyushu di Fukuoka, yang mempelajari dan merawat hikikomori.

"Dalam bahasa Jepang ada pepatah yang sangat terkenal, 'Kuku yang menonjol akan dipalu'," kata Kato.

Dengan setengah bercanda, dokter berpostur tinggi ini menambahkan itu sebabnya dia berjalan dengan sedikit membungkuk sehingga dia tidak terlihat sombong.

Norma sosial yang kaku, harapan yang tinggi dari orang tua dan budaya rasa malu membuat masyarakat Jepang menjadi tempat subur bagi perasaan tidak mampu dan keinginan untuk tetap berada di bawah tembok pembatas, kata Kato.

Setelah berhenti dari pekerjaannya pada tahun 2015, Tomoki, 29, memberi tahu saya bahwa dia bertekad untuk kembali bekerja dan secara teratur mengunjungi pusat pekerjaan. Dia juga menghadiri sebuah kelompok agama hampir setiap hari, tetapi pemimpin kelompok itu mulai secara terbuka mengkritik sikap dan ketidakmampuannya untuk kembali bekerja.

Ketika dia berhenti menghadiri pemimpin itu memanggilnya beberapa kali seminggu dan tekanan, ditambah dengan yang berasal dari keluarganya, akhirnya menyebabkan dia menarik diri sepenuhnya. (Nama-nama semua hikikomori telah diubah untuk melindungi identitas mereka.)

"Aku menyalahkan diriku sendiri," katanya. "Aku tidak ingin melihat siapa pun, aku tidak ingin pergi keluar."

Di pusat dukungan hikikomori di kota Fukuoka, Ruang Yokayoka—ruang "santai" dalam dialek lokal satu per satu kelompok menggambarkan tekanan yang mereka rasakan sesuai.

"Sekolah adalah monokultur, setiap orang harus memiliki pendapat yang sama," kata salah satu pengunjung, Haru, 34.

"Jika seseorang mengatakan sesuatu, mereka keluar dari kelompok."

Hidup sesuai harapan masyarakat Jepang juga semakin sulit.

Stagnasi dan globalisasi ekonomi membawa tradisi kolektivis dan hierarki Jepang ke dalam konflik dengan pandangan dunia Barat yang lebih individualistis dan kompetitif, kata Kato.

Ketika orang tua di Inggris mungkin memberi sedikit perhatian kepada seorang anak yang menolak untuk meninggalkan kamar mereka, orang tua Jepang merasakan kewajiban yang kuat untuk mendukung anak-anak mereka bagaimanapun juga dan rasa malu sering mencegah mereka mencari bantuan, kata Kato.

Tetapi meningkatnya jumlah kasus di luar Jepang membuat orang mempertanyakan kondisi yang terikat budaya. Dalam sebuah studi 2015, Kato dan kolaborator di AS, Korea Selatan dan India menemukan kasus yang cocok dengan kriteria klinis di keempat negara.

Hak atas foto Maika Elan
Image caption Dalam seri foto potret karya Maika Elan ini, kita melihate Ikuo Nakamura, 34, seorang hikikomori yang mengunci diri di kamarnya selama tujuh tahun.

Penulis utama, Alan Teo, seorang profesor psikiatri di Oregon Health and Science University di AS, mengatakan ia secara teratur dihubungi oleh orang Amerika yang mengidentifikasi diri dengan kondisi tersebut.

"Orang-orang memiliki asumsi yang mendasarinya, ini pasti paling umum di Jepang," katanya.

"Jika Anda secara formal mengukur seberapa umum itu, kami mungkin akan menemukan beberapa informasi mengejutkan."

Psikiater Spanyol Angeles Malagon-Amor, dari Hospital del Mar di Barcelona, menemukan masalah selama program perawatan di rumah di Barcelona.

Malagon-Amor dan rekannya sering menemukan pasien dengan periode penarikan sosial yang panjang, yang membawanya ke literatur tentang hikikomori Jepang.

Antara 2008 hingga 2014 mereka menemukan 190 kasus, ini adalah data terbaru yang mereka pegang, tetapi itu sebelum program diperluas dan dia yakin itu adalah puncak gunung es.

"Pada saat itu, kami adalah dua psikiater dan dua perawat untuk populasi lebih dari satu juta," katanya. "Saya pikir pasti ada lebih banyak kasus."

