Mengunjungi pub tertua di dunia di Irlandia

Hak atas foto Mike MacEacheran

Bar Sean telah beroperasi sejak Abad Kegelapan, dan banyak penduduk asli dan sejarawan terkemuka Irlandia yang meyakini bahwa bar itu merupakan yang tertua di Eropa dan dunia.

Segera setelah hari kerja dimulai, keheningan meliputi jalanan Athlone di County Westmeath, Irlandia.

Relatif jauh dari bangunan bank-bank, hotel-hotel dan pusat perbelanjaan, bis-bis kosong, para penumpang menghilang dari pandangan, dan tongkang serta perahu di River Shannon terhenti ketika air yang gelap dan berlumpur mengalir cepat.

Tetapi di seberang jembatan batu yang melengkung di kota, sebuah bangunan sederhana di tepi barat sungai, seorang pelayan bar berusia 50 tahun bernama Timmy Donovan sudah menarik pint pertama hari ini di Bar Sean - dan suara desisan mulai terdengar.

Ketika pub itu tutup setelah tengah malam, perapian yang sudah menyala sejak pagi, dan puluhan gelas minuman berbuih krem - dan banyak drum wiski serta bercangkir-cangkir Irish coffee - sudah dituangkan.

Sama halnya dengan yang telah dilakukan para pegawai bar di pub yang remang-remang itu terhadap jenis minuman beralkohol kadar rendah lainnya, seperti mead, selama 1.100 tahun terakhir.

pub Irlandia Hak atas foto Mike MacEacheran
Image caption Bar Sean di Athlone, Irlandia, telah menyajikan minuman dalam 1.100 tahun terakhir

Bar Sean, dengan lantai dan dinding berlapis kayu yang terbuat dari anyaman ranting dan dahan yang dijalin dengan rambut kuda dan tanah liat, telah beroperasi sejak Era Kegelapan.

Terletak di dekat reruntuhan Kastil Norman abad ke 12, tempat ini merupakan ruang publik tertua di Irlandia, hal ini merupakan klaim yang disertifikasi secara resmi oleh Guinness World Records pada tahun 2004.

Tetapi banyak yang percaya, termasuk pemiliknya yang sekarang dan banyak pelanggan tetap Athlone serta sejarawan Irlandia yang dihormati, bahwa tempat ini juga merupakan yang tertua di dunia.

"Bayangkan saja berapa banyak sejarah yang dapat dilihat di tempat ini," kata Donovan, sambil menatap bar beratap rendah melewati tetesan pertama yang dijual ke pelanggan pagi ini.

"Saya telah melacak sejarah kami selama 30 tahun yang aneh dan tidak ada pub lain di dekat tempat ini."

Pub-pub lain yang yang paling termasyhur di Eropa - The Bingley Arms di Leeds (953), The Skirrid Mountain Inn di Abergavenny (1110), Ye Olde Trip to Jerusalem di Nottingham (sekitar tahun 1189) dan Brazen Head di Dublin (1198) - semuanya memiliki klaim atas gelar pub tertua di dunia yang masih beroperasi. Juga mempertahankan cerita-cerita lama, meskipun samar, sekeruh gelas-gelas Guinnes.

Tetapi menurut penelitian arkeologi yang dilakukan dan diverifikasi oleh National Museum of Ireland, Bar Sean berdiri jauh lebih lama dari pub-pub tersebut: sekitar tahun 900.

Lebih dulu dari pada kekalahan dan kejatuhan kekuasaan Viking di Irlandia. Penaklukan Anglo-Norman terhadap Irlandia. Dan pembuatan wiski dan bir hitam itu sendiri, yang telah membuat pub Emerald Isle menjadi sama.

Dikombinasikan dengan bahan-bahan penanggalan karbon - termasuk serpihan lumpur, kayu dan anyaman ranting - dan keberadaan 'token kedai' yang ditemukan di situs (sekarang dipajang di National Museum of Ireland), membuat sensasi di Irlandia bahwa Bar Sean lebih layak menjadi legenda.

"Ketika Anda masuk, Anda dapat segera merasakan sejarah dan romansa," kata manajer bar Declan Delaney, sambil menyodorkan gelas-gelas bir untuk kelompok pendatang yang haus.

