Apakah orang-orang Lithuania terobsesi pada lebah?

Hak atas foto Rambynas/Getty Images

Bahasa Lithuania, bahasa yang paling konservatif dari semua bahasa Indo-Eropa, penuh dengan referensi untuk menggambarkan kawanan lebah.

Di pertengahan Januari, salju menyebabkan kota kecil Šventoji, yang terletak di pesisir sebelah barat laut Lithuania, terasa seperti lokasi pembuatan film.

Restoran-restoran, toko-toko dan gubuk-gubuk liburan yang terbuat dari kayu semua tampak tenang, gelap, menanti datangnya musim semi.

Saya menemukan apa yang saya cari di pinggir kota, tidak jauh dari tepi sungai Šventoji yang tertutup es dan hanya sejengkal dari Laut Baltik: Žemaitiu alka, sebuah tempat pemujaan kuil yang dibangun oleh organisasi neo-pagan Lithuania, Romuva.

Di atas bukit kecil berdiri 12 patung kayu yang tinggi, tipis dan sedikit runcing. Hiasannya sederhana namun ilustrasif: ada patung yang pada bagian atasnya terdapat dua buah tanduk melengkung; lalu ada pula yang dihiasi sebuah bola yang memantulkan sinar. Yang satu dihiasi hanya dengan oktagon sederhana.

Saya melihat ke bawah, pada kata-kata yang diukir secara vertikal pada bagian dasar. Bunyinya 'Austėja'. Di bawahnya ada terjemahannya dalam bahasa Inggris: 'lebah-lebah'.

Tawon Lithuania Hak atas foto Will Mawhood
Image caption Kuil Žemaitiu alka menampilkan patung kayu yang dipersembahkan untuk Austėja, dewi pagan bagi para lebah.

Ini bukan pertama kalinya saya menemukan referensi tentang lebah di Lithuania. Selama kunjungan sebelumnya, teman-teman Lithuania saya telah bercerita tentang pentingnya lebah dalam kebudayaan mereka

Orang-orang Lithuania tidak berbicara tentang lebah yang berkelompok dalam koloni seperti yang dilakukan oleh penutur bahasa Inggris. Sebaliknya, mereka menggunakan kata untuk keluarga manusia (šeimas).

Di dalam bahasa Lithuania ada pembedaan kata untuk merujuk kematian manusia dan binatang. Tetapi untuk kematian lebah - hanya untuk lebah - yang dipakai adalah kata yang merujuk kematian manusia.

Dan jika Anda ingin menyebut teman baru Anda di Lithuania betapa baiknya dia, Anda bisa menggunakan kata bičiulis, kata yang kurang lebih sama dengan 'sobat', yang memiliki akar kata 'bitė' - lebah. Tampaknya di Lithuania lebah seperti teman baik dan teman baik seperti lebah.

Melihat tempat pemujaan kuno di Šventoji membuat saya bertanya-tanya: dapatkah semua referensi ini dijelaskan oleh orang-orang Lithuania kuno, yang memuja lebah sebagai bagian dari praktik pagan mereka?

Lithuania memiliki sejarah paganisme yang luas. Sebenarnya, Lithuania adalah negara pagan terakhir di Eropa.

Hampir 1.000 tahun setelah Kekaisaran Romawi memfasilitasi penyebaran Kristen secara bertahap, orang-orang Lithuania terus melanjutkan ritual animisme kuno dan menyembah dewa-dewa mereka di hutan keramat.

Pada abad ke-12, Estonia dan Latvia jaman modern dikuasai dan dipaksa untuk memeluk agama Kristen oleh tentara salib, tetapi Lithuania berhasil menolak serangan mereka. Akhirnya negara tersebut meninggalkan paganisme atas kemauannya sendiri: Grand Duke Jogaila memeluk agama Katolik pada tahun 1386 untuk menikahi Ratu Polandia.

Sejarah pagan yang kaya ini dapat dimengerti sebagai sumber daya tarik bagi orang-orang Lithuania modern - dan banyak lagi yang lainnya.

Masalahnya adalah hanya ada sedikit sumber utama yang menceritakan kepada kita apa yang orang-orang Lithuania percayai sebelum kedatangan agama Kristen.

Kita dapat meyakini bahwa dewa guntur Perkūnas adalah sosok yang sangat penting karena dia dicatat secara luas dalam cerita dan lagu-lagu rakyat, tetapi kebanyakan pantheon berdasarkan pada dugaan.

