Apa yang terjadi jika suatu kota tidak memiliki mobil?

mobil Hak atas foto Getty Images

Banyak daerah perkotaan dirancang dengan mempertimbangkan keberadaan mobil. Konsekuensinya, banyak ruang disisihkan untuk jalan dan parkir. Tetapi apa yang terjadi ketika sebuah kota tidak memiliki mobil?

Bayangkan anak-anak bermain sepak bola di jalan raya kota besar.

Wisatawan berdiri di tengah jalan untuk mengambil foto. Restoran memenuhi jalan-jalan, bukannya mobil, moped, atau bus.

Begitulah ingatan saya tentang Venesia, satu-satunya kota bebas mobil yang pernah saya kunjungi saat liburan musim panas.

Kota Italia itu tentu saja unik karena dibangun di atas serangkaian pulau-pulau kecil - namun ini adalah pengalaman yang menyegarkan karena kami bisa berkeliaran tanpa takut mengganggu lalu lintas.

Selama 100 tahun terakhir, mobil telah mendominasi lanskap perkotaan.

Jalanan telah diperlebar di banyak kota untuk mengakomodasi mobil, dan sejumlah besar ruang diberikan untuk memarkirkannya.

Kendaraan pribadi telah merevolusi mobilitas, tetapi mereka telah menyebabkan banyak penyakit karena polusi udara yang ditimbulkan. Ada juga potensi kecelakaan lalu lintas.

Saat ini, sejumlah kecil, tapi semakin banyak, kota yang mengeluarkan mobil dari rancangan lanskap perkotaan mereka sama sekali.

Baik Oslo, di Norwegia, dan ibukota Spanyol, Madrid, telah menjadi berita utama dalam beberapa tahun terakhir terkait rencana mereka untuk melarang mobil dari pusat kota mereka - meskipun mobil belum disingkirkan seluruhnya.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Saat ini, sejumlah kecil, tapi semakin banyak, kota yang mengeluarkan mobil dari rancangan lanskap perkotaan mereka sama sekali.

Namun, gerakan ini mewakili tren yang lebih luas di sejumlah kota-kota di dunia untuk membuat berkendara menjadi lebih sulit.

Apakah itu biaya kemacetan London, inisiatif "pico y placa" di Kota Meksiko (kebijakan plat ganjil-genap), atau beberapa kota kecil seperti Pontevedra, Spanyol, yang melarang mobil secara langsung.

"Tujuan utama kami adalah mengembalikan jalan kepada pejalan kaki," kata Hanna Marcussen, wakil wali kota Oslo untuk pembangunan perkotaan.

"Ini tentang bagaimana kita ingin menggunakan jalan kita dan untuk apa jalan itu. Bagi kami, jalan harusnya menjadi tempat Anda bertemu orang-orang, makan di restoran terbuka, tempat anak-anak bermain, dan di mana seni dipamerkan."

Untuk melakukan ini, Oslo telah menutup sejumlah jalan untuk mobil. Mereka juga menghilangkan hampir semua tempat parkir dan menggantinya dengan jalur bersepeda, bangku dan taman mini.

Ada juga aspek lingkungan.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Oslo telah menutup sejumlah jalan untuk mobil.

Oslo dibangun dalam mangkuk geologis, yang selama musim dingin khususnya, menyebabkan kota menderita masalah polusi udara yang serius.

Data dari pemerintah daerah menunjukkan penurunan nyata dalam polusi udara selama satu dekade terakhir.

Ada juga penurunan dalam perjalanan yang dilakukan oleh mobil - dari 35% perjalanan pada tahun 2009 menjadi 27% pada tahun 2018 - dengan peningkatan paralel pada orang yang berjalan atau menggunakan sepeda atau transportasi umum.

JH Crawford adalah orang yang rajin menyuarakan tentang pentingnya membebaskan jalan dari mobil. Dia juga penulis dua buku tentang topik ini.

"Selain masalah polusi udara yang terdokumentasi dengan baik dan jutaan kematian yang disebabkan oleh lalu lintas setiap tahun, efek terbesar mobil adalah kerusakan yang dilakukannya pada ruang sosial," katanya.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Krisis perumahan saat ini bermula dari kurangnya lahan - singkirkan mobil dan masalahnya segera teratasi - JH Crawford.

