Ocracoke: Pulau di Amerika Serikat yang berbicara dalam bahasa Inggris era Elizabeth

Hak atas foto Jeff Greenberg/Getty

Penduduk asli Amerika, pelaut-pelaut Inggris dan bajak laut tiba bersama-sama di Ocracoke Island di Carolina Utara dan membentuk satu-satunya dialek Amerika yang tidak teridentifikasi sebagai dialek Amerika.

Saya tidak pernah dipanggil dengan 'dingbatter' sampai saya datang ke Ocracoke untuk pertama kalinya.

Saya menghabiskan sebagian besar hidup saya di Carolina Utara, tetapi saya masih belajar bagaimana berbicara dengan aksen 'Hoi Toider".

Orang-orang di sini memiliki gaya berbicara tersendiri: seperti seseorang yang berbicara dengan bahasa Inggris di era Elizabeth, dicampur dengan beberapa aksen Irlandia dan Skotlandia di tahun 1700an, kemudian semuanya dicampur dengan bahasa gaul para bajak laut.

Dialek Hoi Toider lebih dari sekedar dialek, tapi sebuah budaya yang perlahan-lahan menghilang.

Di setiap generasi, semakin sedikit orang yang bermain 'meehonkey', memasak masakan tradisional atau mengetahui apa arti kata 'mommucked'

Ocracoke island Hak atas foto Jeff Greenberg/Getty
Image caption Pulau Ocracoke di Carolina Utara dikenal dengan logat 'Hoi Toider' yang berbeda.

Terletak sejauh 34 mil dari daratan Carolina Utara, Ocracoke Island cukup terisolasi.

Anda tidak bisa mengemudi ke sana karena tidak ada jembatan, dan kebanyakan orang tidak dapat terbang karena tidak adanya penerbangan komersial.

Jika Anda ingin pergi ke sana, Anda harus menggunakan perahu.

Pada awal tahun 1700an, Ocracoke adalah tempat yang tepat bagi para perompak untuk bersembunyi, karena tidak ada tentara yang akan pergi sejauh 16 mil dari pantai dan hutan terpencil untuk memburu buronan.

William Howard adalah salah satu dari penjahat tersebut, yang bertugas sebagai juru mudi kapal perombak Blackbeard, Queen Anne's Revenge.

William Howard Hak atas foto Wikipedia
Image caption William Howard adalah salah satu dari penjahat tersebut, bertugas sebagai juru mudi di kapal perombak Blackbeard, Queen Anne's Revenge.

Sebelum perang terakhir pada 1718, Howard kabur ke Virginia, tetapi akhirnya dia menerima kebijakan pengampunan umum yang ditawarkan King George I kepada semua perompak.

Akan tetapi tidak seperti beberapa orang lainnya, Howard memiliki rencana. Selama beberapa dekade dia menghilang, lalu muncul kembali pada tahun 1759 ketika dia membeli Ocracoke Island seharga £ 105 dari seorang pria bernama Richard Sanderson, seorang hakim dan kemudian anggota Majelis Umum di daratan Carolina Utara.

Howard menetap di sana bersama beberapa eks perompak dan mulai membangun sebuah komunitas dengan sebuah kapal yang ditempatkan di pulau itu untuk membimbing kapal-kapal dagang di sekitar gundukan pasir di kawasan tersebut.

Suku asli Amerika di daratan Carolina Utara juga berinteraksi dengan para pemukim awal. Suku Woccon telah mengatur pos-pos untuk memancing dan berburu di pulau tersebut, yang mereka sebut Woccocock.

Melalui salah eja dan salah pengucapan, nama tersebut berubah menjadi Wokokon, Oakacock dan Okercock, sebelum akhirnya sampai di versi Ocracoke seperti saat ini, pada pertengahan tahun 1700an.