Bagaimanapun, bahasa Lithuania dapat memberikan - tepatnya bukan bukti, tetapi petunjuk, petunjuk yang memikat, tentang kesenjangan di negara itu pada masa lalu.

Tawon Lithuania Hak atas foto PHAS/Getty Images
Image caption Sebelum Grand Duke Jogaila memeluk agama Katolik di tahun 1386, Lithuania adalah negara pagan terakhir di Eropa.

Di Kaunas, kota kedua terbesar di Lithuania, saya berbicara kepada Dalia Senvaitytė, seorang dosen antropologi budaya di Universitas Vytautas Magnus.

Dia merasa skeptis pada asumsi pemujaan lebah yang saya utarakan. Dia mengatakan bahwa mungkin memang ada dewi lebah yang bernama Austėja, tetapi dia hanya merujuk pada satu sumber: sebuah buku tentang kepercayaan tradisional Lithuania abad ke 16 yang ditulis oleh sejarawan Polandia.

Dia mengatakan bahwa istilah terkait lebah itu lebih mungkin mencerminkan signifikansi lebah Lithuania pada abad pertengahan.

Menurutnya peternakan lebah "diatur oleh aturan masyarakat serta sebagaimana halnya peraturan formal khusus". Saya baru paham bahwa madu dan lilin lebah berlimpah dan termasuk di dalam daftar ekspor utama. Itulah sebabnya produksi madu dikontrol secara ketat.

Tetapi fakta bahwa referensi tentang lebah ini telah dilestarikan selama ratusan tahun menunjukkan sesuatu yang agak menarik tentang bahasa Lithuania.

Menurut Lithuanian Quarterly Journal of Arts and Sciences, bahasa tersebut merupakan bahasa yang paling konservatif di antara bahasa Indo-Eropa yang ada.

Meskipun tata bahasa, kosa kata dan karakteristik bunyi telah berubah seiring waktu, hal itu berlangsung dengan sangat lambat.

Untuk alasan itulah bahasa Lithuania bermanfaat bagi para peneliti yang mencoba merekonstruksi Proto-Indo-Eropa, bahasa tunggal yang diucapkan sekitar empat hingga lima milenium yang lalu, yang merupakan nenek moyang berbagai bahasa, seperti bahasa Inggris, Armenia, Italia dan Bengali.

Tawon Lithuania Hak atas foto Rambynas/Getty Images
Image caption Kata bičiulis dalam bahasa Lithuania berarti 'friend' memiliki akar bite, kata untuk 'lebah' .

Semua bahasa-bahasa tersebut saling terkait, tetapi pergeseran suara yang mendalam secara bertahap terjadi telah membuat mereka berbeda satu sama lainnya.

Anda harus menjadi seorang pakar bahasa untuk melihat hubungan antara bahasa Inggris 'five' dan bahasa Prancis'cinq' - apalagi kata yang dalam bahasa Proto-Indo-Eropa, pénkʷe.

Namun, hubungan tersebut sedikit lebih mudah dibentuk dari bahasa Latvia pieci, dan kata dalam bahasa Lithuania, penki.

Inilah kenapa ahli linguistik terkenal dari Prancis, Antoine Meillet pernah menyatakan bahwa "siapa saja yang ingin mendengar bagaimana orang Indo-Eropa berbicara harus datang dan mendengarkan seorang petani Lithuania".

Hubungan antara bahasa-bahasa kuno lainnya juga bisa ditarik, walau jauh secara geografis. Contohnya, kata dalam bahasa Lithuania untuk puri atau benteng - pilis- benar-benar berbeda dari yang digunakan tetangganya yang non Baltik, tetapi mirip dengan kata dalam bahasa Yunani kuno untuk kota, polis.

Anehnya, bahasa Lithuania juga dianggap sebagai pertalian terdekat bahasa Eropa yang punya pertalian dengan bahasa Sansekerta, bahasa tulis Indo-Eropa tertua, yang masih digunakan dalam upacara-upacara Hindu.

Detil terakhir ini telah menyebabkan klaim bahwa ada kesamaan antara budaya India dan Baltik kuno.

Seorang teman berkebangsaan Lithuania, Dovilas Bukaukas, bercerita kepada saya tentang sebuah acara yang dikelola oleh kaum pagan setempat yang dia datangi. Dimulai dengan pemujaan terhadap ular rumput - seekor binatang suci dalam tradisi Baltik - dan berakhir dengan nyanyian Hindu.

