Perjalanan kereta api terpanjang di India

Hak atas foto Ed Hanley

Dalam suatu perjalanan kereta api selama 85 jam terdapat 57 pemberhentian, 21 gerbong dan tiga kali matahari terbenam, fotografer Ed Hanley menemukan keindahan alami India.

Kereta api Dibrugarh-Kanyakumari Vivek Express nomor 15906 melintasi India dari timur laut negara bagian Assam ke kota paling selatan Kanyakumari.

Perjalanan selama 85 jam di sepanjang jalur pantai barat mencapai 4,273 km dan saat ini mengangkut lebih dari 1,800 orang, membawa penumpang melewati tujuh negara bagian dan melintasi sejumlah panorama cantik di tempat-tempat yang dituju seperti West Bengal dan Kerala.

Bagi kebanyakan orang, perjalanan kereta api ini – tanpa penyiram toilet, pendingin udara yang cukup atau pengaturan tidur yang nyaman – akan menyebabkan rasa takut dan tidak nyaman. Tetapi bagi fotografer Kanada, Ed Hanley, hal ini merupakan kesempatan untuk menggali sisi berbeda dari budaya yang sangat dia sayangi.

Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Kereta api selama 85 jam melewati panorama India yang cantik.

Petualangan epik melintasi negara ini menandai kunjungan Hanley yang ke 10 kalinya ke India. Namun kecintaannya terhadap negara ini berawal dari musik, bukan fotografi. “Saya adalah seorang musisi profesional, khususnya tabla, alat musik perkusi utama dari musik klasik India Utara,” katanya.

“Saya sudah menghabiskan banyak waktu di India untuk mempelajari musik dan pertunjukan selama bertahun-tahun. Saya mencintai negara ini dan orang-orangnya.”

Segera saja, Hanley melihat bahwa India merupakan sebuah negara yang memanggil-manggil untuk difoto. “India adalah tempat yang paling fotogenik yang pernah saya datangi,” katanya.

“Ini merupakan campuran warna dan personalitas, di mana kecantikan dan kekacauan hadir di saat yang bersamaan, dan di mana tradisi kuno menyerap dan berintegrasi dengan cara yang modern.”

Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Hanley mendapat “tatapan dingin” dari petugas keamanan di atas kereta api.

Sepanjang 85 jam perjalanannya, Hanley mendokumentasikan setiap aspek perjalanan yang dapat dia tangkap: para penumpang, panorama, fasilitas dan para penjual semua tertangkap bersamaan dengan Vivek Express tersendat-sendat ke arah selatan.

Hanley mendeskripsikan kereta api itu sebagai “sebuah pasar berjalan yang menggelinding,” tempat para pembeli dapat membeli apapun dari hal-hal yang biasa (minuman ringan dan permen coklat) sampai ke hal-hal aneh (sebuah telepon genggam baru atau telur rebus yang keras).

“Saya ingin membeli semuanya! Tetapi saya menahan diri,” katanya. Bagi Hanley, ini semua tentang otentisitas, dan tidak ada perjalanan kereta api di India yang lengkap tanpa secangkir chai: “Saya membeli teh. Banyak sekali jenis-jenisnya.”

Meskipun berstatus veteran sebagai turis di India, Hanley masih menghadapi saat yang menakutkan dan mengagetkannya. Dia mengenang pertemuannya yang mengkhawatirkan dengan polisi kereta api, ketika dia diberi 'tatapan dingin' oleh salah satu petugas yang hendak difotonya.

Kemiskinan adalah sesuatu yang harus dibiasakan oleh setiap pelancong di India, tetapi Hanley mendapati keberadaan anak-anak yang mengemis di atas kereta api, secara umum mengejutkan.

Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Hanley menyebut Vivek Express sebagai sebuah pasar jalanan yang menggelinding.

“Sepasang gadis muda naik ke atas kereta di Jagiroad, Assam,” kenangnya. “Salah seorang meliuk-liukan tubuhnya di sepanjang kabin kereta, sementara yang lainnya menyajikan permainan gendang yang lincah sebagai iringan dholak. Mereka berdua luar biasa berbakat, dan mereka mendapatkan uang, tetapi seharusnya mereka berada di sekolah.”

Bagi Hanley, peristiwa ini menggambarkan isu yang lebih besar di India: “Buruh anak-anak merupakan masalah besar,” katanya. “Pendidikan sungguh merupakan satu-satunya cara keluar dari lingkaran kemiskinan, jadi sungguh menyedihkan melihat anak-anak meminta-minta pada usia enam atau tujuh tahun, ketika mereka seharusnya ada di sekolah.”

Meskipun ada ganjalan-ganjalan ini, bagaimanapun, Hanley sangat mencintai negara di Asia Selatan ini dan berencana untuk mengunjunginya lagi – tetapi di waktu berikutnya, mungkin dia akan mengendarai mobil atau berjalan kaki. “Ketika kami tiba di Kanyakumari,” katanya, “kaki saya membutuhkan waktu beberapa jam untuk terbiasa di tanah yang datar!”

Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Kereta api melewati tempat-tempat tujuan seperti Trivandrum Central, Kerala.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Hanley mencoba menangkap seluruh aspek dari perjalanan selama 85 jam.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Di India, para penumpang sering menggunakan jalan kereta api sebagai panggung.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Selama perjalanannya, Hanley bertemu dengan seorang gadis muda yang memeragakan akrobat.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Rel kereta api India memiliki 115,000 km jalur di sepanjang rute sejauh 65,808 km.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Chai merupakan ciri khas perjalanan 85 jam Hanley.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Hanley terkejut mendapati kemiskinan anak-anak.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Seorang penumpang mencari pemandangan yang lebih bagus.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Ruang dalam Vivek Express sangat sempit.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Tempat tidur para staf di atas Vivek Express.
Hak atas foto Ed Hanley
Image caption Seorang penumpang menikmati cemilan di atas kereta.

Berita terkait