"Ini adalah barang asli. Ada banyak pemilik dan penyewa jangka pendek selama bertahun-tahun ini, tetapi intinya tetap sama. Harus ada 'caint, ceol, agus craic' - ngobrol, musik dan kegembiraan. Itu yang menjadikannya otentik."

pub Irlandia Hak atas foto Mike MacEacheran
Image caption Bar Sean secara resmi diakui oleh Guinness World Records sebagai ruang publik tertua yang masih ada di Irlandia.

Dalam novel klasiknya Ulysses, penulis Irlandia, James Joyce, menulis bahwa suatu 'tantangan yang bagus adalah melintasi Dublin tanpa menemukan satu pub pun', dan saat ini geografi di tanah kelahirannya itu sama dengan teka-teki ini.

Setiap kota ditandai dengan satu tempat minum, di mana suara gemeretak api, alunan gitar dan bunyi gelas-gelas beradu seperti denyut nadi di antara keriuhan obrolan.

Tidak terkecuali Bar Sean. Ada aroma hop dan barley yang tidak pernah meleset. Cahaya lampu yang tidak terlalu terang, tetapi cukup hangat untuk menghalangi gelapnya malam atau bahkan pagi. Ada cahaya api. Sudut-sudut kursi yang pas.

Dinding dan balok kayu ditutupi dengan barang-barang kenangan, peta, surat-surat, puisi dan peta-peta laut. Di tempat seperti ini, bercerita tidak dapat dipisahkan dari keramahtamahan.

Tidak terkecuali Bar Sean. Ada aroma hop dan barley yang tidak pernah meleset. Cahaya lampu yang tidak terlalu terang, tetapi cukup hangat untuk menghalangi gelapnya malam atau bahkan pagi.

Ada cahaya api. Sudut-sudut kursi yang pas. Dinding dan balok kayu ditutupi dengan barang-barang kenangan, peta, surat-surat, puisi dan peta-peta laut. Di tempat seperti ini, mendongeng tidak dapat dipisahkan dari keramahtamahan.

Tetapi pub-pub dengan sejarah yang tertanam dalam tenunan mereka adalah jenis yang sudah sekarat.

Statistik terbaru dari Drinks Industry Group of Ireland memperlihatkan jumlah pub di Irlandia yang telah ditutup dalam dua minggu selama lebih dari satu dekade karena resesi Irlandia yang masih berlangsung, peningkatan pajak cukai alkohol dan tumbuhnya kesadaran akan kesehatan.

Sejak tahun 2005, pesanan terakhir telah dibunyikan di hampir 1.500 rumah minum.

"Ada banyak pub-pub pendatang, tanpa sejarah, tetapi Irlandia penuh dengan pub-pub besar, jika Anda tahu harus mencari di mana," kata Kevin Martin, penulis Have Ye No Homes To Go To?: The History of the Irish Pub, subyek tesis yang telah mengantarnya memperoleh gelar master.

"Apa yang menjadi kuncinya adalah persahabatan - dan janji keramahtamahan. Hal tersebut merupakan pasangan sempurna. Persahabatan dan keramahtamahan sudah begitu merasuk dalam budaya Irlandia dan telah menemukan ekspresi terbaiknya di tempat-tempat minum untuk umum.

"Sayangnya, pub-pub Irlandia saat ini hanya merupakan komoditas lain, tetapi Anda dapat merasakan sejarah di Bar Sean. Perawatan yang hati-hati terhadap warisan itu merupakan kartu truf mereka," jelas Kevin Martin.

pub Irlandia Hak atas foto Mike MacEacheran
Image caption Bar Sean pada dasarnya terikat pada Sungair Shannon yang legendaris di Irlandia

Dengan adanya petisi agar Bar Sean ditetapkan sebagai pub tertua di dunia, orang-orang yang memiliki otoritas seperti Martin tidak melihat alasan apapun kenapa klaim tersebut tidak valid, berdasarkan apa yang diketahui.

"Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini merupakan wilayah dan sains yang dapat diperebutkan, dan tidak ada seorang pun yang akan bersumpah untuk itu," kata Martin, yang akan menerbitkan buku tentang sejarah dan cerita rakyat tentang pub Irlandia bersamaan dengan perayaan St Patrick's day. "Di luar dari berbagai hal, tidak ada hukum lisensi pada saat itu."

