Tradisi kuno Turki untuk diam-diam membantu mereka yang kesusahan

roti, sedekah, turki Hak atas foto Anadolu Agency/Getty Images
Image caption Roti untuk yang membutuhkan.

Di Turki, ada kebiasaan untuk membeli dua roti, tapi hanya mengambil satu. Satu roti sisanya dititipkan pada penjual, untuk diberikan kepada siapapun yang membutuhkan.

Di toko roti langganan saya di Göztepe, dekat Kadıköy, di sisi Asia Istanbul, semuanya dibuat di tempat itu dengan oven kayu yang terletak di belakang.

Setiap ruang yang tidak berisi 1.200 roti putih yang mereka hasilkan sehari dipenuhi dengan baguette, roti gulung, gandum hitam, multigrain dan roti jagung, serta kue, biskuit, dan kue kering.

Di tengah pelanggan yang terus-menerus datang, saya terkadang melihat pemiliknya memberi seseorang sepotong roti tanpa ada uang yang berpindah tangan.

Di lain waktu, seorang pelanggan akan membayar dua roti tetapi hanya mengambil satu.

Di banyak negara Barat, beberapa tahun terakhir muncul kebiasaan orang membayar uang untuk secangkir kopi tambahan atau makanan tambahan sembari membayar makanannya sendiri.

Uang itu akan disimpan di kasir untuk orang yang membutuhkan.

Di Turki, ide "membayari di depan" yang tampaknya modern ini sudah ada sejak berabad-abad yang lalu. Istilahnya adalah askıda ekmek, berhubungan khusus dengan roti.

Askıda ekmek, yang berarti "roti di gantungan" atau "roti yang ditangguhkan", berakar pada Islam, agama dominan di Turki.

Cara kerjanya seperti ini: Anda pergi ke toko roti dan membayar dua potong roti tetapi hanya mengambil satu. Saat membayar roti, Anda memberi tahu orang yang mengambil uang bahwa salah satunya adalah askıda ekmek.

Kontribusi Anda dikantongi dan digantung bersama-sama dengan yang lain, sehingga ketika ada orang yang datang sepanjang hari dan bertanya, "Askıda ekmek var mi?" ("Apakah ada roti di kail?"), mereka dapat mengambil roti secara gratis.

Tidak jelas kapan dan bagaimana praktik askıda ekmek dimulai. Meskipun ada tradisi serupa yang lebih baru di negara-negara lain, seperti praktik Italia "caffè sospeso" ("kopi yang ditangguhkan"), askıda ekmek sangat terkait dengan budaya dan agama setempat.

Profesor sejarah Febe Armanios, yang berfokus pada hubungan Kristen-Muslim di Timur Tengah dan sejarah makanan di Middlebury College di Vermont, AS, menjelaskan bahwa askıda ekmek adalah "sebuah kebiasaan yang berakar pada zaman Ottoman dan terikat dengan konsep zakat, pilar iman Muslim yang berfokus pada berbagai tindakan amal".

Ada lima rukun iman dalam Islam, dan penganutnya harus memenuhinya semua untuk menjalani kehidupan yang baik dan bermoral. Persyaratan zakat dapat dipenuhi dengan memberikan uang atau barang.

Pemberian ekmek (roti) sangat penting di Turki karena dalam kepercayaan Islam, roti menopang kehidupan dan perlindungan hidup adalah suci.

"Roti... sangat penting untuk dimakan dan mewakili rasa lapar-kelaparan/kelaparan-keputus-asaan," kata Armanios.

Hak atas foto NurPhoto/Getty Images
Image caption Sultan Ottoman menggunakan rasa hormat pada roti ini untuk melegitimasi aturan mereka dan mendapatkan kesetiaan.

Dalam hadis Muslim, roti adalah nimet, sebuah berkah yang dikirim dari Tuhan. Jika sepotong roti secara tidak sengaja jatuh ke tanah, roti tersebut harus segera diambil sebelum diletakkan di tempat yang lebih tinggi.

