Ratusan kurcaci yang menguasai kota Wrocław di Polandia

Wroclaw Hak atas foto Elliot Stein
Image caption Dua kurcaci yang paling populer di Wroclaw, bermama Sisyphus yang saling mendorong satu sama lain.

Meski lucu, namun masing-masing patung adalah simbol Orange Alternative, gerakan perlawanan anti-Soviet yang membantu menjatuhkan rezim komunis opresif Polandia pada tahun 1980an.

Wrocław adalah kota di Polandia yang paling menawan dan, bagi banyak orang, paling susah diucapkan ('vrotz-wahv').

Terletak di tepi sungai Odea, 'Venezia Polandia' ini memiliki 130 jembatan yang menghubungkan 12 pulau, punya salah satu alun-alun pasar yang paling menarik di Eropa, dan sebuah parade rumah mewah bergaya Renaissance warna pastel yang diapit lampu-lampu jalan berbahan bakar gas yang masih harus dinyalakan secara manual setiap malam.

Namun, tersembunyi di balik menara kota bergaya gotik dan istana Baroque, ada dunia mungil yang menunggu untuk ditemukan: kumpulan orang-orang kecil, masing-masing tidak lebih dari 30cm tingginya, bersembunyi di lorong-lorong, mengintip dari pintu dan berayun dari tiang lampu.

Patung-patung perunggu berukuran kecil, para kurcaci Wrocław, tampak usil dan berkarakter, dan mereka sudah mulai merajalela.

Tidak ada yang tahu berapa banyak jumlah kurcaci ini, namun pihak berwenang setempat memperkirakan bahwa sekarang ada lebih dari 400 orang kecil yang asyik dengan kehidupan mereka.

Hak atas foto Eliot Stein
Image caption Tak hanya rumah mewah bergaya Renaissance, kurcaci-kurcaci mungil kini menjadi atraksi wisata tersendiri di Wroclaw.

Dalam perjalanan dari stasiun bus ke Kota Tua, saya melihat seorang kurcaci berbaring dengan riang berjemur sendirian di taman, jari kaki saya tersandung perusak berjanggut yang sedang bekerja dengan laptopnya di sebuah kafe.

Dan kemudian, secara naluriah, langsung menghindar ketika saya melihat dua pemadam kebakaran setinggi sepatu sedang memadamkan api.

Tinggallah lebih lama di kota itu dan Anda mungkin menemukan kurcaci dalam berbagai profesi: pedagang, bankir, pemusik, profesor dan tukang pos kerdil.

Ada seorang dokter yang memegang stetoskop mini, tukang kebun yang mendorong gerobak mungil dan dokter gigi kurcaci yang mencabut gigi kecil.

Salah satunya mendengkur di sebuah hotel, dua lainnya berciuman di depan kantor pendaftaran perkawinan dan 19 orang sedang memainkan simfoni kurcaci di luar gedung konser.

Hak atas foto Eliot Stein
Image caption Salah satu kurcaci sedang mengambil uang dari mesin ATM mini di pasar Wroclaw.

"Kami tak lagi bisa menghitung jumlah mereka sejak beberapa tahun yang lalu," menurut Robert Rasała, yang mengelola pusat informasi resmi kurcaci di alun-alun kota.

"Sekarang, orang-orang datang dari seluruh dunia untuk mencari mereka, tapi kebanyakan pengunjung tidak tahu mengapa mereka begitu penting."

Meski tampak lucu, namun setiap patung sebenarnya merupakan smibol Alternatif Oranye, gerakan perlawanan anti-Soviet yang lahir di Wrocław yang menggunakan kurcaci sebagai simbolnya dan membantu menjatuhkan rezim komunis opresif Polandia pada tahun 1980an.

Bersenjata kaleng semprot dan dipimpin oleh seorang seniman di Universitas Wrocław bernama Waldemar 'Major' Fydrych, kelompok tersebut dengan damai memprotes penyensoran pemerintah atas pidato bebas dan rapat-rapat umum selama masa darurat militer dari tahun 1981 sampai 1983 dengan cara merusak propaganda komunis dan melawannya lewat seni jalanan gaya surealis, khususnya lewat lukisan gnome kecil yang nakal.

