Superadobe, rumah dari tanah yang sejuk dan tahan gempa

adobe, superadobe, rumah, gempa Hak atas foto Getty Images
Image caption Superadobe: rumah tahan gempa

Superadobe adalah bangunan dari tanah, ekonomis dan membuat rumah tetap sejuk. Terutama, rumah juga jadi tahan gempa. Bisakah tradisi ini menyelamatkan nyawa di seluruh dunia?

Matahari bersinar, ayam-ayam berkeliaran dan musik terdengar dari bawah terpal dapur darurat. Awan terbelah, memberi jalan pada pemandangan gunung berapi Popocatepetl yang sebagian tertutup salju di kejauhan.

Di sepanjang jalan Hueyapan di Morelos, Meksiko tengah, puing-puing masih berserakan akibat gempa mematikan sebesar 7,1 skala Richter pada September 2017. Episentrum gempa terletak hanya 60 km di selatan kota itu.

Pablo Cuauhtémoc Saavedra, salah seorang penduduk, berdiri di lokasi yang akan menjadi rumah baru bagi keluarganya. Tidak seperti para tetangganya, Saavedra tidak menggunakan balok beton. Bahan yang ia gunakan disebut superadobe.

Superadobe adalah bahan berbasis tanah, dan tidak memerlukan sumber daya dari luar. Yang paling penting, bahan ini tahan gempa, sesuatu yang sangat menarik bagi penduduk di daerah yang rawan gempa ini.

Kantong polypropylene yang diisi dengan campuran tanah dan kapur ditumpuk satu sama lain. Dinding rumah dibuat dari tiga lapisan yang terbuat dari tanah, kapur, rumput tanah dan kotoran kuda. Atap Saavedra saat ini adalah terpal. Nantinya, terpal akan diganti dengan genting tanah liat buatan lokal yang telah menjadi bagian dari arsitektur daerah ini selama berabad-abad.

"Bagi saya, sangat menarik memiliki rumah superadobe, terutama karena arsitektur dan penggunaan tanah, sumber daya lokal," kata Saavedra.

"Saya sangat peduli tentang budaya dan tradisi kami. Kami telah membangun rumah dari tanah selama bertahun-tahun. Punya rumah yang terbuat dari superadobe seperti naik ke tingkat yang lebih tinggi. "

Hak atas foto Mallika Vora
Image caption Rumah superadobe diperkirakan bisa bertahan selama berabad-abad dan hemat biaya produksi.

Saavedra adalah penenun muda yang mengikuti tradisi neneknya, membuat tekstil yang terbuat dari wol domba dan diwarnai dengan tanaman lokal. Dia juga mengajar Nahuatl, bahasa asli yang paling banyak digunakan di Meksiko tengah.

Saat gempa bumi, sekolah Nahuatl dan rumahnya hancur, bersama dengan sekitar 300 kerusakan lain yang didokumentasikan di komunitas pegunungan yang berpenduduk 7.500 orang ini. Sekitar 10 orang tewas. Banyak lainnya terluka.

Saavedra dan keluarganya adalah penerima manfaat material dan instruksi dari Siembra Arquitectura, kelompok arsitektur yang berbasis di Mexico City. Kelompok ini bertujuan memberi pengetahuan yang dibutuhkan oleh mereka yang kehilangan tempat tinggal akibat gempa dengan pengetahuan yang dibutuhkan untuk membuat bangunan yang sehat secara struktural.

Salah satu materi yang mereka sarankan adalah superadobe.

Superadobe dirancang oleh arsitek Iran-Amerika Nader Khalili. Dia awalnya mengusulkan pembangunan kantong-tanah pada simposium NASA tahun 1984 yang menugaskan para peserta berbagi ide tentang cara membangun di Bulan dan Mars. Syaratnya, dengan bahan yang tersedia di lokasi karena biaya untuk mengambil bahan dari Bumi ke ruang angkasa akan sangat mahal.

"Ketika ayah saya memberikan presentasi itu, argumennya adalah bahwa tanah adalah emas: 99% bahan yang dibutuhkan untuk membangun tempat berlindung adalah di tanah Anda sendiri. Inilah keberlanjutan dan pemberdayaan sejati," kata Sheefteh Khalili, direktur Cal-Earth Institute.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Proses pembuatan rumah ini.

Cal-Earth Institute adalah lembaga nirlaba yang didirikan oleh almarhum ayahnya pada tahun 1991, institut ini mengajarkan bagaimana membangun bangunan yang tahan bencana dan berkelanjutan dengan menggunakan arsitektur berbasis bumi.

Superadobe tidak seperti adobe, yang telah digunakan di wilayah ini selama berabad-abad. Adobe adalah bahan berbasis tanah yang terdiri dari tanah yang dipadatkan dengan bahan organik seperti batang jagung, jerami, dan kotoran hewan. Ini adalah salah satu bahan bangunan tertua di dunia, meskipun komponen pastinya dapat bervariasi.

Superadobe juga diproduksi dari tanah dan bahan organik. Tetapi campuran ini diperkuat dengan kapur, kemudian dipadatkan di dalam kantong polypropylene (bahan yang digunakan untuk membuat tanggul karung pasir). Kemudian ditumpuk satu sama lain, masing-masing lapisan berat dipisahkan oleh kawat berduri. Kawat menahan kantong tetap di tempatnya dan secara efektif membentuk struktur dinding.

Rumah superadobe diperkirakan bisa bertahan selama berabad-abad dan hemat biaya produksi. Dalam komunitas pertanian terpencil ini, pembuatan bahan baru juga membawa potensi menciptakan otonomi dan pekerjaan dengan bayaran lebih baik.