Sebelum meletakkannya, beberapa orang mencium roti itu untuk lebih menunjukkan rasa hormat mereka.

Roti putih biasa dipanggang dua kali sehari di Turki dan setiap hidangan disertai dengan keranjang penuh roti segar yang diiris.

Sisa makanan tidak pernah dibuang. Roti lama dibuat menjadi roti panggang dan remah roti Prancis.

Saya sering melihat kantong plastik berisi roti lama digantung di pagar di sepanjang jalan saya, ditempatkan di sana agar orang yang memerlukan bisa mengambil untuk diri mereka sendiri atau untuk memberi makan hewan.

Sultan Ottoman menggunakan rasa hormat pada roti ini untuk melegitimasi aturan mereka dan mendapatkan kesetiaan.

Menurut Armanios, diyakini bahwa penduduk yang cukup makan akan patuh dan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk memberontak jika harga makanan pokok seperti roti, tetap terjaga.

Regulator pasar, yang disebut muhtasib Islami, mengatur penjualan roti untuk mengendalikan harga dan memastikan bahan pengisi murah tidak digunakan sebagai pengganti tepung (bahkan hingga hari ini, harga roti ditentukan oleh pemerintah).

Ottoman juga mendorong mereka yang mampu untuk menyediakan bagi mereka yang membutuhkan. Tetapi tradisi selalu mengatakan bahwa ketika melaksanakan kewajiban zakat, orang miskin tidak boleh malu jika identitas mereka diungkapkan kepada donor dan sebaliknya.

Awalnya, dalam masyarakat Islam tradisional, pemberian sedekah dilakukan dengan menempatkan sadaka taşı (batu amal) di halaman masjid.

Dalam makalahnya tahun 2014, pengajar sosiologi Ensar Çetin dari Nevşehir Hacı Bektaş Veli University di Nevşehir, Turki, menggambarkannya sebagai "stalagmit".

"Dibuat dari kolom porfiri kuno dengan rongga untuk tempat meletakkan uang. Ada juga rongga di dinding. Ini adalah model yang dirancang untuk tidak menyinggung orang miskin sehingga pemberi dan penerima tetap anonim satu sama lain. "

Saat ini, sadaka taşı telah digantikan oleh situs web dengan kalkulator zakat online, dijalankan oleh yayasan amal yang bergantung pada sumbangan untuk membantu mereka yang membutuhkan.

Individu dapat menghitung dengan tepat berapa banyak uang yang harus mereka sumbangkan, yaitu 2,5% dari kekayaan mereka.

Askıda ekmek juga online, dengan yemek.com, situs web Turki populer yang menyajikan resep harian, meminta pembaca untuk menominasikan toko-toko tetangga yang mempromosikan askıda ekmek.

Tujuan mereka adalah untuk mengubahnya dari kegiatan lingkungan lokal menjadi daftar toko roti yang menjadi sumberdaya nasional.

Ajakan untuk bertindaknya adalah, "Mari kita bantu orang yang hidup di jalanan yang tidak mampu membeli roti".

Seorang pria telah menggunakan kemajuan teknologi untuk selangkah lebih maju. Pada tahun 2012, Oğuzhan Canım membaca tentang toko roti di Kırıkkale, 80 km timur Ankara, mempromosikan praktik askıda ekmek untuk mendorong lebih banyak toko roti berpartisipasi.

Itu membuatnya berpikir tentang cara untuk meningkatkan kebiasaan ini agar dapat menjangkau lebih banyak orang.

Canim tahu ada bantuan pemerintah yang terbatas untuk mahasiswa di Turki, dan bahwa tidak bantuan, beasiswa, dan hibah makanan yang cukup.

Solusinya adalah perusahaan sosial bernama Askidanevar (Ada apa di gantungan?), Perusahaan inilah yang pertama menggabungkan konsep askıda ekmek dengan jangkauan platform media sosial di Turki.