Jadi di titik ini, ada penduduk asli Amerika, para pelaut Inggris dan para perompak dari berbagai tempat di satu lokasi. Dan komunitas terisolasi yang hanya terdiri dari 200 orang itu mulai memadukan kata-kata dan dialek, dan akhirnya membangun cara bicaranya sendiri.

"Ini adalah satu-satunya dialek Amerika yang tidak diidentifikasi sebagai bahasa Amerika," kata Dr Walt Wolfram seorang dosen di North Carolina State University, yang mempelajari dialek Ocracoke selama lebih dari 20 tahun dan sekarang bekerja sebagai direktur proyek Language and Life di NC State.

Ocracoke island Hak atas foto Jeff Greenberg/Getty
Image caption Satu-satunya jalan untuk mencapai Ocracoke adalah dengan kapal, dan layanan feri ke pulau itu belum ada sampai tahun 1957.

Komunitas Howard hidup terisolasi selama hampir dua abad. Listrik tidak ada di pulau itu sampai tahun 1938 dan layanan feri tidak ada sampai tahun 1957, membuat penduduk pulau itu terasing kecuali untuk sesekali perjalanan ke daratan untuk menambah pasokan.

Bahkan hari ini, keadaannya di pulau berpenduduk 948 orang ini masih sedikit berbeda ketimbang kehidupan di daratan Carolina Utara.

"Anda harus menjadi tipe individu tertentu agar bisa menikmati hidup di sini," kata Chip Steven, seorang penduduk pulau berusia 56 tahun yang memiliki hotel Blackbeard's Lodge dan merupakan salah satu keturunan langsung Howard.

"Tidak ada Lowes atau Harris Teeter atau supermarket. Orang jarang meninggalkan pulau tanpa kotak pendingin (untuk membawa perbekalan). Anda harus menjadi orang yang holistik, mampu menghadapi gaya hidup malam yang tidak sibuk."

Ya, telepon genggam dan laptop masih berfungsi di sini, dan jika Anda ingin duduk dan menonton Major League Baseball di sebuah pub, ada banyak pilihan.

Tetapi dalam banyak hal lain, hidup di pulau ini adalah kemunduran ke masa sebelum ada internet dan televisi. Alih-alih bioskop, di sini ada kelompok teater. Kedai teh lokal, pasar rempah-rempah dan toko-toko keluarga menggantikan jaringan supermarket.

Mobil diizinkan di pulau sepanjang 16 mil ini, tetapi kebanyakan orang hanya memarkirnya dan berjalan kaki kemana-mana.

Anak-anak pulau itu semua menempuh pendidikan di satu sekolah, sementara penduduk bekerja, mulai sebagai nelayan hingga pemilik toko bir sampai tukang kayu.

"Sungguh menakjubkan bagaimana menaiki feri itu hampir seperti pergi ke negara lain," kata Stevens, yang ditemui saat duduk di teras depan hotel.

"Kamu merasakan perpisahan itu. Ini adalah perasaan yang sangat menyenangkan, bisa memberikan anak-anak Anda kebebasan. Ketika saya masih anak-anak, kami akan meninggalkan rumah setelah sarapan, makan siang di rumah orang lain, berjalan ke pantai, naik perahu dayung, dan orang tua kami tidak pernah khawatir tentang kami. Kami mempertahankan banyak hal tersebut."

Dan mereka masih memelihara cara bicara mereka yang unik.

Ocracoke island Hak atas foto Jeff Greenberg/Getty
Image caption Terisolasinya pulau ini melestarikan dialect Hoi Toider, suatu aksen campuran Inggris era Elizabeth, serta aksen Irlandia dan Scottlandia, dan bahasa gaul kaum bajak laut.

Ketika penduduk asli Ocracoke tua, atau O'cockers sebagaimana mereka menyebut diri mereka sendiri, berbicara, huruf 'i' terdengar 'oi', jadi mereka berkata 'hoi' dan bukan 'high'. Itulah asal mula Hoi Toider: berasal dari bagaimana O'cockers mengucapkan 'high tide'.