Argumen Crawford adalah bahwa mobil secara signifikan mengurangi interaksi sosial.

"Tempat-tempat yang paling populer di kota adalah ruang tanpa mobil," katanya.

Tempat itu mungkin berupa taman, alun-alun atau area pejalan kaki.

Dia mengatakan bahwa di kota-kota AS seperti Houston dan Dallas, sebanyak 70% dari tanah perkotaan disisihkan menjadi lahan parkir.

"Krisis perumahan saat ini berasal dari kurangnya lahan. Singkirkan mobil dan masalahnya segera teratasi. "

Kontroversi bebas mobil

Sebuah kota tanpa mobil kedengarannya seperti ide yang bagus tetapi apakah mungkin - atau bahkan diinginkan oleh orang-orang?

"Cara tercepat untuk membuat pusat kota 'mati' adalah dengan menghentikan orang masuk ke sana," kata Hugh Bladen dari Association for British Drivers.

Berkurangnya jalan-jalan besar di Inggris tidak akan terbantu oleh pembatasan mengemudi, ujarnya.

Dia mengakui bahwa "beberapa kota besar dan kota menjadi macet, tetapi itu hanya karena perencanaan yang buruk; mereka harus mengatur tempat parkir yang lebih baik ".

Hak atas foto Getty Images
Image caption Argumen Crawford adalah bahwa mobil secara signifikan mengurangi interaksi sosial.

Ransford Acheampong, seorang peneliti perencanaan kota di Universitas Manchester, mengatakan bahwa mengeluarkan mobil dari jalan-jalan akan membantu mengurangi polusi dan dapat meningkatkan kesehatan masyarakat "tetapi jika Anda mengambil mobil dari orang-orang, Anda harus dapat memberikan alternatif".

Bahkan di Eropa, yang memiliki transportasi umum yang relatif baik, masih banyak orang berkendara dengan mobil dan gaya hidup mereka tidak akan mungkin lepas dari mobil pribadi.

Ini adalah konsep 'last mile', yang menghubungkan transportasi umum dan bagian akhir dari perjalanan seseorang.

Sampai angkutan umum dapat membuat celah ini lebih kecil, orang akan terus ingin mengendarai mobil.

Sementara Marcussen dari Oslo menghargai argumen bahwa mengambil mobil seseorang akan mengganggu kebebasan mereka, dia berpendapat bahwa "dalam banyak hal, tidak membatasi mobil berarti membatasi kebebasan orang lain. Mobil, menurutnya, membuat anak-anak lebih sulit bermain di jalan atau orang tua menyeberang jalan.

"Oslo juga memiliki masalah polusi udara - Anda dapat berargumen bahwa mobil membatasi kebebasan penderita asma yang kadang-kadang harus tetap di dalam rumah ketika udara terlalu buruk. "

Apa yang diperlukan untuk membuat kota bebas mobil?

Dalam Rencana Induk 'Chengdu Kota Hebat', semua jalan bisa dilalui dengan berjalan kaki.

Tidak ada jalan buntu dan ada banyak persimpangan yang sangat mudah untuk dilalui dengan berjalan kaki atau bersepeda.

Ada juga konektivitas vertikal, dengan jembatan antara gedung-gedung tinggi. Pinggiran Kota Besar, yang dirancang untuk menampung 100.000 orang, hanya berjarak satu kilometer persegi dan tidak akan pernah lebih dari 10 menit berjalan kaki dari satu titik ke titik lainnya.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Ada beberapa contoh lain dari kota-kota baru yang dirancang untuk tidak dilalui mobil.

Sayangnya kota itu tidak pernah dibangun, kata Chris Drew dari SmithGill, firma arsitektur AS yang ditugaskan untuk merancang pinggiran kota yang dekat dengan di pinggiran Chengdu pada 2012.

Meski begitu, cetak biru itu memperlihatkan bagaimana suatu daerah perkotaan dapat dirancang untuk berfungsi tanpa mobil.