Namun, membangun penjelasan yang lebih luas sarat dengan kesulitan. Berbagai penelitian telah menemukan bahwa hikikomori biasanya memiliki gangguan kejiwaan atau perkembangan yang terjadi bersamaan, yang dapat bervariasi dalam jenis dan tingkat keparahan.

Pemicu juga bisa beragam, mulai dari stres kerja hingga dinamika keluarga yang disfungsional.

"Salah satu alasan hikikomori menarik adalah karena tidak ada satu penjelasan pun," kata Teo. "Banyak faktor yang datang bersamaan."

Salah satu faktor yang secara teratur dibahas adalah peran teknologi seperti Internet, media sosial, dan videogame—yang telah menjadi sumber perdebatan sengit dalam penelitian kesehatan mental.

Banyak hikikomori yang saya ajak bicara adalah pengguna internet dan videogame yang produktif dan banyak penelitian telah mencatat penggunaan teknologi tingkat tinggi, tetapi itu jauh dari universal dan sifat hubungannya masih belum jelas.

Di Korea Selatan, siapa pun yang tetap terisolasi setidaknya selama tiga bulan disebut "oiettolie", tautannya lebih mapan.

Sebuah studi tahun 2013 terhadap 43 oiettolie menemukan bahwa hampir satu dari sepuluh sudah dianggap kecanduan internet, dan lebih dari 50% dianggap berisiko tinggi kecanduan internet.

TaeYoung Choi, seorang psikiater dan peneliti di Universitas Katolik Daegu yang bekerja pada penelitian ini, tidak berpikir teknologi menjadi penyebab utama penarikan secara sosial. Tetapi ia berpikir itu dapat mendukung dan memperdalamnya.

"Beberapa orang bisa lebih terisolasi dengan menggunakan teknologi, yang membuat isolasi itu lebih kaku dan lebih parah," katanya.

Hak atas foto Maika Elan
Image caption Kecanduan internet juga seringkali menjadi kambing hitam yang menyebabkan isolasi hikikomori, namun para pakar berharap teknologi justru membantu rehabilitasi mereka.

Dalam sebuah studi pada 2018 tentang kasus hikikomori di Barcelona, Malagon-Amor mengatakan mereka menemukan hanya 30% yang menunjukkan kecanduan internet.

Tetapi mereka menemukan bahwa kelompok itu cenderung lebih muda—usia rata-rata di semua 190 kasus adalah 39 tetapi itu hanya 24 bagi mereka yang kecanduan internet.

"Untuk apa yang kita lihat sekarang, itu bukan masalah besar," katanya. "Tapi saya pikir ini akan menjadi jauh lebih besar dalam beberapa tahun ke depan dalam kasus-kasus isolasi sosial pada orang muda dengan kecanduan internet."

Efek teknologi juga bisa lebih halus, kata Kato. Gim komputer telah menulis ulang sifat permainan, katanya, dan anak-anak menghabiskan lebih banyak waktu di lingkungan virtual yang terkontrol daripada dunia nyata yang tidak dapat diprediksi.

Pada saat yang sama internet, telepon pintar dan media sosial telah membuat kontak tidak langsung dan bukan tatap muka jauh lebih umum.

"Sekarang masyarakat tidak memiliki risiko, tidak ada komunikasi langsung," kata Kato.

"Sangat mudah untuk menekan tombol reset, dan pengalaman akan kegagalan sangat minim."

Dia pikir itu merugikan perkembangan anak-anak, membuat mereka kurang ulet dan kurang mahir dalam hubungan antarpersonal.

Sama seperti Anda perlu terkena kotoran untuk mengembangkan kekebalan terhadap penyakit, Anda perlu terkena risiko dan kegagalan untuk mengembangkan ketahanan dan kemandirian, ia menambahkan.

Di Ruang Yokayoka, pasien mengatakan mereka merasa lebih bisa berbicara dengan bebas di Internet. Ketika saya bertanya mengapa, mereka mengatakan itu karena anonimitas yang disediakannya.

Ichika, 27, menambahkan bahwa dia suka kemampuan untuk selalu berinteraksi sesuai dengan persyaratannya sendiri.