Lalu ada frasa-frasa dan kosa kata, yang banyak di antaranya juga berasal dari pemukim asli. Misalnya, ketika Anda berada di Ocracoke, seseorang mungkin akan mengatakan 'mommuck uang sebelum ke pantai', yang berarti 'menggoda teman sebelum mereka pergi dari pulau'.

"Kami memiliki banyak kata yang sudah diubah untuk menjadi milik kami," kata Amy Howard, keturunan William Howard yang lain, yang mengelola Village Craftsmen, toko seni dan kerajinan tangan.

"[Hoi Toider] adalah kombinasi dari keseluruhan campuran kebudayaan. Banyak pemukim awal yang melakukan perjalanan dengan baik, sehingga mereka bertemu dengan banyak jenis orang yang berbeda.

"Misalnya, kata 'pizer' yang kami gunakan berasal dari kata Itali 'piazza', yang berarti bangku. Jadi jika Anda akan duduk di pizer Anda, Anda duduk di bangku Anda."

Ocracoke island Hak atas foto Jeff Greenberg/Getty
Image caption Ada daftar panjang kata-kata dalam kosa kata di Ocracoke yang diambil dari negara-negara di seluruh dunia. Misalnya 'quamish' yang berarti sakit atau mual. Kata itu berasal dari bahasa Inggris abad ke 16 'qualm'.

Ada daftar panjang kata-kata dalam kosa kata di Ocracoke yang diambil dari negara-negara di seluruh dunia.

Misalnya 'quamish' yang berarti sakit atau mual. Kata itu berasal dari bahasa Inggris abad ke 16 'qualm'.

Kemudian ada 'buck', yang berarti teman laki-laki. Anda dapat melacaknya kembali ke bahasa Jerman di abad ke 13, tempat kata itu sebenarnya berarti rusa jantan, seperti halnya sebagian besar tempat berbahasa Inggris sekarang.

Warga setempat bahkan menciptakan kata-kata dari beberapa kasus. Misalnya, anak-anak pemukim awal memainkan permainan petak umpet yang disebut 'meehonkey.'

Semua orang akan bersembunyi dan memanggil 'meehonkey' sementara satu orang berusaha mencari mereka.

Amy mengatakan kepada saya bahwa menurut tradisi pulau, anak-anak percaya meehonkey adalah suara yang dibuat angsa ketika mereka terbang melintasi pulau. Kemudian ada 'dingbatter' yang digunakan untuk menyebut orang yang bukan penduduk asli.

Amy Howard Hak atas foto Brian Carlton
Image caption Amy Howard: "Kami memiliki banyak kata yang telah diubah untuk menyesuaikan dengan kita. Hoi Toider adalah kombinasi dari keseluruhan percampuran budaya"

Tetapi pada setiap generasi, dialek itu mulai menghilang. Dunia datang ke pulau itu melalui televisi dan internet, begitu juga dengan antrian panjang turis yang datang setiap musim panas. Juga ada orang-orang dari daratan yang pindah ke sana.

"Apa yang terjadi adalah bahwa beberapa dari dialek-dialek kecil yang berkembang dalam isolasi terancam punah karena isolasi itu adalah sesuatu dari masa lalu," kata Dr Wolfram.

"Mereka masih menerima istilah-istilah dan kosa kata, tetapi ketika seorang anak dari pulau itu menguasai dialek yang kuat, itu adalah norma dan sekarang hal tersebut merupakan pengecualian."

Di masa lalu, anak-anak mengadopsi dialek karena itu adalah satu-satunya versi yang mereka dengar. Sekarang ada ratusan dialek dan bahasa akan mereka temui sebelum mereka lulus SMA.

Kenyataannya, pada tahun 2019 ini, kurang dari setengah penduduk yang benar-benar bicara dengan logat 'Hoi Toider' secara penuh.