"Saat itu adalah waktu yang mengerikan dan berbahaya. Anda tidak bisa keluar di jalanan pada malam hari dan ada tank dan tentara di alun-alun utama," kata Arkadiusz Förster, seorang wartawan koran nasional Gazeta Wyborcza di Polandia.

"Para kurcaci memberi kami sesuatu untuk ditertawakan, dan itulah gagasannya: untuk menunjukkan betapa absurdnya situasinya dan mendorong orang untuk tidak takut."

Saat gerakan tersebut populer, Fydrych mulai memimpin demonstrasi publik yang unik melalui jalan-jalan di Wrocław, untuk menganjurkan 'hak kurcaci'.

Polisi mencoba menindak kelompok-kelompok pro-kurcaci yang subversif ini, namun penangkapan yang dilakukan membuat berita nasional dan malah membuat pihak berwenang terlihat konyol.

Segera, gambar kurcaci kecil mulai bermunculan di seluruh jalanan Polandia. Gerakan tersebut memuncak pada tanggal 1 Juni 1988, ketika 10.000 pemrotes turun ke kota Wrocław mengenakan topi berbentuk kerucut dan meneriakkan 'Kebebasan untuk para kurcaci!'.

"Peristiwa itu kemudian dikenal sebagai Revolusi Kurcaci," kata Förster.

"Ini menunjukkan kepada dunia bahwa komunisme mulai runtuh, dan bahwa orang-orang dari segala umur dapat bergabung bersama untuk melawan sistem secara damai."

Pada tahun 2001, kota tersebut memutuskan untuk memperingati sejarah pemberontakan artistik anti-komunis dengan menempatkan patung kurcaci perunggu - bernama Papa Dwarf - di jalan Świdnicka, tempat di mana Orange Alternative biasa berkumpul.

Empat tahun kemudian, seorang pematung lokal bernama Tomasz Moczek punya ide: bagaimana jika dia menciptakan kurcaci-kurcaci perunggu kecil, masing-masing mewakili bagian berbeda dari sejarah Wroclaw atau kehidupan sehari-hari dan menempatkan mereka di sekitar kota?

Walikota Wrocław menugaskan Moczek untuk menciptakan lima kurcaci pertama, dan rancangan awalnya - termasuk seorang tukang daging yang memegang kapak yang menatap dengan sungguh-sungguh di rumah jagal abad pertengahan di kota itu dan trio kurcaci bekerja sama untuk mendorong keranjang belanja seukuran manusia di luar pasar kota - terbukti begitu populer bahwa mereka sekarang telah melahirkan sub-populasi yang cukup besar.

Hak atas foto Eliot Stein
Image caption Thomas Moczek menunjukkan kurcaci favoritnya, si tukang daging yang memegang kapak yang menatap dengan sungguh-sungguh di rumah jagal abad pertengahan.

Saat ini, Moczek telah menciptakan lebih dari 100 kurcaci Wrocław, dan mengilhami koleksi pematung muda untuk merancang patung kerdil yang sangat unik untuk amal, toko, dan organisasi lokal.

Seiring berkembangnya populasi kurcaci, orang-orang dari seluruh penjuru dunia pun mulai banyak menemukan makhluk ajaib setinggi 30cm ini.

"Saya ingin menciptakan sesuatu yang benar-benar menyatu dengan kota - sesuatu yang sepertinya selalu ada di tempat yang sekarang Anda temukan." Moczek berkata di studionya, sambil memegang model kurcaci pertama yang dia ciptakan: kurcaci yang sedang jongkok mencuci pakaiannya di sungai Odra.

"Kenapa kurcaci itu tidak memakai sepatu?," tanya saya.

"Dia melepasnya supaya tidak basah," kata Moczek.

"Setiap kurcaci memiliki karakter tersendiri. Saya hanya menciptakan mereka sebagaimana adanya."