"Kami ingin kota itu menjadi lingkungan hidup, tempat orang bisa bekerja dan di mana anak-anak bisa pergi ke sekolah tanpa perlu mobil, di mana orang tidak perlu menempuh jarak yang jauh untuk bekerja," kata Drew.

Dengan dua koneksi kereta api ke seluruh kota, tidak ada penduduk yang perlu mengemudi di mana pun.

Ada beberapa contoh lain dari kota-kota baru yang dirancang untuk tidak dilalui mobil.

Sebelumnya, Drew bekerja di Masdar City, UEA, yang awalnya dirancang untuk sepenuhnya bebas mobil, meskipun kendaraan kini dapat ditemukan berkeliaran di jalan-jalannya.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Sejauh mana tren kota bebas mobil melaju belum terlihat.

SmithGill juga membantu merancang Legacy Masterplan untuk Pameran Dunia 2020 di Dubai. Area ini dimaksudkan untuk sepenuhnya dapat dilalui dengan berjalan kaki dan sebagian besar bebas dari mobil pada saat penyelesaian.

Crawford menggambarkan kota simpul yang saling berhubungan, yang masing-masing akan memiliki pemberhentian trem pusat atau kereta ringan yang dikelilingi oleh perumahan, toko, dan kantor yang padat - penduduk tidak akan pernah berjalan lebih dari lima menit dari transportasi umum.

Dalam desainnya, waktu yang paling banyak untuk melintasi kota adalah lebih dari setengah jam.

Tetapi bagaimana dengan kota-kota yang ada, di mana kebanyakan orang tinggal hari ini?

Hanna Marcussen menjelaskan pendekatan yang diambil Oslo: "Kami mulai dengan melakukan beberapa proyek-proyek pilot dan kami mulai melakukan perubahan sedikit demi sedikit. Sebagai contoh salah satu kotak terbaik di Oslo adalah di luar balai kota tetapi sampai saat ini daerah itu penuh dengan mobil. Ketika kami menutupnya sekitar setahun yang lalu, orang-orang berpikir itu aneh - tetapi sekarang mereka berpikir itu aneh bahwa kami pernah membiarkan mobil melaju di sana sama sekali. "

Masa depan yang bebas mobil?

"Jika Anda optimis, maka ini adalah tren yang kemungkinan akan berlanjut," kata Acheampong.

"Jika Anda melihat statistik, kami tampaknya telah melampaui masa puncak kepemilikan mobil, dan angka pengemudi sekarang tampaknya mengalami penurunan.

Ada juga perbedaan generasi yang besar antara generasi millennial dan baby boomer," katanya, dengan anak-anak muda yang beralih dari kepemilikan mobil pribadi.

Dia juga menunjukkan ada peningkatan permintaan untuk opsi mobilitas nyaman baru; layanan seperti Uber dan Lyft yang membuat orang-orang enggan menaiki kendaraan umum.

"Pada akhirnya, mereka masih menggunakan mobil," tambahnya.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Bahkan di Eropa, yang memiliki transportasi umum yang relatif baik, banyak orang berkendara dengan mobil dan gaya hidup mereka tidak akan mungkin lepas dari mobil pribadi.

Dia juga mencatat bahwa di banyak negara berkembang kepemilikan mobil sedang meningkat dan pemerintah memprioritaskan kepemilikan mobil daripada bentuk transportasi lainnya.

Banyak perjalanan juga terjadi di daerah yang jauh dari pusat kota - pikirkan M25 London, atau Beijing, yang memiliki tujuh jalan lingkar konsentris.

Ini juga relatif mudah bagi kota-kota Eropa lama, yang ada selama berabad-abad jarang dilewati mobil, tetapi keadaan itu tidak sering terjadi di tempat lain.

Sejauh mana tren kota bebas mobil melaju belum terlihat.

Tetapi ketika saya meninggalkan pulau-pulau bebas mobil di Venesia, satu-satunya cara untuk melanjutkan perjalanan adalah berdiri di jalan raya - dan menunggu sebuah mobil untuk menumpang.

Versi asli tulisan ini dalam bahasa Inggris bisa Anda baca di What happens when a city bans car from its streets? di laman BBC Future

Berita terkait