Idenya mungkin inovatif, tetapi tujuannya sangat sederhana: untuk menghubungkan mahasiswa yang membutuhkan dengan perusahaan yang ingin mendukung mereka.

"Oğuzhan Canim, sang pendiri ... mengubah praktik askıda esmek dan menciptakan proyek ini. Dengan bantuan internet, ia memutuskan untuk membuat proyek ini lebih besar sehingga lebih efektif, [dan] menjangkau sebanyak mungkin orang. Kami bertujuan untuk menciptakan lebih banyak peluang... menggunakan kekuatan kami untuk menjangkau kaum muda," kata manajer operasi Görkem Özaçık.

Askidanevar menargetkan siswa karena Canim percaya bahwa mereka adalah masa depan Turki.

Dia ingin orang-orang muda memiliki kesempatan untuk membaca puisi, terlibat dalam seni dan mengejar kebaikan, dan menjadi individu yang lengkap dan berpengetahuan luas.

Dengan cara ini, dia percaya, mereka tidak hanya akan berhasil dalam studi, mereka juga akan membayarnya ke depan dan berkontribusi lebih banyak kepada masyarakat Turki dan dunia, melalui budaya berbagi.

Hak atas foto NurPhoto/Getty Images

Pendekatan holistik ini bukan tidak biasa di masyarakat yang didominasi Muslim. Komunitas atau kelompok lebih diutamakan daripada individu dan kesejahteraan semua, adalah yang terpenting.

Merupakan hal yang normal di Turki ketika seseorang menjaga orang lain, baik itu keluarga, tetangga, kolega atau bahkan orang asing, dengan keyakinan bahwa ini meningkatkan hal baik untuk semua orang.

Askidanevar mempertahankan semangat anonimitas askıda ekmek. Siswa hanya mengidentifikasi diri mereka ketika mereka mengunggah kartu universitas saat mendaftar.

Setelah menjadi anggota, mereka dapat mengeklik tombol "Ambil" untuk mendapatkan kode yang digunakan untuk makan gratis dari berbagai restoran yang berpartisipasi.

Dengan klik lain, mereka mendapat kesempatan untuk menerima buku, majalah, tiket teater dan konser dan barang-barang lainnya dengan berbagi atau me-retweet posting dari Askidanevar.

Perusahaan mengklik tombol "Memberi" untuk meninggalkan detail dan informasi tentang apa yang mereka tawarkan.

Sekitar 150.000 siswa saat ini terdaftar di Askidanevar, menggunakan sekitar 500 kupon makanan sumbangan, setiap bulannya.

Sejak pendirian perusahaan sosial ini tujuh tahun lalu, setengah juta orang telah dibantu, mayoritas di Istanbul, Ankara dan Izmir, tiga kota terbesar di Turki.

Salah satu siswa yang saya ajak bicara, Tuğba, belajar tentang Askidanevar melalui Instagram.

"Tahun lalu," katanya kepada saya, "Saya mulai… universitas dan tidak bertemu orang baru [atau] teman baru. Selama pertemuan, yang saya datangi berkat sistem tiket Askıdanevar, saya mendapat teman baru".

Bagi Tuğba, menerima tiket tanpa biaya, berdampak pada hidupnya di luar satu peristiwa itu. Dia punya teman-teman baru, mereka diterima di universitas, merasa menjadi bagian dari komunitas baru; sesuatu yang tidak dia rasakan sebelumnya.

Di jantung askıda ekmek, apakah itu soal meninggalkan roti di toko roti atau membantu siswa mengakses peluang di luar studi mereka, adalah etos membantu orang, tanpa harapan imbalan atau pengakuan sehingga penerima menjaga martabat mereka dan meningkatkan kehidupan mereka.

Di dunia yang terbagi oleh pengejaran keuntungan individu dan dihancurkan oleh konflik, tindakan ini, seperti kata Tuğba, "Itu luar biasa".

Versi asli tulisan ini dalam bahasa Inggris bisa Anda baca di Turkeys ancient tradition of paying it forward di laman BBC Travel

Topik terkait

Berita terkait