"Ayah saya merancang superadobe untuk dibangun di mana-mana," kata Sheefteh. "Kami belum menemukan konteks di mana superadobe tidak bisa digunakan."

Superadobe Nader Khalili diilhami oleh hunian kuno di iklim yang keras seperti gurun di Timur Tengah. Struktur superadobe telah terbukti tahan terhadap bencana alam dahsyat yang menghancurkan. Setelah gempa berkekuatan 7,2 SR di Nepal pada tahun 2015, maupun Badai Maria di Puerto Rico, bangunan superadobe masih berdiri.

Kini rumah superadobe tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia, mulai dari tempat penampungan darurat hingga rumah mewah.

Hak atas foto Getty Images

Superadobe digunakan untuk semuanya, mulai dari bangunan yang dibangun oleh Oxfam International di kamp pengungsi Za'atari di Yordania hingga sebuah bangunan di lembaga pendidikan nirlaba California selatan, Ojai Foundation, yang selamat dari Kebakaran Thomas yang mematikan pada Desember 2017 hingga Januari 2018.

Banyak yang berbentuk kubah, yang dianggap lebih tahan, karena fisika di balik konstruksi lengkung. Tetapi di Hueyapan, penduduk ingin rumah yang terlihat lebih tradisional daripada desain berkubah. Siembra Arquitectura pun mendesain rumah persegi panjang - tetapi yang didirikan dengan menopang setiap sudutnya.

Sheefteh Khalili mengatakan mimpi Cal-Earth adalah mampu mengerahkan pembangun terlatih untuk merespon keadaan darurat. Ke zona bencana dan tempat pengungsi misalnya, dengan hanya membawa tas wol penuh bahan-bahan utama dan mengandalkan bumi dan sumber daya alam lainnya di wilayah terdampak untuk menyelesaikan resepnya.

"Memahami prinsip-prinsip bangunan dengan superadobe berarti memahami bahwa itu akarnya adalah arsitektur kuno dan adat, tetapi juga bahwa hari ini kita dapat mendirikan bangunan yang selaras dengan alam dan berkelanjutan, modern dan benar-benar aman," kata Sheefteh.

"Orang-orang bisa menjalani hidup mereka di rumah-rumah ini, yang akan bertahan selama beberapa generasi mendatang."

Superadobe dan adobe, keduanya cocok untuk iklim ekstrem —seperti di Hueyapan, yang pada ketinggian 2.500m terpapar suhu yang sangat dingin di malam hari dan sinar matahari yang terik di siang hari.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Adobe menangkap panas pada siang hari, dan melepaskannya ke dalam struktur pada malam hari.

Adobe adalah bahan termal yang menangkap panas pada siang hari, dan melepaskannya ke dalam struktur pada malam hari. Saat malam, yang terjadi sebaliknya, yaitu menyerap kesejukan yang akan terasa pada siang hari.

Bagi penduduk, salah satu masalah adalah waktu pengumpulan bahan-bahan. Butuh waktu hingga tiga bulan untuk membangun rumah superadobe, tergantung pada cuaca.

Produksi adobe dan superadobe memerlukan bahan pencampur yang harus diinjak—di Hueyapan dengan bantuan kuda— untuk memadatkan campuran sepenuhnya. Musim hujan yang panjang di Meksiko Tengah dapat memperlambat proses ini.

Ini adalah salah satu alasan kenapa beberapa orang yang kehilangan rumah mereka lebih suka rumah baru yang dibangun dari balok beton: lebih cepat.

Juan Manuel Espinoza Cortés adalah salah satu penerima pertama rumah superadobe di Hueyapan, yang sekarang sudah ada delapan superadobe. Rumahnya punya tiga kamar tidur dan terletak di depan kebunnya yang berlimpah anggrek liar. Di situ dia tinggal bersama orang tuanya, Don Luz dan Doña Célia.

Dia belajar seluruh proses dari tanah ke atas dari Siembra Arquitectura dan sekarang menjadi mandor di semua proyek Siembra di Hueyapan.

"Membangun dengan beton lebih mudah," kata Espinoza. "Kita harus menginjak adobe. Dengan kuda, dengan manusia. Ketika Anda mulai melangkah di atasnya, untuk membuat dasarnya, Anda menyadari betapa intensif proses itu nantinya. Tapi setelah sekarang kami mengerti bagaimana cara melakukannya, kami bergerak lebih cepat. Kami sangat bersemangat. "

Dua gempa bumi besar di Meksiko pada tahun 2017 bukanlah sebuah anomali, dan Espinoza telah menyaksikan reaksi rumah barunya terhadap gempa. "Berayun dengan gerakan bumi," katanya.

"Saya menyaksikannya bergerak lalu diam. Dan yang lain melihat itu juga; sehingga mereka percaya. Itu bukti bahwa adobe adalah bahan yang berkualitas. "

Sekarang, sekitar tiga bulan setelah mereka mulai, rumah superadobe Saavedra hampir selesai. Keluarganya telah pindah. Meskipun sulit, katanya, prosesnya tidak sulit untuk dipelajari. Dan dia menikmatinya.

"Ini benar-benar konstruksi ekologis," katanya. "Desain persegi panjang lebih menyenangkan karena terasa benar-benar rumah — dengan segala yang diperlukan untuk kesejahteraan keluarga."

Versi asli tulisan ini dalam bahasa Inggris bisa Anda baca di What is superadobe di laman BBC Future

Topik terkait

Berita terkait