Ada beberapa pengakuan akan keterbatasan komunikasi semacam ini. Hinata, 32, khawatir tentang sifat dangkal dialog online dan kemudahan Anda menghindari konflik.

"Kami selalu berusaha berteman dengan orang-orang yang memiliki pendapat yang sama di mana kami dapat merasa lebih nyaman untuk berkomentar," katanya.

"Teknologi itu sendiri tidak bisa dibilang ada 100% di belakang hikikomori sebagai fenomena dunia," kata Choi.

Tapi dia pikir kemampuan kita yang meningkat untuk berbelanja, bermain, dan bersosialisasi tanpa interaksi di dunia nyata dapat memperburuk isolasi sosial.

Belum ada penelitian yang cukup untuk menarik tautan konklusif, kata Teo. Tapi dia mengatakan itu berpadu dengan firasatnya, yang sebagian didasarkan pada penelitian di luar bidang hikikomori.

Dalam beberapa penelitian, laboratoriumnya telah menemukan bahwa kontak tatap muka baik secara langsung maupun dalam obrolan video yang berhubungan dengan risiko depresi yang lebih rendah, dibandingkan dengan kontak melalui telepon, email dan media sosial.

"Jika interaksi online menjadi pengganti interaksi tatap muka, saya pikir penelitian yang telah saya dan orang lain lakukan menunjukkan bahwa itu bermasalah," katanya.

Jalur komunikasi

Sangat penting untuk tidak menjelekkan teknologi, kata Teo.

Media sosial atau email bukanlah penyebab utama masalah kesehatan mental, mereka adalah kendaraan untuk komunikasi yang dapat digunakan baik secara positif maupun negatif.

Secara khusus, internet menyediakan jendela ke kehidupan terisolasi hikikomori.

Tahun lalu Teo dan para peneliti di Cina menggunakan aplikasi media sosial seperti WeChat dan Weibo untuk mensurvei remaja yang menarik diri secara sosial.

Dibutuhkan dana US$7,27 per peserta untuk mencapai 137 orang, seperlima di antaranya mengalami beberapa tingkat penarikan sosial, menunjukkan itu bisa menjadi metode yang hemat biaya untuk mencapai kasus-kasus tersembunyi.

Keterkaitan yang tumbuh dari dunia online dan offline juga dapat menawarkan cara untuk memudahkan hikikomori kembali ke kehidupan sehari-hari.

Pada tahun 2016, Kato menerbitkan laporan kasus tentang seorang pasien yang tiba-tiba mulai keluar setiap hari setelah mengunduh game smartphone Nintendo, Pokemon Go.

Gim ini menggunakan augmented reality untuk melapisi makhluk digital ke dunia nyata yang harus dijelajahi para pemain.

Kato berpikir jembatan semacam ini antara dunia nyata dan virtual dapat membantu mendorong hikikomori keluar dari rumah mereka dan bahkan membuatnya lebih mudah bagi petugas kesehatan untuk melakukan kontak pertama, terutama jika itu dapat disesuaikan dengan kebutuhan mereka.

Sebagai contoh, kata Kato, game semacam ini bisa disesuaikan sehingga barang-barang yang diperlukan bisa muncul di pusat dukungan hikikomori.

Dia juga mulai bekerja dengan perusahaan Jepang untuk membuat robot yang dapat memperkenalkan kembali hikikomori ke kontak sosial dengan cara yang terkendali.

Para peneliti di Hong Kong telah berhasil menggunakan anjing untuk tujuan yang serupa, yang menurutnya dapat berfungsi sebagai pola.

"Tapi orang Jepang suka robot!" dia menambahkan.

Hak atas foto Maika Elan
Image caption Dalam potret ini, Riki Cook, seorang pemuda berdarah campuran Amerika-Jepang, tinggal sendirian di Chiba, Jepang.

Mungkin juga ada cara yang kurang canggih untuk mengeksploitasi hubungan hikikomori dengan teknologi.

Shinichiro Matsuguma, seorang mahasiswa PhD di Fakultas Kedokteran Universitas Keio di Tokyo yang berspesialisasi dalam psikologi positif, telah mendirikan organisasi nirlaba untuk merehabilitasi hikikomori bernama "The Strength Association".