Saya bertanya pada Senvaitytė tentang kata gyvatė. Kata ini berarti 'ular', tetapi memiliki akar yang sama dengan gyvybė, yang berarti 'hidup'.

Ular rumput telah lama dianggap sebagai ular suci di Lithuania, dianggap sebagai simbol kesuburan dan keberuntungan, sebagian karena kemampuannya untuk berganti kulit. Kebetulan? Mungkin saja, tetapi dalam hal ini Senvaitytė tidak menganggapnya begitu.

Tawon Lithuania Hak atas foto PETRAS MALUKAS/AFP
Image caption Anehnya, bahasa Lithuania juga dianggap sebagai pertalian terdekat bahasa Eropa yang masih ada, yang berhubungan dengan bahasa Sansekerta, bahasa tulis Indo-Eropa tertua, yang masih digunakan dalam upacara-upacara Hindu.

Bahasa mungkin juga telah memainkan peran dalam melestarikan tradisi dengan cara yang berbeda. Setelah Grand Duke Jogaila naik tahta di Polandia pada tahun 1386, para bangsawan Lithuania tidak hanya mengadopsi agama Katolik, tetapi juga bahasa Polandia.

Pada saat bersamaan, masyarakat pedesaan Lithuania jauh lebih lambat beralih ke agama Kristen, karena hampir selalu disiarkan dalam bahasa Polandia atau Latin. Bahkan setelah memeluk agama Kristen, orang-orang Lithuania mempertahankan tradisi animisme mereka.

Ratusan tahun setelah negara tersebut mengadopsi agama Kristen secara resmi, para pelancong yang melewati pedesaan Lithuania mengaku melihat orang-orang meninggalkan semangkuk susu untuk ular rumput, dengan harapan bahwa hewan tersebut akan menjadi teman masyarakat dan membawa keberuntungan.

Seperti ular, lebah-lebah dan produknya tampaknya tetap memainkan peran penting, terutama dalam pengobatan tradisional, karena dipandang mampu. Racun dari lebah digunakan untuk mengobati gigitan ular berbisa, dan satu pengobatan untuk epilepsi tampaknya merekomendasikan minum air dengan rebusan lebah mati. Tetapi, tentu saja, lebah yang mati secara alami.

Tetapi bahasa Lithuania bukan lagi bahasa khusus pedesaan. Abad terakhir merupakan abad yang penuh gejolak, membawa perang, industrialisasi dan perubahan politik, dan semua kota besar di negara tersebut sekarang memiliki mayoritas penutur bahasa Lithuania.

Setelah bergabung dengan Uni Eropa pada tahun 2004, negara ini sekarang meningkatkan integrasi dengan negara-negara Eropa dan pasar global, yang telah membawa peningkatan pengaruh bahasa Inggris, seperti alternatyvus (alternatif) dan prioritetas (prioritas)

Tawon Lithuania Hak atas foto Will Mawhood
Image caption Bahasa Lithuania tidak lagi merupakan bahasa khusus pedesaan.

Mengingat sejarah Lithuania yang bermasalah, bagaimanapun, merupakan hal yang menakjubkan bahwa bahasa tersebut telah bertahan hingga hari ini.

Pada puncaknya di abad ke 14, Grand Duchy Lithuania melebarkan kekuasaannya sampai ke Laut Hitam, tetapi berabad-abad setelahnya seluruh negara ini beberapa kali telah menghilang dari peta.

Terlalu menyederhanakan masalah untuk mengatakan bahwa bahasa Lithuania memungkinkan kita untuk menyatukan bentangan yang lebih misterius dalam sejarahnya, seperti tahun-tahun awal pagan yang membuat saya begitu tertarik.

Tetapi bahasa bertindak sedikit seperti amber yang diperjualbelikan orang-orang di pantai timur Baltik sejak jaman purba, melestarikan hampir seluruhnya makna dan struktur yang sudah lama hilang di tempat lain.

Dan apakah Austėja benar-benar disembah atau tidak, keberadaannya benar-benar merupakan sesuatu yang penting. Austėja tetap menjadi 10 nama anak perempuan terpopuler di Lithuania. Tampaknya, terlepas dari evolusi budaya dan linguistik Lithuania yang tidak dapat dihindari, lebah akan tetap menduduki tempat penting.

Anda bisa membaca versi asli dari artikel ini di Are Lithuanians obsessed with bees? di BBC Travel.

Berita terkait