Tidak seorang pun yang tahu persis kapan batu pertama Bar Sean diletakkan, tetapi mereka mengetahui bahwa tempat minum bersejarah di Athlone pada dasarnya terikat pada salah satu tempat yang khusus: sungai paling legendaris di Irlandia, Shannon.

Situs Luain's Inn (sebagaimana tempat itu pertama kali dinamai) dipilih oleh seorang mantan pemilik penginapan bernama Luain Mac Luighdeach, yang memanfaatkan aliran sungai untuk menuntun orang-orang menyeberangi sungai, di antara pekerjaannya melayani orang membeli minuman.

Sebuah poros sentral dari kehidupan abad pertengahan di Irlandia, sungai adalah titik strategis yang tidak hanya penting sebagai jalur air untuk perdagangan kaum biarawan, tetapi juga membantu menyebarkan pengaruh Viking ke seluruh negeri dan bertindak sebagai batas geografi antara timur dan barat selama kampanye militer yang baru lalu.

Bahkan ketika sungai Shannon banjir, para peziarah dapat ditemukan di pintu belakang Luain's Inn mencoba untuk mengarungi arus yang deras.

Faktanya, hanya ada sedikit pilihan lain. Di sebelah utara, lanskap semakin menantang dengan perairan Lough Ree ('Danau Para Raja') luber melintas cekungan air besar dengan panjang sekitar 29 kilomenter dan lebar 12 kilometer.

Ke arah selatan, sungai Shannon melebar dan semakin dalam, menciptakan perjalanan yang bahkan menjadi lebih berbahaya.

Dengan menyadari hal tersebut, tempat penginapan itu menjadi dikenal dengan nama pemilik bar - Athlone, atau 'Ath Luain', atau Ford of Luain - dan saat ini tempat minum itu merupakan salah satu dari sedikit tempat di Irlandia yang memiliki perintah pelestarian untuk keduanya, di dalam dan di luar.

pub Irlandia Hak atas foto Mike MacEacheran
Image caption Kevin Martin: "Anda dapat merasakan sejarah di Bar Sean"

Ketika pertama kali Donovan tiba di bar sebagai anak laki-laki dengan orang tuanya 32 tahun yang lalu, hal pertama yang membuatnya tercengang adalah hubungan tempat ini dengan sungai, serta lantai kotak-kotak miringnya.

Dengan jelas, lantai itu miring ke arah sungai, karena gravitasi adalah satu-satunya saluran air yang tersedia ketika sungai membanjiri penginapan itu di masa keemasan.

Serutan kayu yang diletakkan di lantai, yang dulu digunakan untuk menyerap air yang berlebih, saat ini digunakan untuk menyerap bir yang tumpah.

Hanya sedikit yang berubah di bar ini selama tiga dekade terakhir, tetapi Donovan tentu saja berubah. Dia telah bekerja mulai dari pelayan bar hingga menjadi pemilik, dan kembali menjadi pelayan (saat ini pub ini dimiliki oleh pihak lain), dan masih saja merasa terpukau dengan sejarah pub itu.

Ketika dia pensiun, katanya, dia akan menemukan kursi tinggi dan akan menghabiskan waktu di bar bersama Delaney.

"Setiap orang membawa sedikit kebahagiaan ke tempat ini," candanya, matanya berkaca-kaca. "Beberapa datang, beberapa pergi."

Penelitian berlangsung di Bar Sean hingga klaim gelar resmi sebagai pub tertua di dunia, tetapi saat ini ada banyak percakapan lain yang terjadi.

Musim berganti dan cita rasa berubah, tetapi bagi penduduk lokal yang hidup di sepanjang sungai Shannon, di titik di mana Luain pernah lakukan penyeberangan besar, minuman tetap mengalir, dan selalu ada sambutan selamat datang yang hangat.

Silahkan membaca artikel aslinya dalam Bahasa Inggris An Irish pub born in the Dark Ages dan artikel lainnya tentang perjalanan di BBC Travel.

Topik terkait

Berita terkait