Dia memberikan pelatihan kepada 32 pasien menggunakan prinsip-prinsip dari psikologi positif, yang berfokus pada kekuatan daripada kekurangan.

Mayoritas kliennya bermain videogame, jadi ini biasanya melibatkan mendiskusikan gaya bermain dan motivasi untuk mengidentifikasi kekuatan seperti kerja tim, strategi atau kepemimpinan.

"Banyak orang, bahkan orang tua mereka, melihat hikikomori sebagai orang-orang yang tidak melakukan apa-apa," katanya.

"Tapi dari sudut pandang saya, mereka mengembangkan kekuatan mereka melalui video game. Dan saya selalu memberi tahu mereka saat Anda bermain video game, Anda sedang mengembangkan kekuatan yang dapat diterapkan pada berbagai domain kehidupan."

Membangun kekuatan ini meningkatkan harga diri, katanya, tetapi juga dapat membimbing pasien di jalan terbaik untuk memasuki kembali masyarakat.

Pendekatan ini belum dievaluasi secara ilmiah, tetapi dia mengatakan hampir 80% telah mengambil langkah pertama menuju reintegrasi seperti kembali ke sekolah, universitas atau pelatihan kejuruan.

Konseling jarak jauh

Para ahli sepakat bahwa tidak ada pengganti untuk kontak sosial langsung dan terapi intensif.

Yoko Honda, seorang psikiater klinis yang mengelola Pusat Kesehatan dan Kesejahteraan Mental Kota Fukuoka, mengatakan pemerintah nasional telah mendorong mereka untuk menggunakan media sosial untuk memberikan konseling jarak jauh ke hikikomori, tetapi mereka menolak.

"Hanya satu tweet saja tidak cukup untuk mengekspresikan kecemasan atau emosi kita," katanya, meskipun dia setuju itu mungkin berguna untuk menjangkau pasien baru.

Selain dari psikoterapi dan pengobatan untuk mengobati gangguan kejiwaan yang mendasari, strategi utama mereka adalah pelatihan keluarga untuk memperbaiki lingkungan rumah yang tidak berfungsi.

Ruang Yokayoka juga menyediakan tempat yang aman bagi mereka yang berada di jalan menuju pemulihan untuk bertemu orang lain seperti mereka dan mempelajari kembali keterampilan sosial yang berhenti berkembang.

Namun dia mengatakan, beragamnya kasus membuat perawatan mereka sulit.

"Kami berharap dapat memberikan dukungan untuk semua hikikomori ini," katanya. "Tapi kita selalu membutuhkan banyak tenaga, banyak waktu."

Itulah yang ditemukan Malagon-Amor dalam penelitiannya selama 12 bulan tentang hikikomori Barcelona.

Mereka yang menerima terapi lebih intensif baik di rumah maupun di rumah sakit memberikan reaksi terbaik. Layanan rawat jalan yang kurang intensif dikaitkan dengan ditinggalkannya pengobatan dan seringnya isolasi yang memburuk. "Mereka pasien yang sangat rapuh," katanya.

Apakah dunia barat harus bersiap-siap untuk tsunami pasien seperti itu masih belum jelas. Tetapi isolasi sosial dapat menjadi ciri kondisi lain, dari depresi hingga PTSD, sehingga Malagon-Amor berpikir dunia barat dapat belajar banyak dari pengalaman Jepang.

Dan terlepas dari skala fenomena itu, Teo berharap penelitian hikikomori akan memperluas pemahaman kita tentang pentingnya hubungan sosial dengan kesehatan mental dan fisik kita.

"Ketika saya berbicara dengan orang tua dari seseorang dengan hikikomori, sangat jelas bagi saya bahwa isolasi sosial menyebabkan dampak negatif yang sangat besar—itu menular melalui individu, keluarga mereka, kepada orang lain," katanya.

"Sehingga gangguan sosial, masalah dengan koneksi sosial, kami belum cukup memperhatikan hal itu dalam kedokteran. Dan saya pikir sekarang dengan adanya hikikomori, dengan lebih banyak perhatian pada kesepian, kami akhirnya mulai melihat masalah ini sebagai masalah kesehatan. Dan itu bagus."

Anda dapat membaca versi bahasa Inggris dari tulisan ini: The plight of Japan's modern hermit di laman BBC Future.

Topik terkait

Berita terkait