Hak atas foto Eliot Stein
Image caption Tomas Moczek bersikukuh kurcaci ini melepas sepatunya karena dia tidak mau sepatunya basah ketika mencuci baju di sungai.

Bahkan, kota ini baru saja membuat situs resmi untuk membantu orang mengenal lebih baik para penduduk kecil kota ini.

Masing-masing kurcaci memiliki nama, latar belakang yang rinci dan kebiasaan unik. Anda dapat memilih kurcaci favorit, mendaftarkan pendatang baru atau mengejar gosip terbaru dari para kurcaci.

Ada juga peta berburu kurcaci, aplikasi dan wisata jalan kaki; sebuah festival tahunan yang digelar setiap September, ''Great Dwarf Parade'; dan tradisi musim dingin di mana penduduk setempat mengenakan pakaian kurcaci dengan selendang kecil, topi dan sarung tangan agar tetap hangat.

Setelah mengundang saya ke ruang kerjanya, Moczek mengajak saya melakukan tur berjalan kaki melalui Kota Tua Wrocław untuk menunjukkan buah karya mungil kesayangannya dan mengungkapkan prosesnya.

Hak atas foto Eliot Stein
Image caption "Butuh waktu tiga bulan untuk membuat setiap 4 kg sampai 5 kg kurcaci," ujar Moczek.

Butuh waktu tiga bulan untuk membuat setiap 4 kg sampai 5 kg kurcaci, jelasnya, dan semuanya dimulai dengan sketsa.

Dia kemudian menciptakan cetakan tanah liat dari desain yang berfungsi sebagai negatif untuk model silikon dan gips yang mengikutinya.

Moczek membuat empat lubang kecil di model dan dengan hati-hati menuangkan lilin panas ke dalamnya, memastikan ada ketebalan yang sama di seluruh tubuhnya.

Setelah melakukan sentuhan akhir, dia menaruh model ini ke dalam oven bersuhu 700 celsius selama 12 jam.

Lilin mencair, meninggalkan rongga, dan Moczek menuangkan perunggu cair untuk membuat cetakan.

Dia kemudian memanaskannya kembali sampai 1200 celsius saat massa kurcaci kecil itu bertambah dan tumbuh menjadi patung yang siap ditaruh di jalan.

"Bagian yang paling sulit adalah saat saya harus menyerahkannya," kata Moczek, membungkuk untuk memeriksa Sleepyhead, yang memegang tombak mungil dan seharusnya menjaga gerbang setinggi lutut yang mengarah ke 'Kota Kerdil' imajiner, namun terlelap saat sedang bekerja.

"Terkadang, saya suka pergi ke tempat peristirahatan baru mereka untuk melihat bagaimana keadaan mereka."

Hak atas foto Eliot Stein
Image caption Cetakan tanah liat dari desain yang bertindak sebagai negatif untuk model silikon dan gips.

Saat kami mendekati patung Moczek yang paling terkenal - sepasang teman yang mendorong bola granit ke arah yang berlawanan (bernama Sisyphus) - saya bertanya kepadanya apakah dia cukup tua untuk mengingat kehidupan di Wrocław selama masa darurat militer, dan dia terdiam.

"Saya berumur sembilan tahun dan ingin membeli es krim dengan ibu saya," katanya sambil menatap tanah.

"Kami keluar dan melihat tank datang dan orang-orang melarikan diri. Ibu saya terjatuh dan terinjak-injak. Saya tidak tahu harus berbuat apa, saya hanya melempar batu ke tangki dan berharap mereka berhenti. "

Saat Moczek mengangkat kepalanya, seorang pria tua dengan wajah datar perlahan mendekati dua patung perunggu itu.

Pria tersebut membungkuk, memotret dan tidak bisa menahan tawa melihat kurcaci nakal yang berada di jalan.

"Mungkin ini hanya seni," kata Moczek sambil tersenyum.

"Tapi bagi saya, artinya lebih dari itu."

Anda dapat membaca versi bahasa Inggris dari artikel ini, The cheeky gnomes taking over Wrocław di BBC Travel

Topik terkait

Berita terkait