"Dalam satu atau dua generasi, semua akan menghilang," kata Dr Wolfram. "Dialek itu sekarat dan kita tidak dapat menghentikannya

Ocracoke island Hak atas foto Jeff Greenberg/Getty
Image caption Dalam banyak hal, Ocracoke merupakan kemunduran ke waktu sebelum adanya internet dan televisi.

Akan tetapi, sementara dialek mungkin sedang dalam bahaya, para penduduk pulau mengelola budaya unik mereka dengan cara lain.

Awalnya, pemukim sering harus mencari alternatif ketika mereka tidak memiliki bahan yang tepat untuk suatu resep.

Konsep yang sama berlaku sampai hari ini: dengan jumlah toko yang terbatas di pulau, jika Anda kehabisan persediaan, Anda dapat segera pergi ke daratan untuk mendapatkan yang Anda butuhkan atau cari penggantinya.

"Ocracoke benar-benar bagus dalam beradaptasi," kata Amy Howard. "Saya bercanda bahwa kita perlu membuat buku resep untuk Ocracoke yang mengatakan apa resep dan kemudian apa yang bisa benar-benar Anda dapatkan, karena hampir tidak terhindarkan, Anda mendapatkan resep yang unik dan Anda tidak akan memperoleh semua yang Anda butuhkan."

Itulah bagaimana kue buah ara sekarang menjadi hidangan khas Ocracoke. Ceritanya berawal pada tahun 1964, penduduk pulau Margaret Garrish membuat kue kurma dan dia sudah mempunyai semua bahan, kecuali satu.

"Dia menemukan bahwa dia tidak mempunyai kurma sebutir pun, jadi dia melakukan apa yang kita semua lakukan dan melihat ke dalam lemari dan menemukan sebotol manisan buah ara," kata Amy, menjelaskan bahwa buah ara adalah peninggalan dari para pemukim asli, dan Anda dapat menemukan pohon-pohon ara di hampir setiap halaman.

"Dia memasukkan buah-buah ara itu ke dalam adonan, mencampurnya dan sekarang kita memiliki kue buah ara."

Sekarang, setiap tahun di bulan Agustus, pulau itu mengadakan Fig Festival, lengkap dengan pemanggangan kue ara, mencicipi buah ara, tarian dan permainan tradisional seperti meehonkey.

Ocracoke island Hak atas foto Jeff Greenberg/Getty
Image caption Karena Ocracoke memiliki banyak Interaksi dengan daratan, para ahli meramalkan bahwa dialek Hoi Toider akan menghilang dalam waktu yang tidak lama lagi.

Tetapi sementara beberapa tradisi tetap kuat, para penduduk melihat pulau itu berubah.

Penduduk asli New York, Daphne Bennink, pemilik Back Porch Restaurant, datang ke pulau 30 tahun yang lalu dan tidak pernah meninggalkannya.

Baginya, perubahan, dalam beberapa hal, mencerminkan kekayaan pengalaman yang dibawa oleh para pemukim asli.

"Saya melihat lebih banyak orang yang datang ke sini," kata Bennink. "Di Ocracoke, Anda memiliki sejenis selimut perca dari semua orang yang berasal dari mana-mana. Ini seperti panci campur."

Lalu jenis budaya apa yang diciptakan dalam panci pencampur itu? Setiap orang yang saya ajak bicara selalu mengatakan hal yang sama: tidak masalah apa yang berubah, beberapa hal akan tetap sama di Ocracoke.

Jika seseorang sakit, komunitas akan menolong. Jika pemilik bisnis membutuhkan bantuan, 14 pebisnis lainnya akan muncul menyelesaikan masalah. Dialek mungkin berubah, tetapi niat di balik kata-kata itu akan tetap sama.

Versi bahasa Inggris dari artikel ini, The US island that speaks Elizabethan English bisa anda simak di laman BBC Travel.

Berita terkait